Sukses

Fakta-Fakta Seputar Film Horor Smile

Liputan6.com, Jakarta - Film horor Hollywood bertajuk Smile resmi dirilis di bioskop Indonesia mulai Rabu (28/9/2022). Film suguhan Paramount Pictures tersebut mengusung nuansa horor psikologis dengan premis yang sangat menyeramkan.

Dikutip dari Game Rantfilm Smile ditulis dan disutradarai oleh Parker Finn dalam debut film fiturnya. Film tersebut didasarkan pada film pendeknya di 2020 bertajuk "Laura Hasn't Slept", yang memenangkan Special Jury Recognition Prize untuk kategori Midnight Short SXSW.

Film pendek berdurasi 11 menit tersebut berkisah tentang seorang perempuan muda (Caitlin Stasey) yang mencari bantuan terapisnya (Lew Temple). Hal ini dilakukannya setelah mengalami mimpi buruk yang terus berulang sampai dirinya dikunjungi oleh seorang pria menakutkan yang penampilannya berubah pada setiap mimpi.

Film Smile dibangun di atas ide tersebut. Film horor itu dibintangi oleh Sosie Bacon sebagai Dr. Rose Cotter, seorang karakter yang menyaksikan peristiwa traumatis yang melibatkan seorang pasien dan mulai mengalami kejadian menakutkan yang tidak dapat dijelaskannya.

Ada contoh dengan pasien Rose yang dimulai dengan mereka melihat sesuatu yang tidak ada dan berakhir dengan kematian mereka seminggu kemudian. Di antara kondisi ini, pasien mengembangkan senyum jahat, sesuai dengan tajuk dari film tersebut.

Sementara, ada beberapa fakta-fakta seputar film horor Smile ini. Apa saja? Yuk, simak rangkuman selengkapnya seperti di bawah ini.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Trailer

Trailer untuk film Smile menarik penonton dengan suasananya yang meresahkan dan CGI yang menyeramkan. Ini dimulai dengan kilas balik antara Rose dan pasiennya (Caitlin Stasey), yang terakhir berhalusinasi seseorang di ruangan itu. Setelah tersenyum menakutkan, ia bunuh diri beberapa waktu kemudian.

Rose jelas trauma dengan kejadian itu dan mulai mencari penjelasan. Pertama-mendengarkan rekaman dari sesi mereka, dia kemudian menjalankan penyelidikan skala penuh atas kematian pasiennya dan entitas yang membunuhnya.

Dari trailer tersebut, terlihat bahwa pasien Stasey bukanlah satu-satunya korban dari entitas tersebut. Tak lama setelah kematiannya, Rose memerhatikan pasiennya yang lain dengan senyum jahat yang sama dan, menghadapinya, mendengar dia berulang kali berteriak, "Kamu akan mati!" 

Selain itu, seorang pria (Kyle Gallner) yang tampaknya membantu Rose dengan kasusnya mengatakan kepadanya, "Saya telah menemukan 20 kasus yang melibatkan 19 korban dengan jalur langsung yang menghubungkan mereka semua." 

Rose lalu mengunjungi satu korban (Rob Morgan) yang selamat dan mengetahui bahwa dia tidak akan hidup lama lagi, setelah melihat entitas itu sendiri. Trailer berakhir dengan Rose menghadapi banyak orang yang tersenyum sebelum pemirsa menyaksikan ketakutan melompat yang menghantui.

3 dari 4 halaman

Para Bintang

Sosie Bacon, yang berperan sebagai Dr. Rose Cotter, memulai karier aktingnya dengan memerankan Emily yang berusia 10 tahun dalam drama percintaan Loverboy, yang disutradarai oleh ayahnya, Kevin Bacon. Sejak itu, ia telah membintangi beberapa serial dan film populer, termasuk Scream, 13 Reasons Why, dan Narcos: Mexico.

Peran terbarunya adalah sebagai Carrie Layden dalam serial terbatas yang mendapat pujian kritis Mare of Easttown dan Mandy dalam serial drama komedi As We See It. Caitlin Stasey, yang memerankan pasien Rose yang bunuh diri, dikenal karena memerankan Francesca Thomas dalam serial anak-anak The Sleepover Club dan Rachel Kinski di Neighbours.

Peran Stasey lainnya termasuk Kenna dalam serial drama sejarah Reign, Julia Law ("gadis") dalam film TV The Girl in the Bathtub, dan, tentu saja, Laura dalam film pendek sutradara Smile Laura Hasn't Slept. Bergabung dengan Bacon dan Stasey di Smile adalah aktor Kal Penn (House, Designated Survivor), Jessie T. Usher (Independence Day: Resurgence, The Boys), Kyle Gallner (Jennifer's Body, Scream 5), dan Rob Morgan (Stranger Things, Don't Look Up).

4 dari 4 halaman

Para Kru

Parker Finn menulis juga menyutradarai Smile, seperti yang dilakukan pada film pendeknya The Hidebehind dan Laura Hasn't Slept. Film pendek pertamanya, The Hidebehind, dirilis pada 2018 dan berkisah tentang seorang backpacker yang tersesat di hutan dan menemukan Hidebehind.

Berdasarkan cerita rakyat Amerika Utara, Hidebehind adalah makhluk nokturnal yang memangsa penebang kayu dan lainnya yang berkeliaran di hutan. Film pendek Finn, yang terinspirasi oleh makhluk mitos, memiliki peringkat yang layak sebesar 6,8 di IMDb dan 3,4/5 di Letterboxd, dengan pujian yang berpusat pada simbolisme film dan tipu daya visual.

Laura Hasn't Slept berbagi peringkat yang sama (6,7 dan 3,2) tetapi menarik lebih banyak perhatian dari para kritikus. Smile diproduksi bersama oleh Paramount Players, sebuah perusahaan produksi film dan divisi Paramount Pictures dan Temple Hill Productions. Sinematografi berasal dari Charlie Sarroff (Pink Skies Ahead), dengan komposer Cristobal Tapia de Veer (The Girl with All the Gifts) memberikan skornya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.