Sukses

Penyelidikan Baru SKL BLBI, KPK Akan Periksa Sjamsul Nursalim

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan Sjamsul Nursalim dan sang istri, Itjih Nursalim pada 8 dan 9 Oktober 2018 mendatang. Keduanya akan dimintai keterangan terkait kasus korupsi penerbitan surat keterangan lunas (SKL) Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI).

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, untuk memanggil Sjamsul dan Itjih, pihak lembaga antirasuah telah berkoordinasi dengan otoritas Singapura. Diketahui keduanya kini tinggal di Negeri Singa itu.

"Tim bersama pihak yang berwenang di Singapura telah menyampaikan surat pada kediaman Sjamsul Nursalim dan Itjih Nursalim untuk rencana permintaan keterangan," ujar Febri saat dikonfirmasi, Jakarta, Rabu (3/10/2018).

Febri berharap Sjamsul Nursalim dan Itjih kooperatif dan memenuhi panggilan penyidik KPK. Setidaknya, pemeriksaan nanti bisa menjadi ruang bagi keduanya untuk mengklarifikasi berbagai hal yang berkaitan dengan dugaan korupsi penerbitan SKL BLBI.

"Jadi, KPK memandang telah memberikan ruang yang cukup bagi yang bersangkutan untuk memberikan keterangan," kata Febri.

 

2 dari 2 halaman

Penyelidikan Kasus BLBI Terus Berjalan

Febri mengatakan, penanganan kasus korupsi BLBI ini tak akan berhenti dengan mengantarkan mantan Kepala Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Syafruddin Arsjad Tumenggung dihukum penjara 13 tahun.

Apalagi, kini pihak lembaga antirasuah tengah melakukan penyelidikan baru kasus korupsi yang ditaksir merugikan negara Rp 4,58 miliar.

"Saat ini dalam proses pengembangan penanganan perkara sekitar 26 orang telah diminta keterangan sebagai saksi, dari unsur BPPN, KKSK dan swasta," kata Febri.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jelang Natal, Eks Buron Korupsi Lahan Negara Dapat Penangguhan Penahanan
Artikel Selanjutnya
Belum Ada Tersangka, Penyidikan 2 Kasus Korupsi Proyek DAK di Sulsel Melunak?