Sukses

Geger Kematian Mahsa Amini, Ini Respons Kedubes Iran di Jakarta

Liputan6.com, Jakarta - Peristiwa meninggalnya Mahsa Amini merupakan hal yang membuat pemerintah dan masyarakat Republik Islam Iran bersedih. Melalui kantor perwakilannya di Jakarta, Kedubes Iran menyampaikan sejumlah pernyataan terkait isu yang tengah jadi sorotan tersebut. 

"Kami ingin mempergunakan kesempatan ini untuk sekali lagi mengungkapkan belasungkawa dan simpati yang sedalam-dalamnya kepada keluarga yang ditinggalkan," jelas pihak kedutaan besar Iran di Jakarta dalam pernyataan tertulisnya, Jumat (30/9/2022).

Mengingat kejadian ini mengundang perhatian masyarakat yang luas di berbagai negara dunia termasuk Indonesia, pihak kedubes Iran di Jakarta menganggap perlu untuk menyampaikan beberapa poin untuk menjelaskan perkembangan yang sesungguhnya sesuai dengan fakta di lapangan.

Berikut ini di antaranya:

- Setelah peristiwa meninggalnya Mahsa Amini, beberapa tim investigasi dan pencari fakta khusus dibentuk untuk mengklarifikasi semua aspek insiden ini dan menemukan kebenaran. Tim-tim tersebut dibentuk di berbagai badan dan lembaga Republik Islam Iran antara lain: tim investigasi yang dibentuk oleh Menteri Dalam Negeri sesuai Perintah Presiden; tim penyelidikan yang dibentuk oleh Jaksa Agung kota Tehran; tim penyelidikan lain yang dibentuk oleh Badan Administrasi Kehakiman Provinsi Tehran; tim penyidik yang terdiri dari para ahli yang dibentuk oleh Badan Kepolisian Forensik; dan tim pencari fakta yang dibentuk oleh Parlemen Republik Islam Iran.

- Tim-tim investigasi ini telah mulai bekerja sesuai dengan misi dan tujuan masing-masing untuk menghasilkan penyelidikan yang cepat, adil, tidak memihak, efektif dan independen atas insiden kemarian Mahsa Amini termasuk dengan melakukan penelitian lapangan dan eksperimen ilmiah, meninjau catatan medis, memintai keterangan orang-orang dan pihak-pihak yang relevan serta meninjau rekaman CCTV. Hasil dari investigasi dan pencarian fakta oleh tim-tim tersebut secara terpisah akan diserahkan kepada otoritas kehakiman Iran.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Perintah Tindak Lanjut Secara Akurat dan Transparan

- Berbagai pejabat Republik Islam Iran juga telah mengeluarkan perintah dan instruksi agar lembaga-lembaga terkait menindaklanjuti peristiwa ini secara akurat, cepat dan transparan antara lain:

· Dr. Ebrahim Raisi, Presiden Republik Islam Iran melalui saluran telepon menyatakan belasungkawa dan simpati kepada keluarga Mahsa Amini dan menegaskan bahwa ia telah menugaskan badan-badan terkait di Iran untuk segera menyelidiki kejadian ini. Lebih lanjut, Presiden Raisi telah memerintahkan Menteri Dalam Negeri untuk segera melakukan investigasi yang tepat dan akurat mengenai penyebab insiden meninggalnya Mahsa Amini.

· Mohseni Eje’i, Kepala Kekuasaan Yudikatif Republik Islam juga meminta agar jajarannya menindaklanjuti peristiwa ini dengan cermat. Ia menugaskan kepada Badan Kepolisian Forensik Iran untuk menyelidiki sebab kematian Mahsa Amini secara hati-hati dan teliti. Ia juga telah memerintahkan otoritas kehakiman untuk melakukan penyelidikan menyeluruh dan mendalam terhadap seluruh CCTV umum dan pribadi pada lokasi kejadian ini.

3 dari 4 halaman

Pemberitaan yang Beredar, Kesimpulan Terlalu Dini

- Dalam berbagai pemberitaan media-media barat maupun pernyataan Penjabat Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia disampaikan tuduhan bahwa Mahsa Amini diserang dan dipukuli di kepala. Kesimpulan seperti ini terlalu dini untuk disampaikan mengingat investigasi dan penyelidikan masih berlangsung. Kesimpulan yang dituduhkan oleh mereka merupakan sebuah tindakan provokatif dan tidak beralasan.

- Menurut Direktur Jenderal Badan Kepolisian Forensik Provinsi Tehran, penyelidikan terkait penyebab kematian Mahsa Amini memerlukan bukti yang kuat dan terperinci, dimana dalam kasus Mahsa Amini hingga saat ini, satu-satunya dokumentasi medis yang dapat dikutip adalah satu kasus rawat inap untuk operasi otak di Tehran pada tahun 2007 ketika Mahsa Amini berusia 8 tahun.

Begitu juga tidak terdapat tanda-tanda cedera pada kepala dan wajah tubuh Mahsa Amini. Hasil otopsi juga tidak menunjukkan jejak pendarahan, penghancuran, atau pecahnya organ dalam tubuh. Sementara itu, menentukan sebab kematian adalah hal yang membutuhkan waktu.

- Menurut Menteri Dalam Negeri Republik Islam Iran, hasil penyelidikan awal dan laporan yang dibuat oleh Rumah Sakit Kasra membuktikan bahwa tidak ada tindakan kekerasan dan pukulan apapun terhadap Mahsa Amini dan kini berbagai lembaga terkait sedang bekerja untuk menentukan penyebab kematian Mahsa Amini.

4 dari 4 halaman

Aturan di Iran

- Republik Islam Iran merupakan pemerintahan yang dipilih melalui proses referendum dengan meraih 98.2% dari suara masyarakat Iran. Kerangka politik pilihan masyarakat ini pun telah membuat berbagai peraturan yang sesuai dengan norma budaya dan agama masyarakat Republik Islam Iran termasuk dalam peraturan wajib hijab di negara kami.

Dalam kaitan ini penegakan peraturan dan ketertiban umum merupakan salah satu bentuk nyata dari penghormatan terhadap hak asasi manusia dalam masyarakat demokratis berdasarkan supremasi hukum.

- Pada saat bersamaan para aparat penegak hukum dalam proses melaksanakan peraturan perundang-undangan termasuk wajib hijab tidak boleh melanggar hak-hak masyarakat. Aparat yang mengabaikan HAM dalam menjalankan tugas harus bertanggung jawab di hadapan hukum.

Segala bentuk perilaku ilegal oleh aparat penegak hukum memberikan korban hak untuk mengajukan pengaduan dan menindaklanjutinya. Jelas bahwa setiap kesalahan dan kelalaian oleh aparat, dapat diselidiki dan hukuman yang setimpal akan diberikan kepada oknum pelanggar secara nyata.

- Konstitusi dan undang-undang Republik Islam Iran telah mengakui hak atas kebebasan berkumpul secara damai; dan, selama mereka yang berpartisipasi tidak melakukan langkah-langkah yang konvensional, mereka dilindungi oleh hukum negara. Namun, dalam hal terdapat langkah yang menggangu ketertiban umum dan menimbulkan ketakutan di tengah masyarakat maka pihak-pihak pelanggar peraturan akan dimintai pertanggungjawaban secara hukum.

Patut disebutkan bahwa instrumen internasional hak asasi manusia seperti Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik dan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia tunduk pada pelaksanaan hak-hak masyarakat antara lain mematuhi ketertiban, keamanan, moralitas publik, serta keamanan nasional.

- Republik Islam Iran merupakan negara yang majemuk yang masyarakatnya terdiri dari berbagai kelompok etnis antara lain etnis Kurdi, Baloch, Turki, Arab, Lur, Persia dan lain-lain dimana tidak ada yang dianggap etnis minoritas. Sangat mengejutkan dan disayangkan bahwa tidak ada pernyataan dari media-media barat maupun para pejabatnya yang mendukung para korban terorisme dan mengutuk pembunuhan tanpa henti terhadap orang-orang Kurdi Iran oleh kelompok teroris Komalah, PKK dan PJAK.

- Kami menghimbau agar berbagai pendekatan dan mekanisme hak asasi manusia internasional untuk memperhatikan keadilan dan ketidakberpihakan serta menghindari prasangka dan penilaian tergesa-gesa ketika mengomentari sebuah insiden dan mengevaluasi situasi.

- Republik Islam Iran sekali lagi menegaskan tekadnya untuk melindungi hak-hak dari semua warganya. kami akan serius mengejar insiden kematian Mahsa Amini hingga penyebab kematiannya ditemukan. Repubik Islam Iran tidak akan membiarkan hak-hak Mahsa Amini dan keluarga yang ditinggalkan dilanggar jika ada yang dinyatakan bersalah karena kelalaian atau kesalahan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.