Sukses

Kisah Bocah Filipina Selamat dari Bencana Longsor dengan Berlindung dalam Kulkas

Liputan6.com, Manila - Badai tropis Megi atau Agaton mendarat di Filipina pada 12 April 2022. Sejak itu, sejumlah orang di sembilan wilayah telah menjadi korban kehancurannya.

Jumlah korban tewas nasional telah mencapai 224 orang, dengan banyak lagi yang masih hilang.

Namun, pencarian korban terus berlanjut, terutama karena tanah longsor terus mendatangkan malapetaka setelah Agaton.

Yang menjadi perhatian di media sosial baru-baru ini adalah kisah bertahan hidup ajaib CJ Hasme yang berusia 11 tahun, yang ditemukan tergeletak di lemari es setelah tanah longsor menyapu rumah keluarganya di Barangay Kantagnos, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Sabtu (23/4/2022).

Menurut paman bocah itu, Juanito Orellano, kerabat lain seharusnya menyelamatkan Hasme tetapi ditolak oleh bocah itu ketika tanah longsor mendekat.

Dalam pertarungan berpikir cepat, Hasme berlari ke lemari es dan bersembunyi di sana, berharap untuk menggunakan eksteriornya yang kokoh sebagai perisai.

Sedikit yang dia tahu bahwa dia akan menghabiskan 20 jam ke depan di dalam lemari es, melindungi dirinya dari badai tropis.

"Ketika pamannya (kerabat lain) seharusnya menyelamatkannya, dia (Hasme) mengirimnya pergi karena tanah longsor besar akan datang, dan itu sangat berbahaya," kata Orellano.

 

2 dari 3 halaman

Berada di Dalam Kulkas Saat Diselamatkan

Personel dari Penjaga Pantai Filipina, Biro Perlindungan Kebakaran, dan Kantor Pengurangan dan Manajemen Risiko Bencana Kota datang untuk menyelamatkan Hasme, yang masih berada di lemari es ketika mereka menemukannya.

Dia juga mengalami beberapa patah tulang selama cobaan itu.

Mereka bahkan mengunggah video penyelamatannya di Facebook, menunjukkan personel membawanya (masih di lemari es) ke perahu terdekat untuk evakuasi:

Sayangnya, orang tua Hasme tidak selamat.

Saat ini tidak jelas apakah bocah itu sadar bahwa orang tuanya telah meninggal.

Tetapi pada saat penyelamatan, Orellano mengatakan mereka akan menahan informasi itu darinya untuk saat ini, karena khawatir akan kesehatannya.

"Kami mencoba untuk tidak memberi tahu CJ karena itu mungkin mempengaruhi kesehatannya, tetapi mungkin dia tahu karena pada usianya, dia tampaknya mengerti," kata Orellano.

"Ini berbeda, kadang-kadang dia berteriak karena shock."

 

3 dari 3 halaman

Ratusan Orang Tewas

Setidaknya 167 orang tewas dalam tanah longsor dan banjir setelah Badai Megi menghancurkan Filipina minggu lalu.

Sekitar 110 orang hilang dan 1,9 juta telah terkena dampak buruk, kata badan bencana nasional Filipina sebagaimana dikutip dari BBC, Minggu (17/4/2022).

Desa-desa di sekitar kota Baybay di provinsi Leyte tengah terkena dampak parah, dengan longsoran lereng bukit dan sungai yang meluap.

Di satu desa, Pilar, sekitar 80% rumah hanyut ke laut.

Badan itu juga melaporkan kematian di wilayah Davao selatan, Mindanao dan di provinsi Negros Orientals tengah.

Banyak orang meninggalkan rumah mereka ke tempat penampungan atau tempat yang lebih tinggi ketika badai, yang dikenal secara lokal sebagai Agaton, menghantam kepulauan itu dengan angin hingga 65km / jam (40mph).

Gambar-gambar yang diposting oleh Penjaga Pantai Filipina menunjukkan tim penyelamat membawa yang terluka dengan tandu melalui air setinggi dada dan mengangkut orang-orang yang selamat dengan rakit di jalan-jalan yang banjir.

Upaya penyelamatan terhambat oleh hujan meskipun kondisi mereda pada hari Selasa.

Itu adalah badai pertama tahun ini - Filipina biasanya melihat rata-rata 20 badai setiap tahun.

Itu terjadi sekitar empat bulan setelah Topan Super Rai menghancurkan banyak pulau tenggara negara itu pada bulan Desember - menewaskan sedikitnya 375 orang dan mempengaruhi sekitar 500.000 orang.