Sukses

5 Temuan Terbaru Kasus Dugaan Skimming ATM Ramyadjie Priambodo

Liputan6.com, Jakarta - Polisi berhasil menangkap Ramyadjie Priambodo atau RP atas kasus dugaan skimming atau penggandaan ATM yang dilakukannya. Ia merupakan kerabat jauh dari Prabowo Subianto.

Akibat kejahatan Ramyadjie Priambodo, kerugian ditaksir mencapai Rp 300 juta. Dari hasil penyelidikan, polisi menyita beberapa barang.

Barang tersebut adalah masker yang digunakan saat tersangka melakukan kejahatannya, 1 buah ATM, dan 2 ATM warna putih yang sudah diduplikasi, serta handphone juga peralatan skimming.

Dalam operasi penangkapan pada 26 Februari 2019, Ramyadjie ditemukan dan dibekuk di apartemen di daerah Jakarta Selatan.

Polisi terus melakukan penyelidikan terkait kasus dugaan skimming.

Berikut temuan-temuan terbaru kasus dugaan skimming ATM yang dilakukan Ramyadjie Priambodo dirangkum Liputan6.com:

 

2 dari 7 halaman

1. Periksa 10 Saksi

Polisi memeriksa 10 saksi terkait kasus pembobolan ATM BCA dengan modus skimming yang melibatkan kerabat Prabowo Subianto, Ramyadjie Priambodo.

"10 saksi sudah kita periksa kita sedang pemberkasan penyelesaian berkas perkara," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono, Selasa, 19 Maret 2019.

 

3 dari 7 halaman

2. Ingin Pelajari Mesin ATM

Polisi menemukan mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di kamar Ramyadjie Priambodo atau RP. Ia ditangkap terkait kasus pembobolan ATM BCA dengan modus skimming.

Kepada polisi, Ramyadjie mengungkapkan, benda tersebut sengaja disimpan di dalam kamarnya untuk mempelajari cara kerja mesin ATM. Selain itu, dia juga menggunakannya untuk mencari kelemahan mesin tersebut.

"Untuk mengetahui kelemahan mesin ATM," kata Argo.

Hanya saja Argo tidak mengungkap dari mana Ramyadjie mendapatkan mesin ATM tersebut. Penyidik masih menggali keterangan pelaku.

 

4 dari 7 halaman

3. Sudah Beraksi 91 Kali

Argo juga menuturkan Ramyadjie Priambodo telah melakukan aksi kejahatannya sebanyak 91 kali. Semua transaksi yang dia lakukan menggunakan bitcoin atau mata uang virtual.

"Uang yang didapat sementara kerugiannya ada Rp 300 juta," ucap Argo.

Namun, keterangan pelaku masih kerap berubah-ubah.

 

5 dari 7 halaman

4. Dapat Data Nasabah dari Black Market

Menurut Argo, berdasarkan pemeriksaan sementara, Ramyadjie Priambodo mendapat data nasabah dari pasar gelap.

"Dari black market di dalam internet. Dia ikut dalam suatu kelompok, sehingga saling tukar menukar," ucap Argo.

 

6 dari 7 halaman

5. Uang Jadi Bitcoin

Uang sebesar Rp 300 juta dari hasil skimming ATM yang dilakukan Ramyadjie Priambodo, menurut Argo, nantinya digunakan untuk membeli bitcoin atau uang elektronik.

"Ya, suka main transaksi bitcoin," kata Argo.

Sayangnya, Argo tak menjelaskan secara rinci terkait hal itu. Namun, Argo memastikan jika Ramyadjie kerap membeli bitcoin dari uang hasil kejahatannya tersebut.

"Metode jual beli pembayarannya dengan menggunakan virtual currency bitcoin," jelasnya.

Bukan hanya untuk membeli uang elektronik saja, uang hasil kejahatannya itu juga ia gunakan dalam kebutuhan hidupnya sehari-hari.

"Pengakuannya untuk keperluan pribadi," pungkasnya.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading