Sukses

Dilanda Flu Burung Terparah, Inggris Alami Krisis Ayam Kalkun Jelang Natal

Liputan6.com, London - Persatuan Petani Nasional (NFU) Inggris telah memperingatkan, pasokan kalkun saat Natal bisa berisiko jika wabah flu burung terburuk dalam sejarah Inggris terus menyebar.

Flu burung telah terdeteksi di 155 lokasi di seluruh Inggris. 

Lebih dari tiga juta unggas harus dimusnahkan sejauh ini, dengan Zona Pencegahan Flu Burung diperkenalkan di Norfolk, Suffolk, sebagian Essex dan seluruh South West of England.

Dikutip dari Sky News, Senin (3/10/2022), sementara populasi burung liar telah terpengaruh sangat parah, para peternak unggas semakin khawatir tentang ternak mereka - dan apakah pasokan kalkun Natal bisa terkena dampaknya.

"Ini adalah risiko," ujar James Mottershead, ketua Dewan Unggas NFU, mengatakan kepada Sky News.

"Jika flu burung, misalnya, masuk ke kalkun yang dapat menyebabkan kematian besar-besaran, dapat menyebabkan masalah rantai pasokan yang nyata menjelang perayaan Natal. Kenyataannya itu sangat buruk.' tambahnya.

Ia juga menambahkan, beberapa peternak kalkun musiman sudah merasakan dampaknya sejauh ini.

"Saya tahu beberapa contoh di mana produsen kalkun musiman telah terpengaruh oleh hal ini, sepanjang tahun ini. Jika Anda mengalami wabah di peternakan Anda dan peternakan Anda digolongkan sebagai tempat yang terinfeksi, itu serius - Anda bisa keluar dari produksi hingga 12 bulan."

Pada tanggal 27 September, Departemen Lingkungan Hidup, Pangan dan Urusan Pedesaan (DEFRA) memperpanjang Zona Pencegahan Flu Burung setelah sejumlah deteksi.

Sekarang menjadi persyaratan hukum bagi para pemelihara unggas di Norfolk, Suffolk dan beberapa bagian Essex untuk mengikuti langkah-langkah biosekuriti yang ketat - dengan pemelihara lebih dari 500 ekor unggas sekarang diharuskan untuk membatasi akses bagi orang-orang yang tidak penting di lokasi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kerugian Para Peternak

 

Di Devon, peternak unggas, James Coleman, yang mengelola peternakan Creedy Carver, harus memusnahkan 20.000 bebek.

Dia belum memiliki kasus flu burung tetapi mengambil keputusan sebagai tindakan pencegahan untuk melindungi pabrik pengolahan ayam dan bebeknya di lokasi yang sama - yang memproses unggas untuk peternak lain.

"Saya tidak akan mengatakan bahwa kami bertahan - tetapi ini memiliki efek yang sangat besar," ujarnya kepada Sky News.

"Saat ini semua orang di industri sedang berada di ujung tanduk secara konstan. Begitu Anda mendapatkan sejumlah burung baru di situs kami yang lain, Anda selalu khawatir. Setiap hari Anda pergi dan melihat mereka dan jika seekor bebek bersin dengan cara yang sedikit berbeda, Anda langsung berpikir 'tunggu sebentar - apakah ada yang salah?" lanjutnya.

Peternak saat ini hanya menerima kompensasi untuk unggas sehat yang dimusnahkan, tetapi tidak untuk unggas yang mati karena penyakit, atau kerugian yang diakibatkannya.

Menurutnya, perlu ada "tinjauan besar-besaran" tentang bagaimana DEFRA menangani wabah ini, dan menyerukan bantuan keuangan lebih lanjut.

"Jika kita akan memiliki situasi di mana pemerintah akan terus menutup bisnis dan menutup peternakan, kita membutuhkan dukungan keuangan. Negara-negara lain memilikinya melalui COVID - kami membutuhkan tingkat dukungan yang sama," ungkap James Coleman.

"Jika kami dipaksa untuk tutup melalui kebijakan pemerintah, kami harus memiliki dukungan finansial yang sama seperti yang dimiliki orang lain sehingga ketika kami telah melakukan pembersihan dan ketika kami membuka kembali, kami masih memiliki bisnis untuk didatangi." sambungnya.

 

3 dari 4 halaman

Kematian Besar-Besaran

Sementara para petani mencoba untuk menjaga keamanan lokasi mereka, populasi burung liar di Inggris telah menghadapi kehancuran.

Selama berbulan-bulan, ribuan burung mati telah terdampar di pantai seluruh Inggris.

Paul St Pierre, petugas konservasi di Royal Society for the Protection of Birds, mengatakan kepada Sky News bahwa dampaknya sudah "sangat besar".

Dia berkata, "Kami telah melihat penurunan antara 50% dan 80% dari populasi Great Skua di Inggris dan kami memiliki dua pertiga dari populasi dunia, sehingga spesies itu langsung masuk ke daftar merah.

"Burung-burung ini berumur panjang - Anda berbicara tentang burung-burung yang bahkan tidak mulai berkembang biak selama lima tahun dan kemudian mereka hanya memiliki satu anak ayam per tahun, jadi mungkin perlu beberapa dekade sebelum beberapa populasi ini pulih," tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan, DEFRA mengatakan kepada Sky News, "Inggris saat ini sedang mengalami wabah flu burung terbesar yang pernah ada. Sampai saat ini, 3,1 juta unggas sayangnya telah dimusnahkan. Ini mewakili sebagian kecil dari keseluruhan produksi unggas, sekitar satu miliar unggas per tahun.

"Tujuan DEFRA dalam menanggulangi wabah flu burung adalah untuk memberantas penyakit ini secepat mungkin dari populasi unggas dan burung penangkaran di Inggris dan mendapatkan kembali status bebas penyakit dari Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan (WOAH) Inggris."

4 dari 4 halaman

Kurangi Obesitas dan Krisis Ekonomi, Inggris Larang Penawaran Makanan Cepat Saji di Toko

Tak hanya alami flu burung yang buruk dan alami krisis ayam kalkun jelang natal, Inggris juga membatasi penawaran di toko yang menampilkan makanan cepat saji mulai berlaku pada 1 Oktober 2022.

Produk yang tinggi lemak, garam, dan gula tidak lagi dapat ditempatkan di lokasi-lokasi yang menonjol seperti pintu masuk toko dan kasir.

Namun larangan yang diusulkan pada penawaran multibuy untuk makanan cepat saji - seperti penawaran "beli satu, gratis satu" - ditunda hingga Oktober 2023.

Mengutip Sky News, Sabtu (1/10/2022), Perdana Menteri Inggris, Liz Truss dilaporkan khawatir bahwa langkah-langkah tersebut akan meningkatkan tekanan pada konsumen yang sudah berjuang dengan biaya yang melonjak.

James Lowman, Kepala eksekutif Association of Convenience Stores atau Asosiasi Toko Swalayan, mengatakan, "Toko-toko lokal telah menghabiskan banyak uang untuk memperbaiki tokonya agar sesuai dengan peraturan ini, padahal bisnis mereka sudah berada di bawah tekanan akibat kenaikan tagihan energi dan peningkatan biaya produk,"

"Penjual telah frustrasi dengan pendekatan pemerintah yang terburu-buru terhadap pengembangan kebijakan dan keraguan tentang tanggal implementasi." tambahnya.

The Food and Drink Federation (Federasi Makanan dan Minuman) mengatakan bahwa penundaan larangan transaksi multibuy adalah berita baik, termasuk bagi pembeli yang tertekan karena inflasi yang masih tinggi.

Kepala eksekutif Asosiasi Wiski Scotch, Karen Betts mengatakan, "Industri kami berharap dapat terus bekerja sama dengan pemerintah untuk membantu mengatasi obesitas dan pola makan yang buruk."

"Bisnis makanan dan minuman tahu bahwa kami memainkan peran penting dalam hal ini, dan kami telah bekerja keras selama bertahun-tahun untuk mengembangkan kembali resep produk kami agar lebih sehat sambil tetap mempertahankan rasa lezatnya. Hal ini termasuk upaya untuk membantu masyarakat memilih ukuran porsi yang sesuai." lanjutnya.

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.