Sukses

Taiwan Luncurkan Kapal Perang Baru di Tengah Ancaman Tiongkok di Laut China Selatan

Liputan6.com, Kaohsiung - Taiwan meluncurkan kapal perang amfibi baru yang dapat digunakan untuk mendaratkan pasukan dan akan meningkatkan jalur pasokan ke pulau-pulau rentan di lepas pantai China dan di Laut China Selatan.

Yu Shan yang berbobot 10.600 ton, dinamai menurut gunung tertinggi di Taiwan, adalah bagian terbaru dari program ambisius Presiden Tsai Ing-wen untuk memodernisasi angkatan bersenjata di tengah tekanan dari China, yang mengklaim pulau itu sebagai miliknya, seperti dilaporkan Channel News Asia, Rabu (14/4/2021). 

Dibangun oleh CSBC Corporation Taiwan yang didukung negara, kapal akan mulai beroperasi tahun depan, dan akan dipersenjatai dengan meriam untuk digunakan melawan target udara dan permukaan, rudal anti-pesawat dan antipesawat jarak dekat Phalanx dan senjata rudal. 

Usai secara resmi menamai kapal baru di kota pelabuhan selatan Kaohsiung, Tsai mengatakan itu mewakili "tonggak" dalam rencana pembangunan kapal perang asli Taiwan.

"Saya yakin kapal ini pasti akan memperkuat kemampuan angkatan laut untuk memenuhi misinya dan semakin memperkuat pertahanan kita," katanya.

2 dari 3 halaman

Armada Baru Lawan China

Ketua CSBC Cheng Wen-lung mengatakan, selain menjadi kapal perang amfibi, dengan ruang untuk kapal pendarat dan helikopter, kapal itu akan digunakan untuk mengangkut barang-barang milik Taiwan di Laut China Selatan yang disengketakan dan pulau-pulau lepas pantai Taiwan yang terletak dekat dengan pantai China yang lama dianggap sebagai sasaran empuk bagi China jika terjadi perang.

"Selama masa perang itu akan memiliki misi perang amfibi, membawa bala bantuan dan pertempuran untuk merebut kembali pulau-pulau lepas pantai," tambahnya.

Kapal itu memiliki "eksterior tersembunyi" dan proteksi denyut elektromagnetik, kata Cheng.

"Itu bisa melakukan berbagai misi pertempuran sendiri di laut untuk waktu yang lama."

Sementara angkatan udara Taiwan mendapat keuntungan dari barang-barang mahal seperti F-16 baru dan yang ditingkatkan, angkatan laut adalah fokus Tsai berikutnya, dengan kapal selam dalam produksi dan peluncuran tahun lalu dari armada korvet siluman yang sangat bermanuver.

Korvet kelas Tuo Chiang yang baru telah dijuluki oleh angkatan laut Taiwan sebagai "pembunuh kapal induk" karena dilengkapi dengan rudal anti-kapal. Armada tersebut juga dapat membawa rudal anti-pesawat Sky Sword.

Tsai telah memperkuat industri senjata dalam negeri untuk mencoba membuat Taiwan menjadi mandiri.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: