Sukses

Tips Penting Saat Gunakan Toilet Umum

Liputan6.com, Jakarta - Dari kita mungkin pernah bertanya-tanya seberapa buruk kuman di toilet umum. Faktanya, toilet umum dapat menampung banyak patogen (kuman), mengutip dari CNA Lifestyle pada Selasa, 13 September 2022.

Menghabiskan cukup waktu di luar rumah, secara fisiologi manusia menentukan bahwa Anda pada akhirnya harus menggunakan toilet umum. Lalu seperti halnya ruang bersama, kemungkinan akan dipenuhi kuman.

"Ada beberapa risiko kesehatan yang terkait dengan kamar mandi umum," kata Erica Donner, profesor ilmu lingkungan di University of South Australia.

Dr. Donner mengatakan, besarnya risiko ini tergantung pada banyak hal, termasuk seberapa sering toilet dibersihkan dan seberapa baik ventilasinya. Akan tetapi, Anda juga dapat mengambil langkah-langkah sederhana untuk melindungi diri sendiri. Dr. Donner merupakan salah satu penulis tinjauan studi baru-baru ini tentang penularan penyakit menular di toilet umum.

Petugas kesehatan telah melacak penyebaran virus dan bakteri penyebab penyakit tertentu di toilet umum, termasuk norovirus di tempat kerja, kamar mandi pesawat, dan kapal pesiar; salmonella di toilet asrama; dan hepatitis A di toilet sekolah dasar. Banyak penelitian juga telah mendokumentasikan keberadaan mikroba patogen (kuman) di toilet dan permukaan lain di toilet umum, seperti yang dirangkum dalam artikel terbaru Dr. Donner.

Sebagian besar patogen ini menemukan jalan mereka ke permukaan kamar mandi melalui toilet. Hal tersebut karena kotoran dan bahkan urin dapat mengandung banyak bakteri dan virus, kata Charles Gerba, seorang profesor mikrobiologi di University of Arizona.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tidak Selalu Membuat Sakit

Penelitian menunjukkan, membilas toilet dapat menyebarkan mikroba kecil dalam gumpalan aerosol (toilet plume atau bulu toilet), yang dapat mencapai lima kaki ke udara dan tetap bertahan selama satu jam atau lebih sebelum menetap di permukaan sekitarnya. "Semua toilet umum benar-benar terkontaminasi sampai taraf tertentu hanya karena tindakan pembilasan toilet," ujar Dr. Gerba.

Namun, duduk di kursi toilet yang terkontaminasi dan terkena sedikit virus atau bakteri di kulit bagian belakang Anda tidak selalu membuat sakit. Hal ini karena sebagian besar patogen ini bukanlah "penyakit yang ditularkan melalui bokong", seperti yang dikatakan Dr. Gerba.

Pengecualian mungkin pada infeksi kulit, terutama yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus yang resistan terhadap methicillin atau MRSA, sejenis bakteri yang resisten terhadap beberapa antibiotik dan karenanya sulit untuk diobati. Dr. Gebra mengatakan, MRSA telah terdeteksi di toilet umum dan dapat ditularkan dari kulit ke permukaan kulit orang lain.

Tidak didokumentasikan dengan baik seberapa sering ini terjadi, tetapi membersihkan dudukan toilet umum dengan tisu desinfektan sebelum menggunakannya akan meminimalkan risiko, katanya. Kemudian, pastikan untuk membuang lap ke tempat sampah, bukan ke toilet.

3 dari 4 halaman

Permukaan di Toilet Umum Dapat Terkontaminasi

Ia juga setuju dengan Dr. Ina Park, seorang profesor kedokteran komunitas keluarga di University of California, San Francisco, yang mengatakan bahwa risiko MRSA mungkin menjadi alasan untuk menggunakan toilet seat cover (penutup dudukan toilet) jika tersedia, terutama jika Anda memiliki kulit rusak yang mungkin bersentuhan dengan dudukan toilet.

"Akan tetapi, secara umum, risikonya rendah," tambahnya.

MRSA telah ditemukan di banyak permukaan publik lainnya, termasuk di tombol mesin ATM, tombol lift, pegangan loker, dan pasir pantai, serta di bus dan kamar hotel. Jadi, risiko ini tidak hanya terjadi di toilet.

Penutup kursi toilet juga tidak menawarkan perlindungan yang terbukti; mereka dapat terkontaminasi dari toilet plume (bulu toilet) sebelumnya, kata Dr. Donner. Permukaan apa pun di toilet umum - pegangan flush, pengait kunci, keran wastafel, dan pintu keluar, misalnya, dapat terkontaminasi.

Dr. Donner mengatakan, rute infeksi yang paling umum adalah yang disebut 'rute fekal-oral'. Itu merupakan sesuatu yang terjadi ketika patogen dari kotoran orang yang terinfeksi masuk ke mulut orang lain setelah menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh wajah.

4 dari 4 halaman

Tips Ketika di Toilet Umum

Agar mencuci tangan menjadi efektif, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan untuk membasahi tangan kita dengan air bersih, menggosok dengan sabun setidaknya selama 20 detik, membilasnya dan kemudian mengeringkannya. Akan tetapi, kebanyakan orang tidak mencuci tangan cukup lama dan toilet umum sering kehabisan sabun dan tisu.

Kadang-kadang juga sulit untuk mencuci dengan baik, seperti di toilet pesawat dengan wastafel kecil dan tetesan air dan sulit untuk menghindari menyentuh permukaan sesudahnya. Dr. Gerba menuturkan, setelah ke toilet umum pilihan terbaik adalah mencuci tangan dan kemudian menggunakan pembersih tangan saat keluar.

Tips lain yang perlu diingat, jika kamu membawa tas atau dompet ke toilet umum, hindari meletakkannya di lantai, yang merupakan salah satu permukaan paling kotor di kamar mandi, kata Dr. Gerba. Saran Dr. Donner, jauhkan ponsel Anda untuk menghindari kontaminasi dan cobalah untuk menghindari menyentuh permukaan sebanyak yang Anda bisa.

Juga pertimbangkan untuk menutup tutup toilet sebelum Anda menyiram sebagai tindakan kesehatan masyarakat dan kebaikan kepada orang lain. Langkah ini mengurangi bulu-bulu toilet secara signifikan.

Dr. Park mengatakan, satu hal yang tidak perlu Anda khawatirkan adalah tertular infeksi menular seksual di kamar kecil. Patogen seperti gonore dan klamidia tidak bertahan lama di permukaan, dan mereka perlu masuk ke penis atau vagina untuk menyebabkan infeksi, katanya. "Di tempat kita duduk di kursi toilet, itu tidak di sekitar yang tepat (patogen penyebab infeksi menular seksual)."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS