Sukses

Electoral Voting, Menanti Kemenangan Resmi Joe Biden dalam Pemilu AS 2020

Liputan6.com, Washington D.C - Pemungutan suara dalam Electoral College tengah berlangsung pada Senin (14/12) untuk membuat kemenangan presiden terpilih Joe Biden secara resmua dalam pemilu AS 2020. 

Keseluruh 538 pemilih bertemu di negara bagian masing-masing untuk memberikan suara mereka untuk presiden, berdasarkan hasil pemilihan yang baru-baru ini disertifikasi oleh semua 50 negara bagian dan Washington D.C.

Menurut penghitungan NBC News, Selasa (15/12/2020), Biden memimpin Trump dengan 240 suara menjadi 229 pada pukul 4 sore waktu setempat.

Joe Biden akan menandai kemenangan itu dengan memberikan pidatonya pukul 19.30.

"Dalam pertempuran untuk jiwa Amerika ini, demokrasi menang," katanya, menurut kutipan dari sambutannya yang dirilis oleh tim transisinya. 

"Kami Rakyat memilih. Keyakinan pada institusi kami dipegang. Integritas pemilu kami tetap utuh. Maka, sekarang saatnya membalik halaman untuk bersatu, untuk menyembuhkan," katanya,

Adapun presiden terpilih Joe Biden telah mengucapkan janjinya dan berjanji untuk menjadi: "presiden untuk semua orang Amerika. Saya akan bekerja keras untuk Anda yang tidak memilih saya, seperti yang akan saya lakukan untuk mereka yang melakukannya. Ada pekerjaan mendesak di depan kita semua. Mengendalikan pandemi untuk membuat negara divaksinasi melawan virus ini. Memberikan bantuan ekonomi segera yang sangat dibutuhkan oleh begitu banyak orang Amerika yang menderita hari ini - dan kemudian membangun kembali ekonomi kita lebih baik dari sebelumnya."

2 dari 5 halaman

Proses Electoral College

Sebagian besar pemilih, yang dipilih oleh partai politik di setiap negara bagian menjelang pemilihan pada November lalu, memberikan suara mereka di gedung Capitol negara bagian.

Negara bagian pertama yang memberikan suara pada hari Senin adalah Indiana, New Hampshire, Tennessee dan Vermont, yang mulai memberikan suara pada pukul 10 pagi. 

Presiden Donald Trump meraih keunggulan awal setelah Tennessee dan Indiana memberinya total 22 suara mereka sementara para pemilih Vermont dan New Hampshire memberikan tujuh suara gabungan mereka untuk Biden.

Namun, kepemimpinan Trump menguap pada siang hari, ketika para pemilih di beberapa negara bagian lain memberikan suara mereka, termasuk tiga negara bagian medan pertempuran yang diperebutkan oleh presiden - Georgia, Arizona dan Pennsylvania.

Di Georgia, pemungutan suara dipimpin oleh Stacey Abrams, yang membantu mengeluarkan suara untuk Demokrat dan menjabat sebagai pemilih pada hari Senin. "Saya memberikan suara saya untuk Presiden Joe Biden," kata Abrams.

Abrams diperkenalkan oleh wakil terpilih Nikema WIlliams, yang mencatat peristiwa itu dan tertanda sebagai pertama kalinya negara bagian itu memilih seorang Demokrat untuk menjadi presiden sejak 1992. "Sekarang semua bangsa tahu bahwa Georgia adalah negara biru," kata Williams.

3 dari 5 halaman

Pemungutan Suara

Di Arizona, Menteri Luar Negeri Katie Hobbs mengatakan pemungutan suara biasanya memiliki banyak "kemegahan dan keadaan" tetapi tahun ini ia mengatakan: "sayangnya pemilu ini memiliki bayangan buatan di atasnya dalam bentuk tuduhan tak berdasar atas kesalahan dan penipuan, dimana tidak ada bukti yang diberikan, dan pengadilan dianggap tidak berdasar."

Dia mengatakan tuduhan dari presiden dan sekutunya telah "menyebabkan ancaman kekerasan terhadap saya, kantor saya dan orang-orang di ruangan ini hari ini" meskipun ada "pemilihan yang dijalankan dengan sangat baik."

Ketua Partai Demokrat Pennsylvania Nancy Mills mencatat pentingnya negara bagian dalam pemilu 2020. 

“Kami adalah negara bagian yang menempatkan Joseph R. Biden dan Kamala Harris melewati ambang batas 270 Electoral College. Kami adalah negara yang mengembalikan martabat dan kehormatan ke Amerika Serikat,” kata Mills, yang juga mencatat bahwa Harris mengukir sejarah sebagai wakil presiden wanita pertama di negara itu.

"Saya merasa terhormat berdiri di hadapan Anda untuk memberikan suara bagi seorang wanita," kata Mills.

Di New York, mantan Presiden Bill Clinton dan calon presiden dari Partai Demokrat 2016 Hillary Clinton ikut memberikan suaranya. Mereka dan 27 orang lainnya di negara bagian memberikan suara mereka untuk Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris.

Sekitar waktu yang sama negara bagian tersebut memberikan suara, Mahkamah Agung Wisconsin menolak gugatan kampanye Trump untuk membatalkan sertifikasi suara di negara bagian tersebut. Pengadilan memutuskan suara untuk Trump 4-3, menemukan beberapa dari tuduhannya tidak berdasar dan tantangan lainnya terlambat diajukan.

4 dari 5 halaman

Kemenangan Resmi untuk Joe Biden

Sepuluh suara elektoral negara bagian secara resmi masuk untuk Biden sekitar dua jam setelah keputusan dijatuhkan. 

"Hari ini kami melakukan bagian kami untuk melanjutkan tradisi panjang dan sakral demokrasi kami dalam menghormati keinginan rakyat," kata Gubernur Wisconsin Tony Evers.

Pemungutan suara di negara bagian lain di mana tim kampanye Trump mempermasalahkan hasilnya yakni Michigan, dimulai pada pukul 2 siang. Capitol negara bagian ditutup selama pemungutan suara karena ancaman kekerasan dan protes yang diantisipasi.

Gubernur Michigan Gretchen Whitmer, seorang Demokrat, menggunakan kesempatan itu untuk menyerukan persatuan. 

"Setelah hari ini, hasilnya akan final. Saatnya maju bersama sebagai satu Amerika Serikat. Sekarang saatnya kita melupakan pemilihan ini," katanya sebelum pemungutan suara.

Selain itu ada pula California, yang memiliki 55 suara Electoral College, paling banyak dari semua negara bagian, yang menempatkan Biden dalam kemenangan. 

Terlepas dari kekalahan Trump, kampanyenya masih membuat para pemilihnya memberikan suara untuknya di banyak negara bagian yang disengketakan, termasuk Pennsylvania, Georgia, dan Wisconsin. Sementara pemungutan suara saat ini tidak memiliki bobot, penasihat Trump Stephen Miller mengatakan kepada Fox News bahwa mereka membantu menjaga pintu tetap terbuka untuk memperebutkan hasil.

"Kami akan mengirimkan hasil tersebut ke Kongres. Ini akan memastikan bahwa semua upaya hukum kami tetap terbuka. Artinya jika kami memenangkan kasus ini di pengadilan, kami dapat mengarahkan agar daftar pemilih alternatif disertifikasi," kata Miller.

Trump dan sejumlah pejabat Republik mencoba membalikkan hasil di negara bagian yang menjadi medan pertempuran pemilu, tetapi Mahkamah Agung menolak upaya itu pada Jumat malam. Trump telah berulang kali mengatakan sejak pemilu 3 November bahwa dia menang telak dan bahwa pemilu itu curang.

Biden, bagaimanapun, dianggap sebagai presiden terpilih 7 November, empat hari setelah pemilihan setelah ia melampaui 270 suara elektoral yang dibutuhkan untuk memenangkan kursi kepresidenan. Pada akhirnya, Biden menerima 306 suara elektoral, sementara Trump memenangkan suara sebanyak 232.

Pada 6 Januari pukul 1 siang, suara Electoral College akan dihitung dalam sesi gabungan Kongres. Biden dan Harris kemudian akan dilantik pada 20 Januari.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: