Sukses

Polisi Mulai Tindak Demonstran Anti-Lockdown COVID-19, Sejumlah Orang Ditahan

Liputan6.com, Beijing - Pasukan keamanan China pada Senin (28/11) menahan orang-orang di lokasi demonstrasi, sementara pihak berwenang berupaya memadamkan protes meminta kebebasan politik dan diakhirinya lockdown terkait COVID-19 yang berkobar di berbagai penjuru negara tersebut.

Dilansir VOA Indonesia, Selasa (29/11/2022), orang-orang turun ke jalan di kota-kota besar dan berkumpul di kampus-kampus universitas di berbagai penjuru China untuk menyerukan diakhirinya lockdown COVID-19 dan kebebasan politik yang lebih besar, dalam gelombang protes yang belum pernah terlihat sejak unjuk rasa prodemokrasi pada tahun 1989 ditumpas.

Kebakaran maut pekan lalu di Urumqi, Ibu Kota Xinjiang di wilayah barat laut China, menjadi pemicu kemarahan masyarakat. Banyak yang mengatakan upaya-upaya penyelamatan terhambat karena lockdown terkait COVID.

Beijing pada Senin menuduh “kekuatan-kekuatan dengan motif tersembunyi” karena mengaitkan kebakaran dengan peraturan COVID, dengan mengatakan otoritas setempat telah “menjelaskan fakta dan membantah informasi serta fitnah ini.”

Di Shanghai, di daerah di mana para demonstran berkumpul selama akhir pekan, polisi terlihat membawa pergi tiga orang dari lokasi itu, sementara China berupaya menghapus tanda-tanda demonstrasi yang digerakkan oleh media sosial.

Para demonstran menggunakan unjuk rasa itu untuk menyerukan kebebasan politik yang lebih besar. Sebagian bahkan menuntut pengunduran diri Presiden Xi Jinping, yang baru-baru ini terpilih kembali sebagai pemimpin China untuk masa jabatan ketiga yang bersejarah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Aksi Protes Massa

Kerumunan massa dalam jumlah besar berkumpul pada Minggu (28/11) di Ibu Kota Beijing dan di pusat ekonomi Shanghai, di mana polisi bentrok dengan demonstran sewaktu mereka berusaha mencegah kelompok-kelompok itu berkumpul di jalan Wulumuqi – Urumqi dalam bahasa Mandarin.

Ratusan orang berunjuk rasa di daerah itu dengan membawa lembaran kertas kosong dan bunga untuk melakukan protes senyap pada Minggu sore.

BBC mengatakan salah seorang wartawannya ditangkap dan dipukuli polisi sewaktu sedang meliput protes di Shanghai, meskipun kementerian luar negeri China mengatakan bahwa reporter itu tidak mengidentifikasi diri sebagai wartawan BBC.

Seorang menteri Inggris Senin mengecam tindakan polisi China yang ia sebut “tidak dapat diterima sama sekali” dan “mengkhawatirkan.”

3 dari 4 halaman

Banyaknya Polisi

Wartawan AFP di lokasi protes Shanghai yang menegangkan pada hari Senin melihat keberadaan polisi dalam jumlah besar. Pagar-pagar biru didirikan di sepanjang trotoar untuk mencegah pertemuan lebih lanjut.

Tiga orang kemudian ditahan polisi di lokasi itu, kata wartawan AFP. Aparat penegak hukum menghalangi orang yang lewat untuk mengambil foto atau video di daerah itu.

China melaporkan 40.052 kasus domestik COVID-19 pada hari Senin, suatu rekor tinggi, tetapi kecil jika dibandingkan dengan jumlah kasus di negara-negara Barat pada puncak pandemi. 

4 dari 4 halaman

Xi Jinping Dituntut Mundur

Para mahasiswa di China ikut turun untuk protes melawan kebijakan COVID-19 di negara mereka. Protes itu juga menjadi platform untuk mengkritik Presiden China Xi Jinping serta menuntut demokrasi.

Berdasarkan laporan Nikkei Asia, Senin (28/11/2022), para mahasiswa yang ikut demo ternyata berasal dari kampus-kampus top, seperti Universitas Peking dan Universitas Tsinghua.

Mereka menggunakan taktik kertas kosong untuk mengkritik pemerintahan China. Kertas kosong itu dapat menjadi cara efektif untuk menghindari sensor dari otoritas China.

Ketika berorasi, mereka dengan lantang meminta adanya demokrasi, serta aturan COVID-19 yang lebih longgar.

"Jangan lockdown, tetapi kebebasan. Jangan tes PCR, tetapi makanan," sebagian berteriak.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS