Sukses

Termasuk Indonesia, Sejumlah Negara ASEAN Mulai Berebut Pasokan Vaksin COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa negara Asia bergegas mencari sumber alternatif untuk inokulasi COVID-19 pada Selasa (30/3) setelah pembatasan ekspor oleh produsen India membuat program berbagi vaksin global yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia kekurangan pasokan.

Korea Selatan, Indonesia, dan Filipina termasuk di antara negara-negara yang terkena penundaan pengiriman vaksin yang telah dijanjikan di bawah program COVAX, yang dibuat terutama untuk memastikan pasokan ke negara-negara miskin, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (30/3/2021). 

"Peningkatan vaksinasi harian kami yang direncanakan akan terpengaruh," kata Carlito Galvez, kepala vaksinasi Filipina, kepada wartawan.

India, pembuat vaksin terbesar di dunia, menghentikan sementara ekspor vaksin AstraZeneca yang diproduksi oleh Serum Institute of India (SII), karena para pejabat fokus untuk memenuhi permintaan domestik yang meningkat.

SII akan mengirimkan 90 juta dosis vaksin untuk COVAX selama Maret dan April dan, meskipun belum jelas berapa banyak yang akan dialihkan untuk penggunaan domestik, fasilitator program memperingatkan bahwa penundaan pengiriman tidak bisa dihindari.

Korea Selatan mengonfirmasi hanya akan menerima 432.000 dosis dari 690.000 yang telah dijanjikan, dan pengirimannya akan ditunda hingga sekitar minggu ketiga bulan April.

"Ada ketidakpastian atas pasokan vaksin global, tetapi kami sedang mengerjakan rencana untuk memastikan tidak ada gangguan pada kuartal kedua dan berupaya untuk mendapatkan lebih banyak vaksin," kata Kim Ki-nam, kepala tim satuan tugas vaksinasi COVID-19 Korea Selatan. 

2 dari 5 halaman

Persediaan Vaksin di ASEAN

Para pejabat mengatakan mereka sedang dalam pembicaraan dengan AstraZeneca untuk mempercepat pengiriman yang diperoleh melalui kesepakatan terpisah.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte melonggarkan pembatasan pemerintah atas impor vaksin sektor swasta, memohon kepada perusahaan untuk mendapatkan pasokan berapa pun biayanya, saat negaranya berjuang melawan kebangkitan pandemi.

Di Vietnam, para pejabat juga meminta sektor swasta untuk turun tangan setelah pasokan COVAX mereka dipangkas 40 persen menjadi 811.200 dosis dan pengiriman diundur beberapa minggu.

Di Indonesia, pejabat kementerian kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan kepada Reuters bahwa 10,3 juta dosis dari COVAX kemungkinan ditunda hingga Mei.

India belum memberikan perincian tentang lamanya pembatasan ekspornya, tetapi UNICEF, mitra distribusi COVAX, mengatakan pada akhir pekan bahwa pengiriman diperkirakan akan dilanjutkan pada Mei .

Keputusan India adalah yang terbaru dari serangkaian kemunduran untuk fasilitas COVAX, yang diandalkan oleh 64 negara miskin, setelah gangguan produksi dan kurangnya kontribusi pendanaan dari negara-negara kaya.

3 dari 5 halaman

Bergantung Pada Sinovac

Filipina dan Indonesia saat ini sangat bergantung pada vaksin dari Sinovac Biotech China untuk menjalankan program inokulasi mereka. Filipina dan Vietnam sama-sama telah menyetujui vaksin Sputnik V Rusia, bersama dengan lebih dari 50 negara lain, terutama negara berkembang. Filipina mengharapkan untuk menerima gelombang pertama Sputnik V pada bulan April.

Pembuat vaksin China Sinopharm, sementara itu, berencana untuk memproduksi vaksin COVID-19 di pabrik baru di Uni Emirat Arab.

Serentetan pembatasan ekspor juga dirasakan oleh negara-negara kaya yang bergantung pada manufaktur asing, termasuk Jepang, di mana peluncuran vaksin nasional lambat karena terbatasnya jumlah vaksin Pfizer-BioNTech yang dikirim dari Eropa.

"Beberapa orang menggunakan vaksin untuk diplomasi, beberapa orang mencoba untuk memprioritaskan. Beberapa orang membeli vaksin tiga sampai lima kali lebih banyak dibandingkan dengan populasi mereka. Itu tidak perlu," kata menteri vaksin Jepang, Taro Kono, kepada Reuters pada hari Senin di sebuah wawancara.

"Kami benar-benar perlu meminta para pemimpin global untuk duduk dan berpikir ini adalah masalah global, bukan masalah domestik, dan mencoba untuk menyelesaikannya bersama-sama."

4 dari 5 halaman

Infografis Perbandingan Vaksin COVID-19 Sinovac dan AstraZeneca:

5 dari 5 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: