Sukses

26 Januari 1950: India Merdeka dari Inggris, Presiden Pertamanya Dilantik

Liputan6.com, New Delhi - Republik independen India secara resmi lahir hari ini, setelah hampir 100 tahun di bawah pemerintahan Inggris.

Hari libur umum telah diumumkan di seluruh negeri, dan jutaan orang telah merayakan dengan prosesi dan upacara untuk mengibarkan bendera baru India untuk pertama kalinya.

India telah menjalankan urusannya sendiri sejak transfer kekuasaan yang sebenarnya dari Inggris ke tangan India pada 15 Agustus 1947. Tapi upacara hari ini menandai pemutusan hubungan terakhirnya dengan Inggris.

Mengutip BBC on This Day, Presiden pertama India kemudian dilantik, menggantikan Raja sebagai kepala negara, dan konstitusi baru diratifikasi.

Di ibu kota, Delhi, hari itu dimulai dengan Gubernur Jenderal India ke-34 dan terakhir, Chakravarti Rajagopalachari, membacakan proklamasi yang mengumumkan kelahiran Republik India.

Presiden baru, Dr Rajendra Prasad, kemudian mengambil sumpah jabatan.

Dr Prasad adalah juru kampanye utama dalam gerakan nasionalis Mahatma Gandhi, bersama dengan Perdana Menteri sementara India, Pandit Jawaharlal Nehru.

Dr Rajendra Prasad kemudian berbicara kepada orang banyak pertama dalam bahasa Hindi, dan kemudian dalam bahasa Inggris.

"Hari ini, untuk pertama kalinya dalam sejarah panjang dan berubah-ubah," katanya, "kami menemukan seluruh tanah yang luas ini ... disatukan di bawah yurisdiksi satu konstitusi dan satu serikat pekerja yang mengambil alih tanggung jawab untuk kesejahteraan lebih banyak orang, dari 320 juta pria dan wanita yang menghuninya."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Perayaan Damai

Dr Prasad kemudian melewati jalan-jalan dengan kereta negaranya, disambut oleh ribuan orang di sepanjang jalan.

Kerumunan itu bergembira, tetapi tertahan - perubahan yang nyata dari suasana yang sangat ramai pada tanggal 15 Agustus 1947, ketika Inggris akhirnya meninggalkan India.

Kemudian, ada adegan kekacauan total ketika polisi berjuang untuk mengendalikan massa, dan kerusuhan pecah di seluruh kota.

Selama dua tahun berikutnya, ratusan ribu orang tewas dalam kekerasan mengerikan yang mengikuti pemisahan - pembagian koloni Inggris menjadi dua negara, India yang sekuler tetapi didominasi Hindu dan Republik Islam Pakistan.

Kemudian pada tahun 1948 orang yang membawa India menuju kemerdekaan, Mahatma Gandhi, dibunuh. Saat ini, tempat di mana dia dikremasi di tepi Sungai Jumna menjadi tempat ziarah bagi ribuan orang.

Dr Prasad mengunjungi tempat itu segera setelah fajar menyingsing dan bergabung untuk memberi penghormatan kepada pria yang sekarang dikenal sebagai "bapak bangsa".

3 dari 3 halaman

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan COVID-19 Varian Omicron