Sukses

Fakta-Fakta Penyerangan Wiranto di Banten

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto diserang saat tengah berada di wilayah Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten, Kamis (10/10/2019).

Dalam foto yang beredar, Wiranto terlihat baru saja turun dari mobil. Tiba-tiba seorang pria nampak hendak menghunus pisau ke tubuh Wiranto.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo membenarkan terjadinya peristiwa tersebut. "Ya benar, peristiwanya di Pandeglang," ucap Dedi.

Polisi pun langsung mengamankan pelaku. Peristiwa penyerangan Wiranto itu terjadi sekitar pukul 11.30 WIB. Dua orang diamankan terkait insiden tersebut.

Berikut fakta-fakta penyerangan Wiranto yang terjadi di Banten dihimpun Liputan6.com:

 

2 dari 7 halaman

Kapolsek Ikut Tertusuk

Kabid Humas Polda Banten Kombes Edy Sumardi mengatakan, pelaku penusukan sudah diamankan aparat kepolisian. Dia menyebut, pisau yang diarahkan pelaku ke Wiranto mengenai kapolsek yang mendampingi.

"Itu upaya aksi penusukan oleh orang yang belum dikenal identitasnya tapi sudah kita amankan. Jadi intinya, Pak Wiranto aman, yang kena Kapolsek," ujar Edy.

Menurut Edy, kapolsek terkena tusukan pisau pelaku karena berupaya melindungi Wiranto. Saat itu, Wiranto hendak meletakkan batu pertama pembangunan pesantren di Pandeglang.

"Kejadiannya sekitar jam 11.30 WIB lah," ucap Edy.

 

3 dari 7 halaman

Amankan 2 Orang dan Rumah Digeledah

Kabid Humas Polda Banten, Kombes Edy Sumardi menyatakan, pihaknya mengamankan dua orang. Namun, dia menduga pelaku penyerangan Wiranto adalah satu orang.

"Pada saat sebelum kejadian dia bersama istrinya berdua. Pelaku diduga sendiri, dia melakukan sendiri tapi pada saat sebelum kejadian dia bersama istrinya, berdua," ujar Edy saat dihubungi, Kamis (10/10/2019).

Sementara itu, Wiranto ditusuk saat menghadiri peresmian gedung baru Mathla'ul Anwar pagi tadi.

"Sebentar ya, saya sedang penggeledahan dirumah (terduga pelaku penusukkan). Informasi lengkapnya nanti," kata Kasatreskrim Polres Pandeglang, AKP Ambarita, melalui sambungan selulernya.

 

4 dari 7 halaman

Pelaku Diduga Terpapar Radikalisme

Dua pelaku diamankan dalam insiden penyerangan Wiranto.

"Pelaku yang diamankan dua orang. Yang perempuan berinisial FD dari Brebes, Jawa Tengah. Laki-laki inisialnya SA" kata Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Mabes Polri.

Dedi mengatakan, penyerang Wiranto sedang diperiksa intensif di Polda Banten. Dalam kasus ini, Tim Densus 88 turut membantu memintai keterangan.

"Densus 88 Anti Teror bekerja sama dengan Polda Banten sedang dalami pelaku," ujar dia.

Sejauh ini, Dedi menerangkan, pria penyerang Wiranto diduga terpapar paham radikal ISIS. "Yang perempuan didalami," ucapnya.

Dedi menyatakan, pihaknya saat ini tengah mendalami identitas pelaku. Begitu juga dengan motif pelaku menyerang.

"Apabila sudah ada update, akan diinformasikan lebih lanjut," pungkas Dedi.

 

5 dari 7 halaman

Kronologi Penyerangan

Menko Polhukam Wiranto jadi korban penusukan saat kunjungan kerja ke Kabupaten Pandeglang, Banten, Kamis 10 Oktober 2019.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo menjelaskan kronologi terjadinya peristiwa tersebut. Saat itu, Wiranto baru sampai di lokasi untuk menghadiri acara pembekalan mahasiswa ketika seorang pria tak dikenal berusaha menusuknya.

"Peristiwa spontan. Ketika menuju mobil, ada masyarakat minta salaman. Beliau (Wiranto) menyalami, tapi bagian pengaman internal, dalam waktu singkat seorang yang diduga pelaku langsung menusukkan benda tajam. Kapolsek ada di tempat alami luka di punggung. Wiranto juga alami luka di tubuh bagian depan," tutur Dedi di Mabes Polri.

Pihak pengamanan yang saat itu bertugas sontak mendorong Wiranto agar jauh dari pelaku penusukan. Wiranto pun terjatuh ke tanah, namun sempat terluka kena benda tajam di perut bagian bawah. Pria pelaku penusukan langsung diamankan.

Selain itu, seorang Kapolsek juga sempat terkena tusuk ketika mengamankan.

"Begitu srek mau menyerang, diamankan. Terus nyerang lagi, Kapolsek (kena tusuk). Beliau (Wiranto) diserang dua orang. Laki laki, dan pada saat balik kendaran pelaku menyerang. Kapolsek mengamankan (kena) ditusuk," tutur Dedi.

Menurut Dedi, pelaku penyerangan juga sudah menyiapkan senjata untuk menyerang Wiranto.

"Kedua pelaku membawa senjata tajam apakah berbentuk pisau atau semacam gunting yang jelas sudah dipersiapkan," kata Dedi.

 

6 dari 7 halaman

Luka Tusuk Wiranto

Direktur Utama RSUD Berkah Pandeglang Firman menyatakan, Menkopolhukam Wiranto terkena dua tusukan di bagian perut.

"Untuk Pak Wiranto ada dua tusukan di perut," katanya ketika ditemui di RSUD Berkah Pandeglang.

Dia menyatakan, selain Wiranto petugas medis juga menangani tiga orang lain yang juga terkana tusukan, yakni ajudan Wiranto, Kapolsek Menes dan seorang pegawai Universitas Mathla'ul Anwar.

Firman menjelaskan, sebelum dibawa ke RSUD Berkah, Wiranto dan tiga korban lainnya sempat mendapat perawatan di Puskesmas Menes.

Wiranto pun diterbangkan ke RSPAD Gatot Soebroto Jakarta. Kepala Rumah Sakit RSPAD Gatot Subroto Jakarta Mayjen TNI Terawan Agus Putranto mengatakan, Menko Polhukam Wiranto tengah menjalani operasi terkait luka tusuknya. Operasi berlangsung sekitar 2,5 jam.

"(Wiranto) lagi dioperasi, operasi masih berjalan, kira-kira 2,5 jam," kata Terawan di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Densus 88 Tangkap Terduga Teroris Perempuan Terkait Penusukan Wiranto
Artikel Selanjutnya
Pengakuan Pemilik Kos tentang Identitas Abu Rara Pelaku Penusukan Wiranto