Sukses

Topan Rai Terjang Filipina Bawa Embusan Angin Capai 240 Km/Jam, Ribuan Orang Dievakuasi

Liputan6.com, Jakarta Puluhan ribu orang telah dievakuasi dari rumah mereka di Filipina sebagai "salah satu badai terkuat di dunia" tahun ini, yang mendarat di bagian timur-tengah negara pulau itu.

Biro cuaca Filipina, PAGASA, mengatakan Topan Rai membuat pendaratan pertamanya hari Kamis di Pulau Siargao Surigao del Norte pada pukul 05:30 GMT.

PAGASA memperingatkan "angin topan yang sangat merusak" di beberapa bagian negara itu dan mengatakan akan melihat ge/lombang badai di daerah pesisir, serta banjir dan tanah longsor di daerah pegunungan di sepanjang jalur topan.

PAGASA mengatakan kecepatan angin telah dipercepat hingga 195 kilometer (121 mil per jam) di dekat pusat dengan hembusan hingga 240 km/jam (149 mph).

Joint Typhoon Warning Center (JTWC) Angkatan Laut AS telah menyatakan Rai sebagai topan super.

Ini adalah topan ke-15 yang melanda negara itu tahun ini. Angka resmi menunjukkan sekitar 100.000 orang kini telah meninggalkan rumah mereka.

International Federation of Red Cross and Red Crescent Societies menyebut topan, yang secara lokal dikenal sebagai Topan Odette, "salah satu badai terkuat di dunia tahun 2021" dan mengatakan itu "mengancam jutaan orang dengan angin yang merusak dan banjir bandang".

"Orang Filipina tangguh, tetapi Topan Super ini merupakan pukulan pahit bagi jutaan orang yang masih dalam pemulihan dari badai, banjir, dan COVID-19 yang menghancurkan pada tahun lalu," kata Richard Gordon, ketua Palang Merah Filipina.

Menurut badan mitigasi bencana nasional, NDRRMC, delapan daerah di Filipina telah ditempatkan pada tingkat tertinggi dalam protokol kesiapsiagaan dan tanggap darurat.

Delapan wilayah yang terletak di kelompok pulau tengah dan selatan di wilayah Visayas dan Mindanao memiliki populasi gabungan lebih dari 30 juta.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Peingatan Potensi Banjir hingga Tanah Longsor Akibat Topan Rai

Kemudian pada hari Kamis, NDRRMC mengeluarkan peringatan peringatan tentang kemungkinan banjir dan tanah longsor di provinsi Mindanao di Misamis Oriental, Misamis Occidental, Lanao del Norte dan Zamboanga Del Norte karena hujan deras yang terus berlangsung yang diperkirakan akan berlanjut setidaknya selama tiga jam.

Arvin Limare Bonbon, kepala manajemen bencana di Dipolog, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada "evakuasi pendahuluan dan paksa yang sedang berlangsung" di beberapa daerah kota pesisir dengan populasi sekitar 138.000.

Penangguhan kelas kerja dan online telah diperintahkan di beberapa daerah termasuk provinsi tengah Cebu, yang berpenduduk delapan juta jiwa.

Penjaga pantai Filipina mengatakan telah mengandangkan semua kapal, membuat hampir 4.000 penumpang dan pekerja kapal feri dan kargo terdampar di puluhan pelabuhan selatan dan tengah. Beberapa sebagian besar penerbangan domestik telah dibatalkan dan sekolah serta tempat kerja ditutup di daerah yang paling rentan.

Upaya vaksinasi COVID-19 juga telah ditangguhkan di beberapa bagian negara itu karena topan. Evakuasi lebih lanjut dapat memperumit respons virus corona negara itu ketika ribuan penduduk terlantar mengepak tempat penampungan darurat, di mana sulit untuk mempertahankan pedoman jarak sosial.

Di provinsi Samar Timur di Visayas, Gubernur Ben Evardone telah dikutip mengatakan kepada stasiun radio DZMM bahwa hampir 30.000 penduduk telah dievakuasi pada Kamis pagi. Provinsi Samar Timur dan Leyte termasuk di antara yang paling parah dilanda topan super Haiyan 2013, yang menewaskan ribuan orang.

Di bagian lain Visayas timur, lebih dari 17.000 orang juga dievakuasi, menurut laporan berita.

Di Dinagat, Gubernur Arlene Bag-ao seperti dikutip oleh laporan berita mengatakan bahwa hampir 2.000 keluarga telah mencari perlindungan di pusat-pusat evakuasi.

Pada Rabu sore, pekerja darurat di Tandag, sebuah kota pesisir selatan dengan populasi lebih dari 62.000, mengevakuasi 3.668 keluarga, kata pemerintah setempat, menambahkan bahwa para pengungsi ditempatkan di 18 tempat penampungan sementara.

Di Cagayan de Oro, juga di Mindanao, postingan media sosial menunjukkan hujan lebat dan banjir di beberapa wilayah kota, yang berpenduduk lebih dari 675.000.

Menurut NDRRMC, pemerintah pusat telah menempatkan persediaan makanan dan non-makanan yang siaga senilai sekitar $6,6 juta.

Filipina secara teratur dilanda lebih dari selusin topan mematikan setiap tahun.

Pada bulan Oktober, setidaknya 11 orang tewas dan tujuh lainnya hilang ketika Topan Kompasu melanda bagian utara dan barat negara itu.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

3 dari 3 halaman

Infografis Yuk! Pakai Masker dan Segera Vaksin COVID-19

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS