Sukses

Kasus COVID-19 di India Melonjak, Negara Tetangga India Serentak Tutup Perbatasan Wilayah

Liputan6.com, Jakarta - Pada April lalu, bersama jutaan orang lainnya, mantan raja Nepal Gyanendra Shah (73) dan istrinya yang berusia 70 tahun, Komal, melakukan perjalanan ke India untuk menghadiri festival keagamaan Kumbh Mela. Di sana ia berenang suci di Sungai Gangga di Hardiwar dan berinteraksi tanpa masker dengan pejabat, sadhu (orang suci di India) dan peziarah lainnya.

Sekembalinya ke bandara Kathmandu, ratusan orang berkumpul untuk menyambut pasangan itu, yang dalam beberapa hari dinyatakan positif COVID-19

Menurut laporan The Guardian, Jumat (7/5/2021), ribuan migran Nepal yang bekerja di India telah kembali terinfeksi juga, dan kasus telah meningkat pesat tidak hanya di kerajaan Himalaya tetapi juga di negara tetangga India lainnya termasuk Pakistan dan Bangladesh.

Di tengah kekhawatiran atas bencana gelombang kedua India dan varian virus yang lebih menular, negara-negara tetangga telah membatalkan penerbangan dan menutup perbatasan, berusaha melindungi diri dari hasil serupa. 

2 dari 5 halaman

Nepal Paling Terpukul

Negara tetangga yang tampaknya paling terpukul hingga saat ini adalah Nepal, yang mencatat dalam tiga hari berturut-turut, lebih dari 7.000 lebih infeksi baru, termasuk kasus varian mutan ganda yang pertama kali terdeteksi di India dan varian Inggris.

Nepal berbagi perbatasan - ditutup sebentar selama gelombang pertama India tahun lalu - dengan lima negara bagian India, dan sejumlah besar orang Nepal tinggal dan bekerja di India.

Pada Rabu (5/5), pihak berwenang memperpanjang penguncian di Kathmandu dan distrik sekitarnya seminggu lagi karena negara itu mencatat jumlah korban harian tertinggi dari infeksi COVID-19 dan kematian. Kementerian kesehatan mengatakan pada hari Selasa bahwa 7.660 orang lagi dinyatakan positif dan 55 orang telah meninggal, dari populasi 24 juta.

“Situasinya benar-benar menakutkan,” kata Prakash Thapa, seorang dokter di rumah sakit Bheri di Nepalgunj, sebuah kota di dataran barat daya yang berbatasan dengan India.

Apa yang terjadi di India dalam beberapa pekan terakhir seakan persis terjadi di Kathmandu, dengan rumah sakit melaporkan bahwa mereka hampir kewalahan dan pekerja krematorium di kuil Pashupatinath, kuil Hindu terbesar di ibu kota, menghadapi lonjakan korban jiwa.

Seperti negara lain di kawasan ini, Nepal sedang berjuang mengatasi kekurangan vaksin. 

“Orang yang sudah mendapat dosis pertama akan kesulitan jika tidak mendapat dosis kedua dalam waktu yang ditentukan,” kata Samir Adhikari, pejabat kementerian kesehatan.

Hal itu membuat Perdana Menteri KP Sharma Oli mendesak donor asing untuk memasok vaksin dan obat-obatan perawatan kritis untuk mencegah runtuhnya infrastruktur kesehatan negara yang rusak.

3 dari 5 halaman

Kondisi di Pakistan

Selain Nepal, Pakistan juga telah menghadapi rasa krisis yang memuncak dalam beberapa hari terakhir dan ada kekhawatiran bahwa festival keagamaan Idul Fitri yang menandai akhir Ramadhan dapat memicu lonjakan infeksi baru, seperti yang terjadi tahun lalu.

Pada awal minggu ini, Pakistan mengumumkan pengurangan jumlah penerbangan internasional masuk menjadi 20% dari layanan normal mulai 5 Mei dan akan memperpanjang liburan Idul Fitri.

Pekan lalu, provinsi Sindh di Pakistan mendeteksi kasus varian virus corona Afrika Selatan dan Brasil. Pada hari Senin, Pakistan mencatat 161 kematian baru, jumlah tertinggi kedua dalam pandemi.

Hanya sekitar 2 juta orang yang telah divaksinasi sejauh ini di negara berpenduduk 220 juta, angka terendah di Asia Selatan. Keragu-raguan tentang vaksinasi, yang dipicu oleh propaganda, terbukti menjadi kendala.

Rumah sakit umum terbesar Pakistan, Institut Ilmu Kedokteran Pakistan di Islamabad, telah kehabisan tempat tidur dan para dokternya dilarang berbicara dengan media.

“Situasinya sangat buruk,” kata seorang dokter tanpa menyebut nama. 

“Kami menghabiskan sumber daya kami. Sebagian besar bangsal non-Covid telah diubah menjadi bangsal Covid, namun kami tidak memiliki tempat untuk pasien [yang masuk]. Kami membutuhkan lebih banyak perawat, obat-obatan, dan yang terpenting, kami membutuhkan ruang. Kami membutuhkan ahli dan dokter perawatan kritis."

“Pertama dan terpenting, kami belum mengimpor cukup vaksin dan ada keraguan di antara beberapa untuk mendapatkan vaksinasi sendiri,” tambah dokter itu. 

“Penting bagi pihak berwenang untuk mencegah situasi menjadi seperti India. Kita harus melakukan lockdown, mendidik orang untuk memvaksinasi. Kalau tidak, kita mungkin melihat kekacauan di negara ini."

 

4 dari 5 halaman

Berdampak ke Bangladesh

Penyebaran infeksi yang cepat dari India juga menimbulkan kekhawatiran di Bangladesh, di mana pihak berwenang telah menutup perbatasan, merekomendasikan mereka tidak boleh membuka kembali sampai situasi di negara tetangganya membaik.

Lonjakan infeksi di Bangladesh dimulai pada waktu yang sama dengan gelombang kedua di India, yakni pada pertengahan Maret. Bangladesh telah meningkatkan pengujian tetapi berjuang dengan pasokan vaksinnya, awalnya mengandalkan Serum Institute of India, yang telah mengalihkan dosis untuk penggunaan India.

Bangladesh sejauh ini telah menerima sekitar seperempat dari dosis 30 juta yang dijanjikan dan sedang dalam pembicaraan untuk mengimpor vaksin dari tempat lain, termasuk China dan Rusia.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: