Sukses

Update Konflik Israel - Palestina: Kekerasan Meluas ke Tepi Barat, 10 Orang Tewas

Liputan6.com, Tepi Barat - Bentrokan kekerasan antara pasukan Israel dan Palestina telah menyebar di sebagian besar Tepi Barat Palestina yang diduduki, setelah berhari-hari permusuhan di Gaza Palestina.

Setidaknya 10 warga Palestina dilaporkan tewas dalam kerusuhan Tepi Barat, sementara ratusan orang terluka pada Jumat 15 Mei 2021 waktu setempat, demikian seperti dilansir dari BBC, Sabtu (16/5/2021).

Pasukan Israel menggunakan gas air mata, peluru karet hingga peluru tajam, saat warga Palestina melemparkan bom molotov.

Konfrontasi di Tepi Barat menandai perluasan dari beberapa kekerasan terburuk di wilayah itu dalam beberapa tahun.

Konflik terbaru dimulai sejak pertengahan April - awal Mei 2021 dan diikuti berminggu-minggu melonjaknya ketegangan Israel-Palestina di Yerusalem Timur.

Peningkatan permusuhan memuncak dalam bentrokan di sebuah situs suci yang dihormati oleh muslim dan Yahudi. Hamas - kelompok Islam militan yang memerintah Gaza - mulai menembakkan roket setelah memperingatkan Israel untuk mundur dari situs, memicu serangan udara balasan.

Setidaknya 126 orang tewas di Gaza dan delapan tewas di Israel sejak pertempuran dimulai.

Banyak kota di Tepi Barat yang diduduki tersulut emosi oleh protes dan peristiwa yang terjadi pada hari Jumat, mendorong seruan internasional untuk tenang.

Ada pertempuran antara tentara Israel dan pemuda Palestina, yang kemunculan barunya dipicu oleh peristiwa seminggu terakhir.

Sementara itu, ada protes di perbatasan Yordania dan Lebanon dengan Israel, untuk mendukung palestina, pada hari Jumat. Satu orang tewas setelah terkena artileri Israel saat berunjuk rasa, lapor media negara di Lebanon.

Militer Israel mengatakan pihaknya melakukan operasi semalam untuk menghancurkan jaringan terowongan Hamas yang dijuluki "metro", tetapi tidak ada pasukan yang memasuki Gaza. Ditambahkan bahwa - selama Kamis malam dan Jumat pagi - 220 lebih proyektil ditembakkan dari Jalur Gaza.

Di Israel selatan, seorang wanita berusia 87 tahun meninggal setelah jatuh dalam perjalanan ke tempat penampungan bom di dekat Ashdod. Daerah lain termasuk Ashkelon, Beersheba dan Yavne juga menjadi sasaran.

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan 31 anak-anak termasuk di antara mereka yang terbunuh sejak pertempuran dimulai, dan banyak warga sipil lainnya telah meninggal. 950 orang Gazan lainnya juga terluka. Israel mengatakan puluhan dari mereka yang terbunuh di Gaza adalah militan, dan beberapa kematian disebabkan oleh roket yang salah sasaran dari Gaza.

Pada hari Jumat, PBB mengatakan bahwa diperkirakan 10.000 warga Palestina telah meninggalkan rumah mereka di Gaza sejak Senin karena konflik.

 

2 dari 4 halaman

Memicu Konflik-Konflik Terbaru

Konflik juga telah melihat massa Yahudi dan Israel-Arab yang berjuang di dalam Israel itu sendiri, mendorong presiden untuk memperingatkan perang saudara. Menteri Pertahanan Benny Gantz memerintahkan pasukan keamanan untuk meredam kerusuhan internal pada hari Kamis, dan lebih dari 400 orang ditangkap.

Polisi mengatakan orang-orang Arab Israel telah bertanggung jawab atas sebagian besar masalah dan telah menolak tuduhan, sementara geng pemuda Yahudi menargetkan rumah-rumah Arab.

Di Gaza, warga Palestina khawatir serangan oleh pasukan Israel telah melarikan diri dari daerah yang dekat dengan perbatasan dengan Israel. Warga yang telah meninggalkan Shejaiya di Kota Gaza mengatakan artileri telah jatuh di rumah-rumah.

"Kami merasa seperti berada di film horor," kata penduduk setempat Salwa Al-Attar, yang lolos dari pemboman bersama keluarganya. "Pesawat berada di atas kami, dan tank dan angkatan laut mengebom - dan kami tidak bisa bergerak. Anak-anak, wanita dan laki-laki berteriak."

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis dini hari Jumat pagi, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan operasi militer terhadap militan Palestina akan berlanjut "selama diperlukan". Dia menambahkan bahwa Hamas akan membayar harga yang berat, seperti halnya "kelompok teroris" lainnya.

Seorang juru bicara militer Hamas mengatakan kelompok itu siap untuk mengajarkan "pelajaran keras" kepada militer Israel jika memutuskan untuk melanjutkan dengan serangan darat.

Pada hari Kamis, militer Israel memanggil 7.000 tentara cadangan mereka dan mengerahkan pasukan dan tank di dekat perbatasannya dengan Gaza. Ia mengatakan serangan darat ke Gaza adalah salah satu opsi yang sedang dipertimbangkan tetapi keputusan belum dibuat.

Ketika pertempuran memasuki hari kelimanya, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres menyerukan "de-eskalasi dan penghentian permusuhan segera di Gaza dan Israel".

Seorang pejabat senior Hamas telah mengatakan kelompok itu siap untuk gencatan senjata "timbal balik" jika komunitas internasional menekan Israel untuk "menekan tindakan militer" di Masjid al-Aqsa yang disengketakan di Yerusalem.

Namun, seorang penasihat senior untuk Mr Netanyahu mengatakan kepada BBC bahwa panggilan internasional untuk menahan diri salah tempat.

"Kami tidak ingin konflik ini, tetapi sekarang sudah dimulai harus diakhiri dengan masa tenang yang berkelanjutan," kata Mark Regev. "Itu hanya dapat dicapai oleh Israel mengehntikan Hamas - struktur militer mereka, komando dan kontrol mereka."

 

3 dari 4 halaman

Konflik Terbaru dalam Konteks

Pertempuran antara Israel dan Hamas dipicu oleh hari-hari meningkatnya bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel di sebuah kompleks puncak bukit suci di Yerusalem Timur.

Situs ini dihormati oleh kedua Muslim, yang menyebutnya Haram al-Sharif (Suaka Mulia), dan Yahudi, yang dikenal sebagai Temple Mount.

Hamas menuntut Israel untuk mengeluarkan polisi dari sana dan distrik Arab di dekatnya yang didominasi Syekh Jarrah, di mana keluarga Palestina menghadapi penggusuran oleh pemukim Yahudi. Hamas meluncurkan roket ketika ultimatumnya tidak diindahkan.

Kemarahan Palestina telah dipicu oleh ketegangan yang meningkat selama berminggu-minggu di Yerusalem Timur, meradang oleh serangkaian konfrontasi dengan polisi sejak awal Ramadhan pada pertengahan April.

Ini semakin dipicu oleh perayaan tahunan Israel atas penangkapannya di Yerusalem Timur dalam perang Timur Tengah 1967, yang dikenal sebagai Hari Yerusalem.

Nasib kota, dengan makna keagamaan dan nasional yang mendalam bagi kedua belah pihak, terletak di jantung konflik Israel-Palestina yang telah berusia puluhan tahun. Israel mencaplok Yerusalem Timur pada tahun 1980 dan menganggap seluruh kota sebagai ibu kotanya, meskipun ini tidak diakui oleh sebagian besar negara lain.

Warga Palestina mengklaim bagian timur Yerusalem sebagai ibu kota negara yang diharapkan untuk mereka sendiri.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: