Sukses

Klaim Wabah COVID-19 Korea Utara Terkendali, Kim Jong-un ke Pemakaman Tak Bermasker

Liputan6.com, Pyongyang - Kim Jong-un terlihat tanpa masker sebagai salah satu pengusung jenazah pada pemakaman kenegaraan untuk seorang perwira tinggi militer, media pemerintah Korea Utara melaporkan Senin 23 Mei 2022. Ini beberapa hari setelah Pyongyang mengklaim wabah COVID-19 sudah terkendali.

Kim Jong-un pada Minggu 22 Mei menghadiri pemakaman Hyon Chol Hae, seorang marshal Tentara Rakyat Korea dan dilaporkan sebagai mentor Kim, mempersiapkannya untuk kepemimpinan sebelum ayah dan pendahulunya Kim Jong-il meninggal pada tahun 2011.

Korean Central News Agency (KCNA) seperti dikutip dari AFP, Selasa (24/5/2022), merilis foto Kim tidak mengenakan masker, mengangkat peti mati Hyon bersama dengan pejabat rezim lainnya, yang bermasker.

Pemimpin Korea Utara telah menempatkan dirinya di depan dan di tengah tanggapan COVID-19 negaranya, menyalahkan pejabat negara yang malas karena memperburuk wabah dipicu varian Omicron.

Selama akhir pekan, KCNA mengatakan epidemi itu sekarang "dikendalikan secara stabil", dan melaporkan jumlah kematian "menurun tajam dari hari ke hari".

Kim Jong-un Terlihat Pakai Masker Pertama Kali Saat Wabah Dilaporkan

Pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Kamis 12 Mei, menandai berakhirnya dua tahun klaim Korea Utara untuk bebas dari COVID-19.

Pada pertemuan yang menguraikan aturan baru COVID-19 pada hari Kamis, Kim terlihat mengenakan masker di televisi untuk pertama kalinya.

Dia memerintahkan kontrol virus "darurat maksimum", yang tampaknya mencakup perintah untuk lockdown lokal dan pembatasan berkumpul di tempat kerja.

Korea Selatan mengatakan pihaknya menawarkan bantuan kemanusiaan setelah pengumuman Kamis, tetapi Pyongyang belum menanggapi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Hitungan Kasus di Korea Utara Dipertanyakan

Para ahli mempertanyakan klaim dan penghitungan resmi, mengingat bahwa negara miskin itu memiliki salah satu sistem perawatan kesehatan terburuk di dunia dan tidak ada obat COVID-19 atau kemampuan pengujian massal.

Korea Utara juga belum memvaksinasi sekitar 25 juta penduduknya, setelah menolak suntikan vaksin yang ditawarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Korea Utara mengumumkan kasus Virus Corona pertamanya pada 12 Mei, meskipun blokade dua tahun dipertahankan sejak awal pandemi.

Pyongyang melaporkan 167.650 kasus "demam" pada Senin 23 Mei melalui KCNA, penurunan penting dari puncak sekitar 390.000 yang dilaporkan sekitar seminggu sebelumnya.

Korea Utara melaporkan satu kematian lagi dan mengklaim tingkat kematian untuk "demam" adalah 0,002 persen.

Laporan media pemerintah tidak merinci berapa banyak kasus dan kematian yang dites positif terkena Virus Corona COVID-19.

Tingkatkan Produksi Medis

Sementara itu, Korea Utara meningkatkan produksi obat-obatan dan pasokan medis termasuk alat sterilisasi dan termometer saat memerangi wabah Virus Corona COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, kata media pemerintah KCNA, Kamis (19 Mei).

Korea Utara, negara yang terisolasi itu, yang telah memberlakukan lockdown secara nasional, juga meningkatkan produksi obat-obatan tradisional Korea yang digunakan untuk mengurangi demam dan rasa sakit, kata KCNA, menyebutnya "efektif dalam pencegahan dan penyembuhan penyakit berbahaya."

Gelombang COVID-19 yang melanda, yang pertama kali dikonfirmasi Korea Utara pekan lalu, telah mengipasi kekhawatiran atas kurangnya sumber daya medis dan vaksin, dengan badan hak asasi manusia PBB memperingatkan konsekuensi "menghancurkan" bagi 25 juta penduduknya.

3 dari 4 halaman

Belum Terima Bantuan Asing

Pyongyang sejauh ini belum menanggapi tawaran bantuan dari Seoul, menurut kementerian unifikasi Korea Selatan.

Selama kunjungannya ke Seoul pada akhir pekan, Presiden AS Joe Biden mengatakan Washington juga telah menawarkan vaksin COVID-19 ke Pyongyang tetapi "tidak mendapat tanggapan".

Rezim Korea Utara yang terisolasi sebelumnya telah menolak tawaran vaksin dari Covax, skema berbagi vaksin global, dan dari Korea Selatan, serta dilaporkan menolak tawaran lain.

Sebaliknya negara itu mengklaim telah berhasil mencegah Covid keluar dari negara itu dengan menyegel perbatasannya, meskipun para ahli percaya virus itu telah ada di sana selama beberapa waktu.

Media pemerintah telah merekomendasikan obat-obatan seperti teh herbal, berkumur air garam dan minum obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen, sementara pemimpin negara itu, Kim Jong-un, menuduh para pejabat mengacaukan distribusi cadangan obat nasional.

Joe Biden Siap Bertemu Kim Jong-un

Pada konferensi pers di ibu kota Korea Selatan, Seoul, Presiden Biden mengatakan dia bersedia bertemu Kim dalam keadaan yang tepat.

"Itu akan tergantung pada apakah dia tulus dan apakah dia serius," kata Biden.

Pendahulunya, Donald Trump, mengadakan pertemuan puncak bersejarah dengan Kim di Singapura pada 2018 dan menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di Korea Utara pada tahun berikutnya.

Tetapi dua tahun lalu, Kim mempertanyakan apakah ada kebutuhan untuk terus "berpegangan tangan" dengan AS.

 

4 dari 4 halaman

Aktif Urusan Nuklir

Terlepas dari wabah virus, citra satelit baru menunjukkan Korea Utara telah melanjutkan pembangunan reaktor nuklir yang sudah lama tidak aktif.

Amerika Serikat dan Korea Selatan telah memperingatkan bahwa Kim siap untuk melakukan uji coba nuklir lagi, yang akan menjadi yang ketujuh di negara itu.

Dilansir dari laman NBC News, Korea Utara telah meluncurkan senjata pada tingkat yang sangat sering tahun ini, termasuk uji coba pertama rudal balistik antarbenua sejak 2017.

Secara luas diharapkan untuk menguji ICBM lain atau bahkan perangkat nuklir pada awal bulan ini karena mencoba untuk memaksa masyarakat internasional untuk menerimanya sebagai kekuatan nuklir dan memperoleh keringanan dari sanksi-sanksi yang dipimpin AS yang melumpuhkan.

Negara tersebut cenderung menjadi lebih agresif ketika tidak stabil secara internal, kata Christopher Green, konsultan senior di Semenanjung Korea untuk International Crisis Group, menunjukkan bahwa uji coba senjata dapat dilanjutkan. Pada hari yang sama saat mengumumkan wabah virus, Korea Utara meluncurkan tiga rudal balistik jarak pendek dalam uji coba putaran ke-16 tahun ini.

Tetapi wabah itu adalah peristiwa "angsa hitam" yang dapat mengubah perhitungan Kim, Green memperingatkan. Tes senjata melibatkan pertemuan besar orang dan, demi memperlambat penularan virus, Kim dapat memilih untuk menunda peluncuran lebih lanjut sampai kasus mereda. 

Menguji ICBM atau perangkat nuklir sebelum atau selama perjalanan Biden ke Asia juga akan mempersulit AS untuk menawarkan bantuan terkait wabah tersebut.

"Kami tidak dapat benar-benar yakin bahwa preseden masa lalu tentang tindakan [Korea Utara] akan terus memandu keputusan besok," kata Green.