Sukses

Nyeri Otot Saat Work From Home Imbas COVID-19? Waspada Ini Penyebabnya

Liputan6.com, Jakarta - Bagi banyak dari kita, dipaksa untuk tinggal di rumah (Work From Home) selama pandemi Corona COVID-19. Mungkin ini adalah waktu yang paling lama yang pernah kita lakukan di rumah.

Dan mengingat keterbatasan ruang yang kebanyakan dari kita miliki, tidak meninggalkan rumah berarti kita kebanyakan tidak bergerak, kecuali Anda cukup disiplin untuk berolahraga secara teratur.

Ditambah dengan kaburnya garis antara kehidupan kerja dan kehidupan rumah, banyak dari kita menghabiskan waktu lebih lama dari sebelumnya dengan membungkuk menatap layar dan menyentuh keyboard.

Karena ini adalah cara hidup selama lebih dari beberapa bulan, tidak heran jika rasa sakit dan nyeri otot kerap kita alami.

"Bekerja dari rumah biasanya mengharuskan duduk dalam waktu lama dan melakukan pekerjaan berulang seperti membaca dan mengetik. Hal ini dapat menyebabkan nyeri leher dan punggung karena ergonomi dan postur kerja yang buruk, serta ketegangan otot," kata Dr Lingaraj Krishna, ahli bedah ortopedi di Rumah Sakit Gleneagles.

Nyeri umum lainnya termasuk nyeri bahu dan lutut, dan ini juga dapat dikaitkan dengan postur tubuh yang salah, kata ahli bedah ortopedi Rumah Sakit Gleneagles, kata Dr Dennis Ng.

Gaya hidup yang sebagian besar tidak aktif selama Work From Home juga dapat menyebabkan penambahan berat badan -- terutama jika asupan makanan dan ngemil meningkat sementara aktivitas fisik menurun -- yang dapat menimbulkan keluhan nyeri punggung dan lutut.

Dan jika Anda ingin kembali ke jalur kebugaran setelah lama tidak beraktivitas, hal itu juga dapat menyebabkan jenis ketidaknyamanan lainnya.

"Ketika seseorang mulai berolahraga setelah tidak aktif dalam waktu lama, beban relatif pada sendi terjadi karena otot tidak mampu menopangnya secara memadai. Hal ini dapat menyebabkan nyeri pada leher, punggung, bahu, pinggul, lutut, dan pergelangan kaki, tergantung pada latihan spesifik yang terlibat, "Dr. Krishna menunjukkan.

Ahli bedah ortopedi Rumah Sakit Gleneagles, Dr Lim Yi-Jia menambahkan bahwa "peningkatan intensitas, frekuensi, dan durasi latihan sebelumnya" ditambah dengan waktu pemulihan yang tidak mencukupi dapat menyebabkan cedera juga.

Selain itu, dia berkata: "Beberapa menjadi bosan dengan latihan sebelumnya dan memulai latihan baru - latihan baru ini membutuhkan kelompok otot baru - yang dapat cedera jika tidak siap untuk perubahan mendadak dalam peningkatan penggunaannya."

Dr Lim mengatakan bahwa "latihan otodidak dengan peningkatan aktivitas yang tiba-tiba dapat menyebabkan cedera pada persendian, otot, dan tendon yang sebelumnya tidak digunakan, karena tubuh mungkin tidak dikondisikan dengan baik untuk mengatasi ketegangan pada otot".

Namun, sebelum beralih ke skenario terburuk, Dr Krishna mencatat bahwa sebagian besar masalah yang dialami pasien selama Work From Homebersifat "sementara dan sembuh sendiri".

Masalah ini dapat diatasi dengan solusi sederhana seperti meningkatkan ergonomi lingkungan rumah, istirahat teratur saat duduk dalam waktu lama, menjaga pola makan yang sehat, dan berpartisipasi dalam program latihan bertahap dan progresif.

 

2 dari 3 halaman

Jadi Kapan Perlu ke Dokter?

Jawaban sederhananya adalah ketika rasa sakit atau bengkak belum membaik setelah jangka waktu tertentu.

Dr Lim menyarankan pasien untuk mempertimbangkan menemui dokter setelah satu sampai dua minggu untuk menilai apakah "perawatan diperlukan" untuk menghindari masalah ortopedi yang tidak terkendali.

Dia berkata: "Jika dibiarkan tidak terdiagnosis, ini dapat menyebabkan cedera kronis yang dapat muncul sebagai nyeri otot dan tendon, nyeri sendi, atau kekakuan sendi, dan berpotensi menyebabkan pengobatan yang tertunda dan rehabilitasi dan pemulihan yang berlarut-larut."

Bergantung pada tingkat keparahan dan sifat cedera, dan jenis perawatan yang tersedia, pemulihan sering kali dapat dicapai, jelas Dr Lim. Namun, potensi pemulihan dan hasil akhir juga bervariasi antara individu dan faktor yang berbeda seperti usia, penyakit yang terjadi bersamaan, kepatuhan terhadap pengobatan, dan rehabilitasi.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan di bawah ini: