Sukses

Masuk Kabinet Jokowi, Bahlil Lahadalia Mengaku Sudah 10 Tahun Keluar dari Golkar

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia membantah dirinya kader Partai Golkar. Bahlil menegaskan, dirinya sudah 10 tahun keluar dari partai berlambang pohon beringin itu.

"Oh enggak (Partai Golkar). Itu dulu, dulu, sudah 10 tahun lebih (keluar)," kata Bahlil di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Bahlil memastikan, bahwa dirinya masuk dalam kabinet Joko Widodo atau Jokowi-Ma'ruf Amin bukan atas usulan Partai Golkar. Dia terpilih dari kalangan profesional.

"Iya, saya sebagai profesional," ucap Bahlil.

Di Kabinet Indonesia Maju 2019-2024 sendiri sudah ada tiga kader Golkar. Mereka antara lain, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto yang menjabat Menko Perekonomian, Agus Gumiwang Kartasasmita menjabat Menteri Perindustrian, dan Zainudin Amali menjabat Menteri Pemuda dan Olahraga.

 

2 dari 3 halaman

Komposisi Kabinet Jokowi

Seperti diketahui, Jokowi telah melantikan 38 pembantunya di Kabinet Indonesia Maju. Komposisi kabinet Jokowi periode kedua terdiri dari empat menteri koordinator, 30 menteri teknis, dan empat pejabat setingkat menteri yang dilantik Jokowi.

Tercatat ada tiga kementerian yang berubag nomenklatur salah satunya, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman berubah menjadi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi.

Selain itu, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi juga berubah menjadi Kementerian Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional. Kementerian Pariwisata juga berganti sebagai Kementerian Pariwisata dan Ekonomi.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Kepala BKPM Temukan Investasi Macet Rp 700 Triliiun
Artikel Selanjutnya
Soal Komposisi Kabinet, Ma'ruf Amin: Saya dan Pak Jokowi Juga Tak Puas