Sukses

40 Persen Kasus COVID-19 di Inggris Adalah Varian Omicron

Liputan6.com, London - Inggris mengatakan pada Senin (13/12) bahwa varian Omicron dari Virus Corona COVID-19 menyebar pada "tingkat fenomenal" dan menyumbang sekitar 40 persen dari semua infeksi di London, sehingga warga Inggris harus mendapatkan dosis tambahan vaksin.

Sejak kasus pertama varian Omicron terdeteksi pada 27 November di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson telah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat dan mengatakan kepada negara itu pada hari Minggu bahwa "gelombang pasang" Omicron akan segera melanda.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (13/12/2021), Inggris mengatakan bahwa jika tidak ada tindakan yang diambil. Mungkin ada satu juta orang yang terinfeksi Omicron, yang menurut para ilmuwan masih dapat menginfeksi orang yang divaksinasi ganda, pada akhir bulan.

"Apa yang sekarang kita ketahui tentang Omicron adalah ... itu menyebar pada tingkat yang fenomenal, sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya, itu berlipat ganda setiap dua hingga tiga hari dalam infeksi," kata Menteri Kesehatan Sajid Javid kepada Sky News.

"Itu berarti kita menghadapi gelombang pasang infeksi, kita sekali lagi berada dalam perlombaan antara vaksin dan virus."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Dorong Vaksin Booster

Johnson, yang bergulat dengan pemberontakan di partainya atas langkah-langkah untuk mengekang penyebaran Omicron dan protes atas dugaan pesta Downing Street selama lockdown tahun lalu, mengatakan orang harus bergegas mendapatkan vaksin booster untuk melindungi "kebebasan kita dan cara hidup kita".

Data yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa kemanjuran vaksin terhadap infeksi gejala berkurang secara substansial terhadap Omicron hanya dengan dua dosis, tetapi dosis ketiga meningkatkan perlindungan hingga lebih dari 70 persen.

Meskipun Javid mengatakan belum ada kematian yang dikonfirmasi di Inggris dan hanya 10 orang yang dirawat di rumah sakit di Inggris dengan varian tersebut, dia mengatakan Omicron mungkin berada di belakang sekitar 40 persen infeksi di London.

Dia mengatakan bahwa sementara gejala varian mungkin lebih ringan, penyebarannya yang cepat berarti bahwa jika pemerintah tidak bertindak maka layanan kesehatan dapat kewalahan.

"Bahkan ketika virusnya ringan, sebagian kecil orang dari jumlah yang sangat besar masih bisa menyamai jumlah rawat inap yang tinggi," kata Javid.

3 dari 3 halaman

Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia: