Sukses

Bangladesh Protes Kualitas Peralatan Militer yang Dibeli dari China di Bawah Standar

Bangladesh menyampaikan ketidakpuasannya atas perangkat keras dan peralatan militer yang rusak dan di bawah standar kepada para pemimpin China.

Liputan6.com, Dhaka - Laporan terbaru tentang pasokan perangkat keras dan komponen militer bekas milik Beijing telah membuat gempar dunia politik Bangladesh.

Menurut berbagai sumber, Dhaka, yang telah lama menjadi pembeli setia peralatan dan perangkat keras militer Tiongkok, telah menyampaikan ketidakpuasannya atas perangkat keras dan peralatan militer yang rusak dan di bawah standar kepada para pemimpin politik dan militer China.

Menurut laporan, banyak kendaraan berbahan bakar bensin dan korvet ditemukan dilengkapi dengan suku cadang palsu. Beberapa dari kendaraan ini mogok selama patroli normal karena beberapa suku cadang tidak berfungsi dengan baik.

Ini bukan hal baru, karena Dhaka telah lama menuduh Beijing memasok peralatan dan perangkat keras militer berkualitas rendah.

Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), hanya tiga negara, yaitu Aljazair, Bangladesh, dan Pakistan yang menerima 60% dari total ekspor militer Tiongkok selama periode 2016-2020.

Dikutip dari laman monitor.co.ug, Minggu (7/7/2024) di antara 40 MBT2000 (Tank Tempur Utama) yang diperoleh dari Perusahaan Milik Negara Tiongkok NORINCO, Bangladesh menghadapi masalah dengan lebih dari separuh tank tersebut.

China North Industries Group Corporation Limited (NORINCO) tidak hanya gagal menyediakan suku cadang tetapi juga dituduh oleh otoritas Bangladesh atas layanan purnajual yang buruk.

Demikian pula, pesawat K-8W telah menjadi beban bagi Angkatan Udara Bangladesh (BAF) sejak pengirimannya pada tahun 2020. BAF baru-baru ini kehilangan dua prajuritnya dalam kecelakaan K-8W. Masalah teknis serupa juga dilaporkan oleh BAF terkait pesawat tempur F-7 buatan Tiongkok.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Masalah Teknis

Sejak tahun 2020, dua Fregat Tiongkok 053H3 bernama BNS Abu Ubaidah dan BNS Umar Farooq terbengkalai di tepi Pelabuhan Mongla karena berbagai kegagalan teknis. Beberapa laporan menyoroti bahwa peralatan dasar seperti radar dan sistem senjata gagal beroperasi.

Dalam beberapa kasus, Beijing tidak hanya menjual peralatan dan perlengkapan militer yang di bawah standar kepada tentara Bangladesh, tetapi juga mengekspor peralatan yang sudah ketinggalan zaman dengan harga tinggi.

Dalam kasus yang serupa, Dhaka menerima dua kapal selam Kelas Ming 035G yang sudah ketinggalan zaman dari Beijing di lepas pantai dengan harga masing-masing lebih dari US$ 100 juta.

Bangladesh bukan satu-satunya yang melemparkan protes ke Beijing dalam mengekspor senjata dan perlengkapan. Bahkan sekutunya yang Pakistan juga menyebut Beijing menyediakan perlengkapan yang di bawah standar.

 

3 dari 4 halaman

Protes dari Pakistan

Dari perangkat pencitraan yang di bawah standar pada sistem rudal FM90 (N) hingga masalah teknis dengan fregat F-22P, Beijing telah lama dituduh oleh otoritas Pakistan menyediakan perlengkapan militer berkualitas rendah.

Selain itu, RADAR SR 60, sistem Sonar ASO-94 juga ditemukan di bawah standar dan menjadi masalah bagi Islamabad yang kaya raya yang memiliki sejarah hubungan yang buruk dengan negara-negara tetangganya seperti Afghanistan, India, dan Iran.

Beberapa laporan kecelakaan Chengdu J-10 telah dilaporkan dari waktu ke waktu. Demikian pula, sejak dilantik ke Angkatan Udara Pakistan (PAF) pada tahun 2007, beberapa JF-17A telah jatuh karena kerusakan berbagai perangkat keras dan peralatan yang rusak yang mengakibatkan jatuhnya sejumlah prajurit PAF.

Puluhan prajurit Kenya telah kehilangan nyawa mereka karena pengangkut personel lapis baja VN-4 berkualitas rendah dan rusak yang diekspor oleh produsen Tiongkok. Pada tahun 2016, perwakilan penjualan NORINCO VN-4 menolak untuk menaiki pengangkut personel lapis baja VN-4 mereka sendiri selama uji tembak. Dijanjikan untuk bertahan terhadap serangan ranjau darat atau IED, pengangkut personel lapis baja ini hancur akibat granat berpeluncur roket.

Bahkan UAV buatan Tiongkok pun tidak terkecuali. Aljazair, Irak, Yordania adalah beberapa pembeli yang dalam beberapa tahun terakhir terus-menerus mengeluhkan masalah teknis pada UAV CH-4B Tiongkok. Irak sendiri kehilangan puluhan CH-4B yang baru dibelinya selama uji coba.

 

4 dari 4 halaman

Kurang Efektif

Menurut laporan yang diterbitkan di SCMP pada tahun 2016, rudal antikapal C-705 yang dibeli oleh Angkatan Laut Indonesia gagal mengenai sasaran selama serangkaian uji coba. Semua MA60 dan Y-12E buatan China terbengkalai di landasan udara Nepal karena biaya operasi yang tinggi dan kinerja yang rendah.

Tatmadaw telah lama mengkritik ekspor peralatan militer China berkualitas rendah ke Myanmar dan telah menyampaikan masalah ini kepada Beijing baik di tingkat politik maupun militer. Radio Free Asia pada Januari melaporkan bahwa tujuh JF-17 terpaksa di-grounded dengan alasan 'retakan pada rangka pesawat dan masalah perawatan lainnya'. Demikian pula, kecelakaan F-7 yang tidak terkendali telah menjadi masalah nyata bagi Angkatan Udara Nigeria.

Keluhan serupa tentang masalah teknis dan perangkat keras yang murah atau palsu pada peralatan yang dibeli dari perusahaan China telah disampaikan oleh Aljazair, Korea Utara, Venezuela, Yordania, Sri Lanka, Nigeria, Laos, Kamboja, dan negara-negara lain.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.