Sukses

Daftar Terkini 11 Negara Cekal Akses Masuk dari Inggris Akibat Strain Baru Virus Corona

Liputan6.com, Jakarta - Semakin banyak negara telah melarang perjalanan dari Inggris dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan tindakan penahanan yang lebih kuat, karena pemerintah Inggris memperingatkan bahwa jenis baru virus corona yang sangat menular itu saat ini berstatus "di luar kendali".

Mengutip laman Channel News Asia, Senin (21/12/2020), Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan penularan strain baru telah memaksa pemerintahnya untuk melakukan penguncian di sebagian besar wilayah Inggris selama periode Natal.

"Sayangnya strain baru itu di luar kendali. Kami harus mengendalikannya," Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan kepada Sky News.

Para ilmuwan pertama kali menemukan varian baru - yang mereka yakini 70 persen lebih mudah menular - pada pasien pada bulan September. 

Unit Kesehatan Masyarakat Inggris memberi tahu pemerintah pada hari Jumat ketika pemodelan mengungkapkan keseriusan penuh dari jenis baru tersebut.

Berikut adalah sejumlah negara yang langsung mengeluarkan kebijakan untuk menangguhkan penerbangan dari Inggris usai dilaporkannya Virus Corona jenis baru tersebut:

2 dari 14 halaman

1. Belanda

Negara-negara di Benua Eropa telah mulai memberlakukan larangan perjalanan dari Inggris setelah melaporkan varian virus corona yang lebih menular dan "di luar kendali".

Mereka adalah Irlandia, Jerman, Prancis, Italia, Belanda, dan Belgia yang semuanya menghentikan penerbangan. Langkah-langkahnya bervariasi dan awalnya berjangka pendek tetapi aturan yang diberlakukan oleh Prancis juga memengaruhi alur pengiriman barang.

Pertemuan yang digelar oleh Uni Eropa pada Senin pagi akan membahas tanggapan yang lebih terkoordinasi.

Secara khusus Belanda telah mengatakan akan melarang semua penerbangan penumpang dari Inggris hingga 1 Januari.

Kemudian pada hari Minggu (20/12) dikatakan juga akan melarang penumpang feri yang datang dari Inggris, meskipun pengiriman akan dilanjutkan.

Negara itu telah melaporkan peningkatan harian dengan lebih dari 13.000 kasus - rekor baru, meskipun langkah-langkah penguncian yang keras diterapkan pada 14 Desember. 

3 dari 14 halaman

2. Prancis

Prancis memutuskan untuk menangguhkan semua tautan perjalanan, termasuk truk barang, dengan Inggris selama 48 jam dari tengah malam pada Minggu (23:00 GMT).

Ribuan truk bergerak antar negara setiap hari.

Menanggapi larangan Prancis, pihak Eurotunnel mengatakan akan menangguhkan akses ke terminal Folkestone-nya dari pukul 22:00 GMT untuk lalu lintas menuju Calais. Orang yang telah memesan tiket untuk bepergian pada hari Senin bisa mendapatkan pengembalian uang. 

Sementara itu, kereta masih akan beroperasi dari Calais ke Folkestone.

Terminal feri di Dover sekarang ditutup untuk semua lalu lintas yang disertai meninggalkan Inggris hingga pemberitahuan lebih lanjut karena pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah Prancis.

Masalah pengiriman telah menjadi masalah yang sangat mendesak sehingga Johnson akan memimpin pertemuan tanggap darurat (COBRA) tentang masalah tersebut pada Senin (21/12).

4 dari 14 halaman

3. Irlandia

Di Irlandia, yang memiliki lalu lintas penumpang yang signifikan dengan Inggris pada tahun ini, pemerintahnya mengumumkan bahwa penerbangan yang datang dari Inggris, Wales dan Skotlandia akan dilarang selama 48 jam setidaknya dari tengah malam, dan "demi kepentingan kesehatan masyarakatnya sendiri serta masyarakat di Inggris.

Pemerintah menyampaikan bahwa terlepas dari apa pun kebangsaannya, mereka tidak boleh melakukan perjalanan ke Irlandia, melalui udara atau laut.

Namun, Penyeberangan feri untuk barang akan tetap dilanjutkan.

5 dari 14 halaman

4. Jerman

Di Jerman, perintah dari kementerian transportasi mengatakan pesawat dari Inggris tidak akan diizinkan mendarat setelah tengah malam pada hari Minggu, meskipun kargo akan menjadi pengecualian dalam hal ini. 

Menteri Kesehatan Jens Spahn mengatakan varian jenis corona baru di Inggris belum terdeteksi di Jerman.

6 dari 14 halaman

5. Belgia

Belgia menangguhkan penerbangan dan kedatangan kereta api dari Inggris mulai tengah malam pada hari Minggu selama setidaknya 24 jam sebagai "tindakan pencegahan".

7 dari 14 halaman

6. Italia

Italia memblokir semua penerbangan dari Inggris hingga 6 Januari.

Kementerian kesehatan setempat melaporkan pada hari Minggu bahwa kasus pertama varian baru Inggris juga telah terdeteksi di Italia. Saat ini, pasien diisolasi di Roma.

8 dari 14 halaman

7. Austria

Austria juga ikut melarang penerbangan dari Inggris sebagai bentuk tindakan pencegahan.

9 dari 14 halaman

8. Bulgaria

Bulgaria telah menangguhkan penerbangan ke dan dari Inggris mulai tengah malam tetapi, tidak seperti tindakan jangka pendek di banyak negara lain, larangannya berlaku hingga 31 Januari.

10 dari 14 halaman

9. Turki

Atas temuan jenis strain terbaru dari Virus Corona ini, Turki telah melarang sementara semua penerbangan dari Inggris.

11 dari 14 halaman

10. Swiss

Sama halnya seperti negara lain, Swiss juga menghentikan semua penerbangan dari Inggris sebagai tindakan pencegahan. 

12 dari 14 halaman

11. Arab Saudi

Yang terkini, Arab Saudi memutuskan untuk menangguhkan semua penerbangan internasional selama seminggu. Hal ini dapat diperpanjang, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas jenis baru COVID-19, demikian disebutkan dalam sumber resmi di Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi.

Dikutip dari laman gulfnews, Senin (21/12/2020), larangan itu juga berlaku untuk masuknya warga dunia ke Arab Saudi melalui pelabuhan darat dan laut, kata sumber itu.

"Prosedur ini akan ditinjau berdasarkan perkembangan terkait pandemi, dan apa yang diterima dari Kementerian Kesehatan," kata sumber itu dalam sebuah pernyataan.

Selengkapnya di sini

13 dari 14 halaman

Infografis Mutasi Virus Corona

14 dari 14 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: