Sukses

Warga Thailand Kembali Demo Tuntut Reformasi Monarki, Terbesar Sejak 2014

Liputan6.com, Bangkok - Para pengunjuk rasa di Bangkok pada Sabtu, 19 September 2020 mengulangi tuntutan agar monarki Thailand tetap berada di bawah konstitusi dalam demonstrasi terbesar sejak kudeta militer pada 2014.

Mereka berkumpul di Sanam Luang, lapangan umum di depan Istana Kerajaan di Bangkok, untuk menyuarakan penentangan mereka terhadap pemerintah Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha dan menyerukan reformasi, termasuk monarki, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (20/9/2020).

"Jika kita tidak bisa mengubah ini, kita tidak akan pernah memiliki demokrasi," kata pengacara hak sipil dan aktivis Anon Nampha, yang baru-baru ini dibebaskan dari penjara setelah melanggar persyaratan jaminannya.

Dia telah aktif terlibat dalam demonstrasi yang dipimpin mahasiswa baru-baru ini dan secara terbuka menyerukan reformasi monarki di Thailand, di mana hukum lese majeste memberlakukan hukuman penjara tiga hingga 15 tahun.

Dalam pidatonya pada hari Sabtu, Anon mempertanyakan apakah alokasi anggaran tahunan untuk monarki dapat dipotong, dan apakah kekuasaan konstitusional raja dapat dikurangi.

"Kami ingin negara kami tetap di bawah monarki konstitusional. Kami tidak berpikir sebaliknya," katanya.

Kemarin, menandai ulang tahun ke-14 kudeta militer sebelumnya, yang menggulingkan pemerintahan sementara mantan perdana menteri Thaksin Shinawatra setelah berbulan-bulan terjadi kekacauan politik dan protes jalanan.

Unjuk rasa 19 September adalah salah satu dari banyak demonstrasi baru-baru ini yang dipimpin oleh kaum muda untuk menyerukan berbagai reformasi di Thailand, termasuk pencabutan undang-undang lese majeste.

Itu diselenggarakan oleh United Front of Thammasat and Demonstration (UFTD) dan dimulai pada Sabtu larut pagi, ketika pengunjuk rasa berkumpul di luar Universitas Thammasat. Ini terlepas dari pengumuman universitas minggu lalu untuk melarang demonstrasi di kompleksnya.

Orang-orang berkumpul di depan gerbang universitas menghadap Sanam Luang, termasuk aktivis mahasiswa Panupong "Mike" Jadnok dan Panusaya "Rung" Sithijirawattanakul. Kerumunan menuntut staf universitas membuka pintu gerbang dan membiarkan mereka masuk, yang terjadi tidak lama kemudian.

Salah satu pengunjuk rasa Supatra Pranakhon yang berusia 40 tahun mengatakan kepada CNA bahwa dia melakukan perjalanan dengan bus selama delapan jam dari Loei di timur Thailand untuk menunjukkan dukungannya.

Dia yakin para pemuda melakukan hal yang benar dengan "memperjuangkan demokrasi" dan menyerukan reformasi politik, dengan mengatakan bahwa negara ini dalam kondisi "buruk".

"Anak muda saat ini ekspresif. Mereka berani berpikir dan bertindak. Mereka lebih baik dari yang dulu, yang tidak berani," kata Supatra.

"Perdana menteri kami tidak kompeten dan tidak memiliki kepemimpinan. Dia sudah melakukan kudeta dan merebut kekuasaan. Sekarang saatnya mengembalikan kekuatan kepada rakyat. Biarkan orang lain menjalankan negara."

2 dari 3 halaman

Bukan Demonstrasi Pertama

Unjuk rasa pada hari Sabtu bukanlah yang pertama bagi Supatra. Enam tahun lalu, dia ikut serta dalam demonstrasi Komite Reformasi Demokratik Rakyat (PDRC) melawan pemerintah yang dipilih secara demokratis di bawah perdana menteri saat itu Yingluck Shinawatra, yang membuka jalan bagi kudeta 2014.

Itu dipimpin oleh Prayut, yang saat itu adalah Panglima TNI, dan disambut oleh beberapa pendukung PDRC.

Hari ini, Supatra telah bergabung dengan gerakan yang menyerukan diakhirinya pemerintahannya.

"Saya tidak suka pemerintah ini. Mereka sudah terlalu lama berkuasa. Tidak ada yang membaik," katanya.

"Kamu sudah merebut kekuasaan. Anda harus melepaskannya sekarang. Anda seharusnya tidak menjadi perdana menteri. Anda harus mengembalikan kekuatan kepada orang lain, seseorang yang kompeten," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: