Sukses

Maroko Bungkam Belgia 2-0, Ini 6 Fakta Negara Islam yang Rajanya Keturunan Rasulullah SAW

Liputan6.com, Jakarta - Hasil ajaib tersuguh dalam pertandingan panas Maroko vs Belgia di Grup F Piala Dunia 2022 Qatar, Minggu malam (27/11/2022). Maroko tampil luar biasa saat membungkam Belgia pada matchday 2.  

Tiga poin dibungkus Maroko dengan skor meyakinkan 2-0, sekaligus menendang Belgia dari puncak klasemen sementara Grup F.

Dilaporkan Bola.net, laga sempat terkunci 0-0 di babak pertama, sampai akhirnya Maroko memecah kebuntuan di babak kedua. Dua gol kemenangan Maroko dicetak oleh Abdelhamid Sabiri (73') dan Zakaria Aboukhlal (90+2').

Sebelumnya, pada Matchday 1 Maroko berbagi poin 1:1 dengan Kroasia, setelah kebuntuan 90 menit dengan skor kaca mata.

Kini, kans Maroko lolos ke perempat final Piala Dunia 2022 makin besar. Maroko bakal menjamu Kanada di pertandingan terakhir Grup F.

Bagi warga Indonesia, Maroko serasa dekat di hati, walaupun jauh di jarak. Maroko merupakan negara Islam di Afrika Barat.

Masyarakat muslim Maroko itu lah yang menyebabkan masyarakat Indonesia terasa lebih dekat dengan Maroko. Agar lebih mengenal Maroko, berikut ini adalah enam Fakta Unik Maroko, dilansir kanal Lifestyle Liputan6.com.  Salah satunya adalah bahwa keluarga kerajaan merupakan keturunan Rasulullah SAW.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sistem Pemerintahan dan Etnis

Maroko, negara pegunungan di barat Afrika Utara yang terletak tepat di seberang Selat Gibraltar dari Spanyol. Negara ini berbatasan dengan Aljazair di timur dan tenggara, Sahara Barat di selatan, Samudra Atlantik di barat, dan Laut Mediterania di utara.

Britannica menjelaskan, Maroko dengan ibu kota Rabat merupakan satu-satunya negara Afrika dengan paparan pantai ke Samudra Atlantik dan Laut Mediterania. Wilayahnya tidak termasuk Sahara Barat, yang dikuasai Maroko sedikit lebih besar dari negara bagian California di AS.

Populasi orang Maroko yang kini didominasi Arab, merupakan keturunan pengungsi dari Spanyol yang melarikan diri dari Reconquista akibat penaklukan kembali Semenanjung Iberia oleh Kristen pada abad ke-15. Perdagangan dan perbudakan membawa populasi yang signifikan dari Afrika sub-Sahara ke Maroko, dan keturunan mereka sekarang tinggal terutama di oasis selatan dan di kota-kota besar.

Masih banyak hal lainnya tentang Maroko, berikut enam fakta menarik Maroko yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Saat ini, Maroko adalah satu-satunya monarki di Afrika Utara yakni sistem pemerintahan monarki konstitusional dengan parlemen yang dipilih. Raja Maroko memegang kekuasaan eksekutif dan legislatif, serta komandan tertinggi militer, kebijakan luar negeri dan urusan agama.

Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh pemerintah, sedangkan kekuasaan legislatif dipegang pemerintah dan dua lembaga parlemen, Majelis Perwakilan Rakyat dan Majelis Anggota Dewan.

Dulunya Maroko sempat menjadi provinsi paling barat Kekaisaran Romawi. Setelah penaklukan Arab pada akhir abad ke-7 M, wilayah yang lebih luas di Afrika Utara kemudian dikenal sebagai negeri Maghribi yang dalam bahasa arab berarti "Barat", dan mayoritas penduduknya menerima Islam.

Kerajaan Maroko sempat menikmati pengaruh politik yang meluas di luar wilayah pesisir. Upaya orang Eropa untuk membangun pijakan permanen di Maroko yang dimulai pada akhir abad ke-15 sebagian besar ditolak, tetapi negara itu kemudian menjadi subjek politik Kekuatan Besar pada abad ke-19. Maroko dijadikan protektorat Prancis pada 1912 tapi memperoleh kemerdekaannya pada 1956.

2. Etnis

Maroko sebagian besar terdiri dari orang Arab dan Imazighen atau campuran keduanya. Sejumlah besar Imazighen tinggal terutama di daerah pegunungan di negara itu daerah perlindungan yang panjang bagi mereka di mana mereka dapat melestarikan bahasa dan budaya mereka.

Beberapa segmen populasi adalah keturunan pengungsi dari Spanyol yang melarikan diri dari Reconquista, penaklukan kembali Semenanjung Iberia oleh umat Kristen pada abad ke-15. Perdagangan dan perbudakan membawa populasi besar orang Afrika sub-Sahara ke Maroko, dan keturunan mereka sekarang tinggal terutama di oasis selatan dan di kota-kota besar.

Yahudi merupakan minoritas yang cukup besar sampai pertengahan abad ke-20, ketika, setelah berdirinya Israel dan dimulainya konflik Arab-Israel, banyak yang merasa harus meninggalkan negara itu; sebagian besar berimigrasi ke Israel, Eropa, dan Amerika Selatan dan Utara.

 

3 dari 4 halaman

Agama dan Bahasa

3. Agama

Banyak Imazighen juga berbicara bahasa Arab, dan Tamazight diajarkan di sekolah-sekolah. Prancis adalah bahasa sekunder yang penting, dan bahasa Spanyol digunakan secara luas. Bahasa Inggris juga semakin banyak digunakan.

Islam adalah agama resmi negara, dan sebagian besar orang Maroko adalah Muslim Sunni dari ritus Mālik. Rumah kerajaan, dinasti Alawit, telah memerintah sejak abad ke-17 dengan mendasarkan klaim legitimasinya pada keturunan dari Nabi Muhammad.

Keluarga kerajaan dihormati oleh Muslim Maroko karena garis keturunan kenabiannya. Seperti di banyak negara Islam, Sufisme mengklaim penganutnya dan bentuk-bentuk agama populer, termasuk pemujaan terhadap para wali dan kunjungan ke makam dipraktikkan secara luas.

Hukum Maroko mengamanatkan kebebasan beragama, tetapi hanya sedikit non-Muslim yang tinggal di negara itu. Negara ini tidak memiliki populasi Kristen asli untuk dibicarakan, dan komunitas Yahudinya telah menyusut menjadi beberapa ribu.

4. Bahasa

Bahasa Arab merupakan salah satu bahasa nasional dan resmi Maroko, dituturkan oleh dua pertiga populasi, dan Bahasa Arab Standar Modern diajarkan di sekolah-sekolah. Bahasa Amazigh dikenal dengan Tamazight, menjadi bahasa resmi pada tahun 2011.

Setelah dilestarikan di daerah kantong Amazigh, bahasa ini dituturkan oleh sekitar sepertiga penduduk. Banyak Imazighen juga berbicara bahasa Arab, dan Tamazight diajarkan di sekolah-sekolah. Prancis adalah bahasa sekunder yang penting, dan bahasa Spanyol digunakan secara luas. Bahasa Inggris juga semakin banyak digunakan.

Sementara itu, penduduk berbahasa Tamazight dibagi menjadi tiga kelompok etnolinguistik yaitu Orang Rif atau Riffian dari Pegunungan Rif, orang dari Atlas Tengah, dan orang dari Atlas Tinggi dan lembah Sous. Meskipun ada perbedaan di antara dialek-dialek kelompok, mereka dapat saling memahami satu sama lain.

 

4 dari 4 halaman

Kuliner dan Pariwisata

5. Kuliner

Sementara untuk kuliner, jangan lupa manjakan lidah Anda dengan sajian mreifisa. Hidangan tradisional yang terkenal ini berasal dari Sahara Barat.

Rebusan yang menenangkan ini biasanya disajikan untuk kelompok orang yang lebih besar dan disiapkan dengan daging domba, bawang bombay, bawang putih, kaldu sapi, dan minyak zaitun. Daging domba dipotong kotak-kotak, lalu dicampur dengan bawang putih, bawang bombay, serta minyak zaitun sampai sayuran melunak dan daging domba agak kecoklatan.

Mreifisa secara tradisional disajikan dengan roti sederhana yang terdiri dari tepung, air, dan garam. Dagingnya sering disajikan secara terpisah dari kaldu, yang dituangkan di atas roti.

Kemudian ada kalinté, roti jalanan tradisional Maroko yang berasal dari Tangier. Biasanya dibuat dengan kombinasi tepung buncis, telur, minyak zaitun, garam, air hangat, dan jintan tanah atau saus harissa. Setelah siap, adonan harus halus dan didinginkan sebentar sebelum dipanggang dalam oven bata, biasanya dalam panci yang dalam.

Bagian atas kalinté diolesi dengan minyak dan harus berwarna cokelat keemasan dan diglasir setelah dipanggang. Kalinté dimakan dengan irisan, seringkali berbentuk persegi panjang kecil, dan ditaburi dengan jinten atau harissa sebelum disajikan. Nama hidangan seperti flan ini adalah kata slang Tangier untuk panas.

6. Pariwisata

Bahia Palace merupakan tempat terkenal yang harus dikunjungi jika datang ke Maroko. Tempat ini adalah situs bersejarah yang berdiri sejak abad ke-19 di Marrakech.

Istana Bahia memiliki bangunan istana dengan corak Maroko yang masih dipertahankan kekokohannya. Ada banyak pelataran istana luas yang bisa kamu jadikan spot foto keren.

Kemudian yang juga terkenal adalah Jardin Majorelle, berlokasi di Marrakech yang merupakan spot taman hias dengan desain memadukan antara budaya Maroko dan Perancis. Selain melihat taman yang indah dan asri, jangan lewatkan untuk berkunjung di Art Museum Yves Saint Laurent yang artistik.

Tentu bagi wisatawan mancanegara, Hassan II Mosque juga harus jadi daftar ketika menyambangi Maroko. Sebagai salah satu masjid paling terkenal di Maroko, masjid Hassan II Mosque berlokasi di Casablanca.

Masjid ini memiliki bangunan dengan desain art deco kuno yang hingga sekarang masih terjaga keindahannya. Pelatarannya juga sangat luas dan lega, memberikan kesan kompleks masjid yang megah.

Tim Rembulan

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS