Sukses

WHO: Risiko Penyebaran Corona COVID-19 dalam Pesawat Sangat Rendah, Bukan Nol

Liputan6.com, Jakarta - Risiko penyebaran Corona COVID-19 dalam penerbangan tampak "sangat rendah" tetapi tidak dapat dikesampingkan, meskipun penelitian menunjukkan hanya ada sejumlah kecil kasus, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Penularan dalam penerbangan mungkin terjadi tetapi risikonya tampaknya sangat rendah, mengingat volume penumpang dan jumlah laporan kasus yang kecil. Fakta bahwa penularan Corona COVID-19 tidak didokumentasikan secara luas dalam literatur yang diterbitkan tidak berarti itu tidak terjadi," kata WHO dalam sebuah pernyataan, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (23/10/2020).

Karakterisasi risiko menggemakan temuan studi Departemen Pertahanan AS yang minggu lalu menggambarkan kemungkinan tertular penyakit di pesawat sebagai "sangat rendah".

Namun beberapa maskapai penerbangan telah menggunakan bahasa yang lebih kuat untuk menggambarkan risiko penularan Corona COVID-19 di dalam pesawat.

Southwest Airlines dan United Airlines sama-sama mengatakan bahwa studi terbaru menemukan bahwa risiko itu "hampir tidak ada".

Southwest, salah satu dari sedikit maskapai penerbangan yang saat ini menyediakan kursi tengah gratis, mengatakan pada Kamis kemarin bahwa berdasarkan penelitian itu akan mengangkat blok di kursi tengah.

 

2 dari 3 halaman

IATA: 44 Kasus dari 1,2 Miliar Pelancong di Pesawat

Badan penerbangan global IATA mengatakan pada 8 Oktober bahwa hanya 44 kasus potensial penularan terkait penerbangan yang telah diidentifikasi di antara 1,2 miliar pelancong tahun ini, atau satu dari setiap 27 juta penumpang.

Tetapi presentasi tersebut kemudian ditantang oleh salah satu ilmuwan yang penelitiannya diambil.

Dr David Freedman, seorang spesialis penyakit menular AS, mengatakan pekan lalu bahwa dia menolak untuk mengambil bagian dalam pengarahan IATA tentang risiko karena pernyataan utama tentang ketidakmungkinan tertular COVID-19 di pesawat didasarkan pada "matematika yang buruk".

IATA menjawab bahwa perhitungannya tetap merupakan tanda risiko rendah yang "relevan dan kredibel".

WHO mengatakan, mengetahui setidaknya ada dua studi laporan kasus yang menggambarkan transmisi dalam penerbangan, pada penerbangan dari London ke Hanoi, dan Singapura ke China.

Penumpang yang sakit dan orang-orang yang terpapar Corona COVID-19 seharusnya tidak diizinkan untuk bepergian, katanya.

Ia menambahkan, bagaimanapun, bahwa sistem ventilasi pada jet modern dapat menyaring virus dan kuman dengan cepat.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: