Sukses

Mengintip Megahnya Ruangan-Ruangan Buckingham Palace di London

Liputan6.com, Jakarta – Buckingham Palace salah satu istana yang sangat terkenal di dunia. Di dalam bangunan tersebut Pangeran Charles lahir pada 14 November 1948.

Buckingham Palace adalah kediaman resmi ratu Inggris di London. Istana ini tempat untuk peristiwa-peristiwa kenegaraan, tempat menyambut tamu negara, dan kunjungan pariwisata.

Awalnya bangunan ini sebuah balai kota yang dibangun pada 1703. Sejauh ini bangunan sudah mengalami pengembangan sejak awal dibangun.

Buckingham Palace memiliki desain interior yang didominasi hiasan dari awal abad ke-19 dan banyak yang dipajang sampai saat ini. Penggunaan warna-warna cerah yang dikenal dengan teknik scagliola, seperti putih, biru, merah jambu, merah, dan lainnya.

Berikut sejumlah ruangan terkenal yang ada di Buckingham Palace, seperti dilansir dari royal.uk, Kamis (15/11/2018). 

2 dari 5 halaman

The State Rooms

Ruang Kenegaraan ini adalah ruang publik di mana Ratu dan anggota keluarga kerajaan menerima dan menghibur tamu mereka di acara kenegaraan dan resmi. Ada 19 ruang kenegaraan yang megah.

Ruang-ruang tersebut dilengkapi dengan banyak harta berharga dari koleksi kerajaan, termasuk lukisan Van Dyck dan Canaletto, patung karya Canoca, porselin Sevres, serta beberapa furnitur yang terbaik Inggris dan Prancis.

3 dari 5 halaman

The Throne Room

Di ruangan ini terdapat sepasang kursi takhta yang dikenal Chairs of Estate yang digunakan untuk upacara penobatan Ratu dan Duke of Edinburgh pada 1953. Selain itu, terdapat kursi yang dibuat untuk penobatan Raja George VI dan Ratu Elizabeth apda 1937, dan kursi tahta tunggal yang dibuat untuk Ratu Victoria pada 1837.

4 dari 5 halaman

The Picture Gallery

Ruangan ini menyimpan beberap lukisan terbesar di Royal Collection. Ruangan ini diciptakan oleh arsitek John Nash sebagai bagian dari transformasi Buckingham House menjadi Istana untuk George IV pada 1825.

Ruangan seluas 47 meter dirancang sebagai tempat untuk koleksi gambar Raja. Saat ini Anda dapat melihat karya-karya Italia, Belanda, dan Flemish, terutama dari abad ke-17, dikelompokkan berdasarkan subjek dan kebangsaan yang artistik, seperti Titian, Rembrandt, Rubens, Van Dyck, dan Claude.

5 dari 5 halaman

The Ballroom

Ruangan besar ini, yang terbesar dari the State Rooms, selesai dibangun pada 1855, pada masa pemerintahan Ratu Victoria. Awalnya dikenal sebagai Ball and Concert Room dan menampilkan galeri musisi lengkap dengan organ. Saat ini, Ballroom digunakan untuk tujuan resmi, termasuk pentahbisan dan State Banquets.

Ada dua singgasana di Ballroom yang dibuat untuk upacara penobatan Raja Edward VII dan Ratu Alexandra pada 1902. Singgasana tersebut terletak dalam suasana yang dramatis. Patung-patung dari William Theed berdiri di atas lengkungan kemenangan, diapit oleh sphinx dan melampirkan kanopi takhta. Angka-angka bersayap di bagian atas lengkungan melambangkan sejarah dan ketenaran dan menyangga medali dengan profil Ratu Victoria dan Pangeran Albert.

The Grand Staircase

Ketika Anda mengunjungi Buckingham Palace selama musim panas, Anda bisa memasuki dengan menaiki the Grand Staircase. Dirancang oleh John Nash dan terinspirasi oleh pengalamannya bekerja di teater London.

Potret lengkap dari anggota langsung keluarga Ratu Victoria menghiasi bagian atas tangga. Ini termasuk kakek-neneknya George III dan Ratu Charlotte, Sir William Beechey, orangtua Duke dan Duchess of Kent, George Dawe dan Sir George Hayter, dan pamannya, William IV, Sir Thomas Lawrence.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
5 Inspirasi Dekorasi Menarik untuk Ruang Tamu
Artikel Selanjutnya
Wajib Dicoba, 5 Trik Sederhana Membersihkan Kamar