Sukses

Akhir Hayat Lokasi Tambang Batu Bara di 'Kota Hantu' Jerman

Liputan6.com, Berlin - Jerman perlahan-lahan menutup tambang lignitnya yang produktif, yang menghasilkan jenis batu bara paling tidak efisien.

Sejak akhir 1940-an, sekitar 50 desa telah dibuka untuk tambang batu bara di North-Rhine Westphalia, negara bagian terpadat di Jerman.

Old Manheim berada di tepi Hambach, salah satu dari tiga tambang terbuka di mana lignit, batu bara coklat lunak yang digunakan hampir secara eksklusif dalam pembangkit listrik, diekstraksi.

Menurut BBC, mayoritas penduduk Old Manheim telah membeli rumah mereka oleh perusahaan energi RWE, yang mengoperasikan tambang, dan telah pindah ke New Manheim yang baru dibangun di ujung jalan. Mereka bahkan telah mengambil nama jalan bersama mereka, dan jalan di mana kota hantu tersebut berada sekarang telah dihapus dari peta.

Jerman sendiri merupakan penghasil lignit terbesar di dunia, dan industrinya telah membentuk lanskap dan kehidupan komunitas di sini selama beberapa generasi. Selain perusakan dan rekonstruksi desa, hutan, dan lahan pertanian, tambang telah menyediakan pasokan tetap pekerjaa bagi ribuan orang.

Itu juga menjadi lokasi protes besar, dimana para aktivis berjuang untuk menyelamatkan bagian dari hutan tetangga Hambach, yang 90 persen di antaranya telah ditelan oleh tambang.

Ketegangan antara aktivis lingkungan, polisi, dan karyawan RWE telah menjadi latar belakang yang akrab dalam kehidupan sehari-hari selama 15 tahun terakhir. 

 

2 dari 4 halaman

Semua Kini Berubah

Tahun lalu, Jerman mengumumkan bahwa mereka berencana untuk menghentikan penggunaan batu bara seluruhnya pada tahun 2038.

Lignit adalah yang paling mencemari dari semua jenis batu bara, karena kepadatannya yang lebih rendah berarti jumlah yang lebih besar harus dibakar untuk menghasilkan satu unit tenaga, dan itu adalah bertanggung jawab atas 20 persen emisi karbon negara. Wilayah ini telah menerima € 15bn (Rp 259 triliun) dari pemerintah federal untuk membuat proses keluar ini sukses.

Tambang pada akhirnya akan ditimbun, dan beberapa bagian tanah yang dulunya akan dihancurkan akan tetap ada, termasuk bagian terakhir hutan Hambach yang tersisa. Sekarang, komunitas menghadapi tantangan baru, bagaimana menciptakan masa depan baru untuk wilayah tersebut setelah batubara.

Rudolf Juchelka, seorang ahli geografi ekonomi di Universitas Duisburg-Essen yang mempelajari sejarah dan budaya penambangan batu bara, mengatakan bahwa meskipun penghancuran rumah membuat resah penduduk lansia, kebanyakan orang di wilayah batu bara ini sudah terbiasa dengannya.

"Orang sudah tahu selama 30 atau 40 tahun bahwa desa mereka suatu hari akan dihancurkan," katanya. "Dan banyak juga yang bekerja di tambang itu sendiri, jadi ada konflik di sana."

Dan meskipun para politisi telah mendiskusikan prospek penghentian penggunaan batu bara selama beberapa tahun, pemberlakuan tanggal 2038 yang tiba-tiba itu agak mengejutkan.

"Orang-orang telah merencanakan hidup mereka, dan sekarang tiba-tiba segalanya berubah," kata Juchelka.

3 dari 4 halaman

Kehidupan Baru Setelah Batu Bara Habis

Tidak jauh dari Old Manheim, walikota setempat George Gelhausen sedang menyusun skema yang dia harap dapat menjembatani perpecahan komunitas.

Permukiman ini akan dihancurkan untuk memberi jalan bagi tambang Hambach, seperti Old Manheim. Tetapi ketika penghentian batu bara diumumkan tahun lalu, penggalian lebih lanjut ke arah ini dibatalkan. Sayangnya, sebagian besar warga sudah pindah ke rumah baru di tempat lain.

"Orang-orang kecewa karena sudah terlambat bagi mereka untuk memilih tinggal," katanya.

"Tapi sebagian besar setuju bahwa, daripada orang baru pindah, mereka ingin melihat desa berubah menjadi sesuatu yang lain."

Rencananya sekarang adalah untuk menciptakan pusat penelitian dan energi terbarukan, dan Gelhausen bekerja dengan mahasiswa dari universitas setempat untuk menyusun rencana yang solid, serta mengumpulkan pandangan dari masyarakat tentang keinginan yang mereka ingin wujudkan.

"Orang akan secara otomatis menolak rencana apa pun jika mereka merasa tidak terlibat," kata Gelhausen, seraya menambahkan bahwa menurutnya akan memakan waktu dua atau tiga tahun untuk menyusun strategi yang mempertimbangkan pandangan semua orang.

“Tujuan saya adalah membawa perdamaian ke desa ini,” katanya.

"Ada 50.000 pengunjuk rasa dan 2.000 polisi di sini pada satu titik. Banyak penduduk desa yang bekerja di tambang dan kesal, karena mereka merasa komunitas dan pekerjaan mereka dihancurkan. Ada emosi yang kuat di kedua sisi, dan mereka dapat dengan mudah bentrok, jadi begitulah adanya. Penting kita membangun dialog damai."

Masyarakat juga membuka lebar-lebar pilihan mereka tentang seperti apa desa baru itu nantinya. 

Jerman memiliki sejarah panjang transformasi industri, yang mungkin membantunya tetap menjadi ekonomi terbesar di Eropa. Tapi ini tidak selalu diterima dengan baik oleh warganya.

Proses penyatuan kembali pada tahun 1990-an menyebabkan banyak pekerja di bekas komunis Jerman Timur kehilangan pekerjaan mereka ketika industri mereka diprivatisasi, yang mengakibatkan kebencian dan perasaan ditinggalkan.

Schmidt mengatakan bahwa, daripada meminta umpan balik kepada orang-orang tentang ide-ide tertentu, lebih baik mengajukan pertanyaan, seperti apa kehidupan yang baik di sini setelah batu bara habis?

"Jika Anda hanya bertanya kepada orang-orang di jalan, Anda tidak akan mendapatkan jawaban yang sangat mudah dipahami - bukan karena orang bodoh, tetapi karena mereka tidak benar-benar terlibat dengan subjek tersebut," katanya.

Dia juga memperingatkan bahwa Anda tidak bisa hanya meletakkan sesuatu seperti museum di suatu daerah tanpa membangun komunitas di sekitarnya terlebih dahulu, "Siapa yang akan mengunjungi museum? Siapa yang akan peduli? Itu tidak perlu menjadi proyek yang sempurna, tapi itu harus sesuatu yang orang anggap milik mereka."

Penduduk, secara keseluruhan, mendukung keluarnya batu bara dan memahami pentingnya batu bara dari perspektif lingkungan, sebuah survei di wilayah pertambangan lain di Jerman menemukan. Namun, mereka juga mengatakan bahwa mereka sedang berjuang untuk mengidentifikasi visi keseluruhan untuk transisi tersebut.

 

Reporter: Lianna Leticia

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: