Sukses

Ribuan Orang Tolak Aturan Pencegahan COVID-19 dalam Perayaan Australia Day

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa orang telah ditangkap karena melanggar aturan COVID-19 yang memprotes liburan bertajuk "Australia Day".

Setidaknya lima penangkapan telah dilakukan di Sydney pada rapat umum yang dihadiri oleh sekitar 2.000 orang, meskipun aturan membatasi jumlah yang diizinkan berkumpul di 500 orang, seperti mengutip BBC, Selasa (26/1/2021). 

Hari itu kontroversial karena menandai dimulainya penjajahan Australia.

Hari Australia dirayakan pada 26 Januari, hari jadi Armada Pertama Inggris tiba di Sydney pada 1788. Dicap oleh para pengkritiknya sebagai "Hari Invasi", acara ini menarik unjuk rasa tahunan yang berfokus pada ketidakadilan yang dihadapi oleh masyarakat adat.

Selama bertahun-tahun, kampanye yang dipimpin oleh Penduduk Asli Australia telah melobi untuk mengubah hari nasional.

2 dari 3 halaman

Sejumlah Acara Dibatalkan

Tahun ini, perayaan tersebut dimulai dengan upacara di Sydney yang mencakup tarian tradisional Pribumi dan upacara merokok.

Kekhawatiran akan penyebaran COVID-19 menyebabkan beberapa acara resmi dibatalkan.

Selama protes di Sydney, para pengunjuk rasa meneriakkan "kedaulatan tidak pernah diserahkan" dan "tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian", dan memegang plakat dan spanduk bertuliskan "Bukan Tanggal untuk Merayakan" dan "Kehidupan Orang Hitam Penting (Black Lives Matter)".

Pihak berwenang menolak untuk mengesampingkan batasan jumlah protes tahun ini, meskipun tidak ada infeksi baru yang tercatat di kota selama lebih dari seminggu.

Ribuan lainnya menghadiri aksi unjuk rasa di kota-kota lain di seluruh negeri, dengan penyelenggara meminta pengunjuk rasa untuk menjaga jarak fisik jika memungkinkan dan mengenakan masker.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: