Sukses

Negara Dunia Ramai-Ramai Blokir Inggris, Semenular Apa Varian Baru Virus Corona COVID-19?

Liputan6.com, Jakarta - Selama akhir pekan, Inggris melaporkan varian baru virus corona yang menurut Perdana Menteri Boris Johnson dapat "hingga 70 persen lebih mudah menular".

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock menggambarkan jenis virus baru itu "di luar kendali," dengan pemerintah setempat memberlakukan kuncian Natal yang ketat untuk memperlambat penyebarannya, seperti dilansir laman Channel News Asia, Senin (21/12/2020). 

Semakin banyak negara juga menanggapi dengan memberlakukan larangan perjalanan dengan Inggris untuk mencegah penyebaran virus baru di dalam perbatasan mereka.

Strain baru COVID-19 ini terungkap di Inggris pada akhir November. Pejabat yang menyelidiki mengapa tingkat infeksi COVID-19 di Kent tidak turun meskipun tindakan nasional diberlakukan, menemukan cluster yang menyebar dengan cepat di wilayah tenggara Inggris dan London terkait dengan varian virus corona.

Penelusuran mundur menggunakan bukti genetik menunjukkan bahwa varian pertama kali muncul pada September, kata badan pemerintah Public Health England (PHE). Jenis virus itu kemudian beredar di "tingkat yang sangat rendah" dalam populasi hingga pertengahan November.

Banyak yang masih belum diketahui tentang jenis virus ini, yang dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.7.

Tetapi ketegangan itu penting karena menyumbang peningkatan proporsi kasus di beberapa bagian Inggris, dan jumlah kasus serta jumlah wilayah yang melaporkan infeksi darinya terus bertambah, menurut COVID-19 Genomics Consortium UK (COG-UK).

2 dari 6 halaman

Mutasi Jenis Baru Virus Corona

Varian ini memiliki jumlah perubahan genetik yang "luar biasa besar", menurut COG-UK. Analisis konsorsium menyoroti tiga mutasi yang mungkin signifikan secara biologis.

Ketiga mutasi terletak pada protein virus, yang terkait dengan masuknya virus ke dalam sel dan relevan dalam konteks kekebalan dan kemanjuran vaksin.

Mutasi pertama, yang disebut N501Y, mengubah domain pengikat reseptor protein lonjakan. Di sinilah virus berikatan dengan reseptor ACE-2 manusia untuk masuk ke sel manusia.

N501Y ditemukan meningkatkan afinitas pengikatan antara virus dan reseptor manusia, menurut COG-UK. Dalam penelitian dengan tikus, mutasi seperti itu dikaitkan dengan peningkatan infektivitas dan virulensi.

Mutasi kedua melibatkan penghapusan dua asam amino dan dikaitkan dengan kemampuan virus untuk menghindari respons kekebalan manusia. Ini sebelumnya diamati pada wabah terkait cerpelai di Denmark.

Mutasi ketiga, yang disebut P681H, terletak persis di dekat situs pembelahan furin pada protein lonjakan, yang merupakan "lokasi signifikansi biologis yang diketahui".

Para ilmuwan di COG-UK berhipotesis bahwa varian baru mungkin berasal dari penularan virus oleh individu yang terinfeksi secara kronis.

"Ini didasarkan pada pengamatan bahwa tingkat mutasi yang tinggi dapat terakumulasi pada pasien yang mengalami gangguan sistem kekebalan dengan infeksi kronis" dari COVID-19, kata konsorsium tersebut.

3 dari 6 halaman

Lebih Mudah Ditransmisikan

Data menunjukkan bahwa B.1.1.7 lebih mudah ditransmisikan daripada strain lain, menurut PHE, yang mengoordinasikan penyelidikan pemerintah Inggris ke varian baru.

Tingkat infeksi di wilayah geografis di mana jenis ini telah beredar telah meningkat lebih cepat dari yang diharapkan, kata badan tersebut.

Bukti pemodelan juga menunjukkan bahwa ia memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi daripada varian lain yang beredar saat ini.

Namun, PHE mengatakan "tidak memiliki bukti" bahwa varian tersebut lebih mungkin menyebabkan penyakit parah atau kematian dalam pembaruan pada 20 Desember.

“Kami terus mempelajari kasus untuk memahami ini lebih baik. Kami tahu bahwa kematian adalah indikator yang tertinggal dan kami perlu terus memantau ini selama beberapa minggu mendatang," kata PHE.

“Cara untuk mengendalikan virus ini sama, apapun variannya,” tambah agensi tersebut, mendesak masyarakat untuk menghindari kontak dekat dengan orang lain, mencuci tangan dan memakai masker.

4 dari 6 halaman

Negara Dunia yang Blokir Inggris

Hingga saat ini, banyak negara melarang perjalanan dari Inggris selama akhir pekan dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan tindakan penahanan yang lebih kuat karena pemerintah Inggris memperingatkan bahwa jenis baru virus yang sangat menular "di luar kendali".

Ketika WHO mendesak anggotanya di Eropa untuk meningkatkan tindakan terhadap varian baru COVID-19 yang beredar di Inggris, Prancis memblokir orang dan barang yang melintasi Selat itu sementara Jerman, Irlandia, Italia, Austria, Rumania, Belanda dan Belgia mengatakan mereka akan memblokir perjalanan udara.

Sumber pemerintah Jerman mengatakan pembatasan tersebut dapat diadopsi oleh seluruh 27 anggota Uni Eropa dan bahwa negara-negara itu juga membahas tanggapan bersama atas hubungan laut, jalan raya dan kereta api dengan Inggris.

Negara lain yang telah menghentikan penerbangan ke Inggris termasuk Kanada, Swiss, Swedia, Turki, Arab Saudi dan Iran.

Rumania juga mengatakan telah melarang semua penerbangan ke dan dari Inggris selama dua minggu mulai Senin (21/12) sore.

5 dari 6 halaman

Infografis Mutasi Virus Corona:

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: