Sukses

Myanmar Terkini: 2 Pendemo Anti-Kudeta Militer Tewas, Ini Respons Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Kondisi terkini usai terjadinya kudeta militer di Myanmar membangkitkan keprihatinan negara-negara di dunia termasuk Indonesia.

Melansir Nikkei Asia, Minggu 28 Februari 2021, demonstrasi di Dawei menewaskan satu pengunjuk rasa. Korban tewas diduga terkena peluru tajam polisi yang berusaha membubarkan unjuk rasa.

Satu pengunjuk rasa lain di Yangon tewas setelah mendapat perawatan di rumah sakit usai terkena tembakan peluru tajam aparat di dada.

Korban luka dilaporkan di sejumlah wilayah demonstrasi di Myanmar, Nikkei melaporkan.

Menyikapi situasi tersebut, Kementerian Luar Negeri Indonesia melalui laman twitter resmi @Kemlu_RI menyerukan keprihatinannya.

"Indonesia sangat prihatin dengan meningkatnya kekerasan di Myanmar yang telah menyebabkan korban jiwa dan luka-luka," bunyi pernyataan resmi tersebut.

Lebih lanjut, Indonesia mengucapkan duka cita dan bela sungkawa yang mendalam kepada korban dan keluarganya.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga mengimbau pihak tertentu di Myanmar untuk tidak menggunakan kekerasan.

"Indonesia menyerukan agar aparat keamanan tidak menggunakan kekerasan dan menahan diri guna menghindari lebih banyak korban jatuh serta mencegah situasi tidak semakin memburuk," tutup pernyataan resmi tersebut.

2 dari 3 halaman

Kudeta Militer Myanmar

Myanmar telah mengalami krisis politik menyusul kudeta militer 1 Februari 2021, ditandai dengan ditangkapnya presiden dan pemimpin Aung San Suu Kyi.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menahan pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi dan sebagian besar kepemimpinan partainya pada 1 Februari, lantaran menuduh adanya kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan partainya secara telak.

Kudeta, yang menghentikan langkah tentatif menuju demokrasi setelah hampir 50 tahun pemerintahan militer, telah menarik ratusan ribu orang turun ke jalan dan kecaman dari negara-negara Barat.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: