Sukses

Inovasi Pelayanan TBC Bikin Perawat Gorontalo Terbang ke Swiss

Liputan6.com, Gorontalo Perawat asal Kabupaten Gorontalo, Provinsi Gorontalo, Vionita Isa, bakal mewakili Indonesia dalam World Health Assembly ke-72 (WHA72) di Jenewa, Swiss.

Awalnya Vionita mengikuti seleksi Teladan Nasional tingkat Provinsi Gorontalo pada 2018. Ia membawa inovasi pos penanggulangan tuberkulosis (TBC) untuk kesehatan masyarakat yang sulit menjangkau puskesmas.

"Ada tiga kelurahan di Puskesmas Limboto yang masuk dalam kategori sulit yaitu kelurahan Tilihuwa, Polohungo dan Malahu, yang dibuatkan pos untuk mendekatkan akses pelayanan TBC," ujarnya seperti mengutip laman Antara.

Dari inovasi tersebut, Vionita terpilih mewakili Gorontalo untuk tingkat nasional di Jakarta. "Untuk ke Jenewa, kami para Teladan Nasional sudah mempersiapkan makalah tentang program inovasi. TBC masih menjadi isu nasional dan internasional dan program saya menunjang untuk pemberantasan penyakit tersebut," ucapnya.

 

 

2 dari 3 halaman

Kalahkan 5 Pesaing Lain

 

Perwakilan yang dipilih melalui seleksi ke Jenewa, Swiss, ujar dia, adalah dari kalangan pemuda dengan umur di bawah 40 tahun. "Kemudian diseleksi lagi menjadi enam nama, lalu diberikan ke bu Menteri Kesehatan dan terpilih satu saja," kata dia.

Kepala Puskesmas Limboto, Ismail Akase mengaku merasa bangga stafnya bisa mewakili Gorontalo dan Indonesia untuk ke Jenewa pada ajang WHA72.

"Dengan inovasi dan kerja ikhlasnya ia bisa mewakili Indonesia yang menjadi kebanggaan Dinas Kesehatan dan Pemerintah Kabupaten Gorontalo," kata Ismail. 

3 dari 3 halaman

Saksikan juga video berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Semua Orang Berisiko Kena Tuberkulosis
Artikel Selanjutnya
Wagub Uu: Kesehatan Jadi Prioritas untuk Pembangunan Jawa Barat