Sukses

Presiden Rusia Didesak Gelar Negosiasi Serius dengan Ukraina untuk Akhiri Perang

Liputan6.com, Moskow - Para pemimpin Prancis dan Jerman telah mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengadakan "negosiasi langsung [dan] serius" dengan presiden Ukraina, kata kantor kanselir Jerman.

Emmanuel Macron dan Olaf Scholz berbicara dengan Putin melalui telepon selama 80 menit.

Pasangan itu "bersikeras gencatan senjata segera dan penarikan pasukan Rusia", kata kantor kanselir.

Pemimpin Rusia mengatakan Moskow terbuka untuk melanjutkan dialog dengan Kyiv, menurut Kremlin.

Itu tidak menyebutkan kemungkinan pembicaraan langsung antara Putin dan rekannya dari Ukraina, Volodymyr Zelensky.

Presiden Ukraina sebelumnya mengatakan dia tidak "bersemangat" untuk melakukan pembicaraan, tetapi menambahkan mereka kemungkinan akan diperlukan untuk mengakhiri konflik.

Delegasi Rusia dan Ukraina telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan dari jarak jauh dan secara langsung sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari, tetapi upaya telah terhenti akhir-akhir ini.

Prancis dan Jerman juga mendesak Putin untuk membebaskan 2.500 pejuang Ukraina yang diambil sebagai tawanan perang di pabrik baja Azovstal di Mariupol.

Pabrik yang luas menjadi benteng terakhir di kota pelabuhan selatan, yang mengalami pemboman tanpa henti dari pasukan Rusia dan sekarang terletak di reruntuhan.

Awal bulan ini, para pejabat Moskow mengatakan para pejuang terakhir yang membela pabrik telah menyerah, sementara Presiden Zelensky mengatakan mereka telah diberi izin untuk pergi.

Rusia sebelumnya mengatakan lebih dari 900 pejuang dipindahkan ke koloni penjara yang dibuka kembali di Olenivka, sebuah desa di Donetsk yang diduduki Rusia. Sejumlah kecil orang dengan luka serius dibawa ke rumah sakit di kota Novoazovsk, juga di Donetsk.

Ukraina berharap mereka akan dibebaskan sebagai bagian dari pertukaran tahanan - tetapi Rusia belum mengkonfirmasi hal itu. Beberapa anggota parlemen Rusia berpendapat para pejuang harus diadili atau bahkan dieksekusi.

Di tempat lain dalam panggilan itu, para pemimpin Prancis dan Jerman meminta Putin untuk mencabut blokade Rusia di pelabuhan Ukraina Odesa, untuk memungkinkan ekspor biji-bijian.

Kremlin mengatakan Putin menawarkan untuk melihat opsi, untuk membantu mengatasi risiko krisis pangan global - tetapi menuntut agar Barat mencabut sanksi.

Rusia juga memperingatkan Prancis dan Jerman agar tidak meningkatkan pasokan senjata ke Ukraina, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat meningkatkan ketidakstabilan lebih jauh.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

Pertempuran Masih Berlangsung

Para pejabat Ukraina mengatakan telah terjadi pertempuran di jalan-jalan di kota timur Severodonetsk, tempat paling timur yang masih di bawah kendali Ukraina.

Gubernur wilayah Luhansk, Serhiy Haidai, mengatakan Rusia telah menembaki kota itu, meskipun pasukannya telah menderita kerugian yang signifikan.

Pada hari Jumat, para pejabat mengatakan dua pertiga dari perimeternya dikelilingi oleh pasukan Rusia.

Haidai mengatakan pasukan Ukraina dapat menarik diri dari Severodonetsk, mengamati: "Ada kemungkinan bahwa agar tidak dikepung, mereka harus pergi."

Dalam komentar kepada BBC pada hari Sabtu, Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal mengatakan invasi Rusia ke negaranya telah menghancurkan lebih dari 25.000 km (15.000 mil) jalan, beberapa ratus jembatan, dan 12 bandara.

Lebih dari 100 lembaga pendidikan, lebih dari 500 fasilitas medis, dan 200 pabrik juga telah hancur atau rusak, katanya.

Dia menyerukan agar Rusia dipaksa untuk membayar "kehancuran yang telah diciptakannya", dengan mengatakan aset Rusia yang dibekukan harus ditransfer ke Ukraina untuk mendanai pekerjaan rekonstruksi.

 

3 dari 4 halaman

Ukraina Desak Negara Barat Jatuhkan Sanksi yang Lebih Berat terhadap Rusia

Presiden Volodymyr Zelensky mendesak Barat untuk berhenti bermain-main dengan Rusia dan menjatuhkan sanksi yang lebih keras terhadap Moskow untuk mengakhiri "perang tidak masuk akal" di Ukraina, menambahkan negaranya akan tetap independen.

Kritik Zelensky terhadap Barat telah meningkat dalam beberapa hari terakhir ketika Uni Eropa bergerak perlahan menuju kemungkinan embargo minyak Rusia dan ketika ribuan pasukan Rusia mencoba mengepung dua kota timur utama Sievierodonetsk dan Lysychansk.

Tiga bulan setelah invasinya ke Ukraina, Rusia telah meninggalkan serangannya di ibukota Kyiv dan berusaha untuk mengkonsolidasikan kontrol atas wilayah industri Donbas timur, di mana ia telah mendukung pemberontakan separatis sejak 2014.

Analis militer Barat melihat pertempuran untuk Sievierodonetsk dan Lysychansk sebagai titik balik potensial dalam perang setelah pergeseran momentum menuju Rusia setelah penyerahan garnisun Ukraina di Mariupol pekan lalu.

"Ukraina akan selalu menjadi negara merdeka dan tidak akan rusak. Satu-satunya pertanyaan adalah berapa harga yang harus dibayar rakyat kita untuk kebebasan mereka, dan berapa harga yang akan dibayar Rusia untuk perang yang tidak masuk akal ini terhadap kita," kata Zelensky dalam pidato larut malam pada hari Kamis, seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (28/5/2022).

"Peristiwa bencana yang sedang berlangsung masih bisa dihentikan jika dunia memperlakukan situasi di Ukraina seolah-olah menghadapi situasi yang sama, jika kekuatan yang ada tidak bermain-main dengan Rusia tetapi benar-benar ditekan untuk mengakhiri perang."

 

4 dari 4 halaman

Kritisi Ketidaksepakatan Uni Eropa Soal Sanksi Rusia

Zelensky mengeluh tentang ketidaksepakatan di dalam Uni Eropa tentang lebih banyak sanksi terhadap Rusia dan bertanya mengapa beberapa negara diizinkan untuk memblokir rencana tersebut.

Uni Eropa sedang membahas putaran keenam langkah-langkah hukuman, termasuk embargo impor minyak Rusia. Langkah seperti itu menimbulkan kebulatan suara tetapi Hongaria menentang gagasan untuk saat ini di atas tanah ekonominya akan terlalu menderita.

"Berapa minggu lagi Uni Eropa akan mencoba menyetujui paket keenam?" Zelensky bertanya, mencatat Rusia menerima satu miliar euro per hari dari blok 27 negara untuk pasokan energi.

"Tekanan pada Rusia secara harfiah adalah masalah menyelamatkan nyawa. Setiap hari penundaan, kelemahan, berbagai perselisihan atau upaya untuk 'menenangkan' agresor dengan mengorbankan korban berarti lebih banyak orang Ukraina terbunuh."

Komentar Zelensky menandai hari kedua berturut-turut bahwa ia telah mempertajam kritiknya terhadap pendekatan dunia terhadap perang.

Pada hari Rabu, ia mengecam saran bahwa Kyiv membuat penyesalan untuk membawa perdamaian, mengatakan gagasan itu memukul upaya untuk menenangkan Nazi Jerman pada tahun 1938.