Sukses

Berpenduduk Banyak, India Gelar Kampanye Vaksin COVID-19 Terbesar di Dunia

Liputan6.com, New Delhi - Perdana Menteri India Narendra Modi meluncurkan kampanye vaksinasi "terbesar di dunia" pada Sabtu (16/1) ketika negara berpenduduk padat itu mencoba mengendalikan pandemi COVID-19 yang dimulai dengan dua vaksinasi yang diproduksi secara lokal.

Melansir Channel News Asia, Sabtu (16/1/2021), Modi akan berbicara kepada petugas kesehatan melalui konferensi video tetapi tidak akan segera mengambil vaksin itu sendiri karena India pada awalnya memprioritaskan perawat, dokter, dan lainnya di garis depan.

Pada hari pertama, sekitar 100 orang akan divaksinasi secara sukarela di masing-masing dari 3.006 pusat kesehatan di negara itu, kata pemerintah pekan ini dan menyebutnya sebagai awal kampanye terbesar di dunia.

"Ini akan menjadi program vaksinasi terbesar di dunia yang mencakup seluruh wilayah negara," kata kantor Modi dalam sebuah pernyataan minggu ini.

India, negara terpadat di dunia setelah China, mengatakan mungkin tidak perlu memvaksinasi semua 1,35 miliar penduduknya untuk menciptakan kekebalan komunitas atau herd immunity. Namun, mencakup bahkan setengah dari populasinya akan menjadikannya salah satu program imunisasi terbesar di dunia, bahkan jika negara-negara seperti Amerika Serikat akan memvaksinasi setiap penduduk.

Namun, penerima manfaat tidak akan dapat memilih antara vaksin Universitas Oxford / AstraZeneca dan vaksin yang didukung pemerintah dan berasal dari Bharat Biotech yang kemanjurannya tidak diketahui. Keduanya diproduksi secara lokal.

2 dari 3 halaman

Kasus COVID-19 di India

India, yang telah melaporkan jumlah infeksi virus corona tertinggi setelah Amerika Serikat, ingin memvaksinasi sekitar 300 juta orang dengan dua dosis dalam enam hingga delapan bulan pertama tahun ini.

Sekitar 10,5 juta orang di India telah terinfeksi virus corona, lebih dari 151.000 di antaranya telah meninggal, meskipun tingkat kasus telah menurun sejak puncak pertengahan September.

Yang pertama mendapatkan vaksin adalah 30 juta pekerja kesehatan dan pekerja garis depan lainnya, seperti petugas kebersihan dan keamanan, diikuti oleh sekitar 270 juta orang yang berusia di atas 50 tahun atau dianggap berisiko tinggi karena kondisi medis yang sudah ada sebelumnya.

Modi mengatakan politisi tidak akan dianggap sebagai pekerja garis depan.

Pada hari Sabtu, dia juga diharapkan meresmikan platform online pemerintah Co-WIN yang akan memberikan informasi tentang stok vaksin, suhu penyimpanan dan pemantauan penerima manfaat.

Pemerintah telah membeli 11 juta dosis suntikan AstraZeneca COVISHIELD, yang diproduksi oleh Serum Institute of India, dan 5,5 juta dari COVAXIN Bharat Biotech.

COVISHIELD 72 persen efektif, menurut regulator obat India, sementara Bharat Biotech mengatakan hasil uji coba tahap terakhir COVAXIN diharapkan pada Maret.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: