Sukses

Pasukan Israel Tewaskan Remaja Palestina dalam Protes di Tepi Barat

Liputan6.com, Tepi Barat - Seorang remaja Palestina telah tewas akibat tembakan Israel selama konfrontasi antara demonstran dan pasukan Israel di Tepi Barat yang diduduki, kata otoritas Palestina.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan pada hari Jumat bahwa "Mohammad Said Hamayel, 15, meninggal dalam konfrontasi" dengan pasukan Israel di dekat Beita, selatan Nablus, di mana puluhan warga Palestina berdemonstrasi menentang perluasan pemukiman Yahudi ilegal di dekatnya dengan mengorbankan tanah mereka, dikutip dari Al Jazeera (12/6/2021).

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan enam orang lainnya telah terluka akibat tembakan.

Kantor berita resmi Palestina, Wafa, melaporkan bahwa pasukan Israel menembakkan peluru hidup, gas air mata dan pelet baja berlapis karet ke arah demonstran. Tidak ada komentar langsung dari militer Israel.

Hamayel adalah anak Palestina kedelapan yang dibunuh oleh pasukan Israel tahun ini dan yang ketiga di Beita, yang telah menyaksikan protes dalam beberapa bulan terakhir setelah pemukim Israel membangun pos terdepan di Gunung Sabih desa itu.

Mata pencaharian setidaknya 17 keluarga Palestina - lebih dari 100 orang - terancam karena mereka bergantung pada panen zaitun mereka di tanah yang telah mereka miliki selama beberapa generasi.

 

2 dari 2 halaman

Protes Lain

Dalam protes lain di desa Kufr Qaddoum, seorang bayi berusia delapan bulan menderita menghirup gas air mata setelah pasukan Israel menargetkan rumah keluarga Loay Samir. Anak berusia 10 tahun lainnya terluka di kaki dengan peluru baja berlapis karet.

Murad Shteiwi, koordinator media untuk Kufr Qaddoum, mengatakan tentara Israel menyerbu desa itu dengan persenjataan berpeluru tajam, menambahkan bahwa mereka menggerebek rumah-rumah penduduk Palestina, memanjat atap mereka dan menggunakannya sebagai barak militer untuk penembak jitu mereka.

Desa-desa di Tepi Barat sering mengadakan demonstrasi Jumat menentang penyitaan lahan, pembongkaran rumah dan pemukiman Israel yang dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional. Pasukan Israel biasanya menanggapi protes dengan kekerasan yang tidak proporsional.

Sekitar 475.000 pemukim Israel tinggal di Tepi Barat yang diduduki, rumah bagi lebih dari 2,8 juta warga Palestina.

Pada hari Kamis, pasukan Israel menembak dan menewaskan tiga warga Palestina, termasuk dua petugas keamanan, dalam baku tembak yang meletus di kota Jenin selama apa yang tampaknya merupakan serangan penangkapan Israel semalam.