Sukses

PBB Kritik Negara Maju, Sumbang 100 Juta Vaksin COVID-19 Hampir Kedaluwarsa ke Negara Miskin

Liputan6.com, New York - Negara-negara miskin menolak untuk mengambil sekitar 100 juta dosis vaksin Covid-19 yang disumbangkan pada bulan Desember 2021, terutama karena umur simpan mereka yang pendek, PBB mengatakan pada Kamis 13 Januari 2022.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengecam "rasa malu moral" yang mematikan dari negara-negara berpenghasilan tinggi yang memonopoli pasokan vaksin kemudian mendonasikan dosis yang hampir kedaluwarsa ke negara-negara miskin yang kelaparan, demikian seperti dikutip dari AFP, Sabtu (15/1/2022).

Bulan lalu, Nigeria membuang lebih dari satu juta dosis AstraZeneca yang telah kedaluwarsa menyoroti masalah ini.

Unicef, Dana Anak-anak PBB, menggunakan keahlian logistik vaksinnya untuk menangani penerbangan pengiriman untuk Covax, skema global yang dibentuk untuk memastikan aliran dosis ke negara-negara miskin.

Pada bulan Desember, "kami memiliki hampir lebih dari 100 juta dosis yang telah ditolak karena kapasitas negara-negara", direktur divisi pasokan UNICEF Etleva Kadilli mengatakan kepada komite Parlemen Eropa.

"Sebagian besar penolakan disebabkan oleh umur simpan produk."

"Umur simpan yang pendek benar-benar menciptakan hambatan besar bagi negara-negara untuk merencanakan kampanye vaksinasi mereka," kadilli menjelaskan.

"Sampai kita memiliki umur simpan yang lebih baik, ini akan menjadi titik tekanan bagi negara-negara, terutama ketika negara-negara ingin menjangkau populasi di daerah yang sulit dijangkau."

Sumbangan Uni Eropa menyumbang sepertiga dari dosis yang disampaikan sejauh ini melalui Covax, Kadilli mengatakan kepada anggota parlemen.

Pada bulan Oktober-November, 15 juta dosis yang disumbangkan Uni Eropa ditolak - 75 persen dari mereka tembakan AstraZeneca dengan umur simpan kurang dari 10 minggu pada saat kedatangan.

Kadilli mengatakan bahwa beberapa negara meminta pengiriman ditunda sampai setelah Maret, ketika mereka mungkin lebih mampu menangani tekanan pada rantai penyimpanan dingin.

Banyak negara "kembali dan meminta pengiriman terpisah - mereka ingin mendorong dosis menuju kuartal berikutnya", katanya.

"Dan saya berbicara di sini juga untuk negara-negara besar dan besar di mana tentu saja Anda akan berpikir bahwa mereka memiliki kapasitas."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Malu

Covax dipimpin bersama oleh WHO, aliansi vaksin Gavi, dan CEPI, Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi. Melalui Unicef, ia akan memberikan dosis vaksin ke-miliar.

Di seluruh dunia, lebih dari delapan miliar dosis vaksin Covid-19 telah diberikan sejauh ini di setidaknya 219 wilayah, menurut hitungan AFP.

Sekitar 149 dosis per 100 orang telah disuntikkan di negara-negara berpenghasilan tinggi - dan kurang dari sembilan per 100 di negara-negara berpenghasilan terendah.

Pada 29 Desember, WHO mengumumkan bahwa 92 dari 194 negara anggotanya telah kehilangan targetnya untuk memvaksinasi 40 persen populasi mereka pada akhir 2021.

"Ini karena kombinasi pasokan terbatas pergi ke negara-negara berpenghasilan rendah untuk sebagian besar tahun dan kemudian vaksin berikutnya mendekati kedaluwarsa dan tanpa bagian-bagian penting seperti jarum suntik," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.