Sukses

Peringatan 25 Tahun Tragedi Srebrenica yang Menewaskan 8 Ribu Etnis Bosnia Muslim

Liputan6.com, Srebrenica - Penyintas, keluarga korban, dan sejumlah pemimpin dunia --yang hadir secara virtual-- memperingati 25 tahun pembantaian Srebrenica di Bosnia akhir pekan ini, yang dimulai pada Sabtu 11 Juli 2020.

Pembantaian itu merupakan genosida di Eropa yang diakui sejak Perang Dunia II dan memperingatkan penolakan terus-menerus dari para pelaku untuk sepenuhnya mengakui tanggung jawab mereka.

Berbicara pada upacara peringatan untuk ribuan korban pembantaian, yang diadakan di pusat peringatan dan pemakaman di luar Srebrenica, seorang pejabat tinggi Bosnia memperingatkan bahwa tingkat pembantaian 1995 masih secara sistematis disangkal meskipun ada bukti yang tak terbantahkan tentang apa yang terjadi.

"Saya menyerukan kepada teman-teman kami dari seluruh dunia untuk menunjukkan, tidak hanya dengan kata-kata tetapi juga dengan tindakan, bahwa mereka tidak akan menerima penolakan genosida dan perayaan para pelakunya," kata Sefik Dzaferovic, pemimpin Muslim Bosnia dalam sistem kepresidenan tripartit Bosnia-Herzegovina, seperti dikutip dari AP, Minggu (12/7/2020).

"Genosida Srebrenica ditolak (oleh para pemimpin Serbia) sama sistematis dan cermatnya seperti yang dieksekusi pada 1995 ... kami berutang bukan hanya pada Srebrenica, tetapi juga pada kemanusiaan, untuk menentang itu," tambahnya.

Seorang pria berdoa di pemakaman korban pembantaian Sreberenica, Potocari, Bosnia, 7 Juli 2020. Lebih dari 8.000 muslim Bosnia tewas dalam 10 hari pembantaian setelah kota itu dikuasai pasukan Serbia pada bulan-bulan terakhir perang saudara 1992-1995. (AP Photo/Kemal Softic)

Pada Juli 1995, setidaknya 8.000 laki-laki dan anak-anak mayoritas Muslim dipisahkan oleh pasukan Serbia dari istri, ibu dan saudara perempuan mereka, mengejar melalui hutan di sekitar Srebrenica dan dibunuh oleh pasukan itu dalam apa yang dianggap sebagai pembantaian terburuk di tanah Eropa sejak Holocaust era Nazi Jerman.

Pembunuhan besar-besaran adalah episode paling brutal dari perang 1992-95 di Bosnia, yang dimulai setelah pecahnya Yugoslavia. Lebih dari 100.000 orang, mayoritas dari mereka warga sipil Muslim Bosnia, tewas dalam perang antara Serbia Bosnia, Kroasia dan Muslim sebelum kesepakatan damai ditengahi pada 1995.

Setelah membunuh korban mereka di Srebrenica seperempat abad yang lalu, tentara Serbia Bosnia membuang mayat mereka di banyak kuburan massal yang tersebar di sekitar kota timur dalam upaya untuk menyembunyikan bukti kejahatan.

Berkat upaya forensik internasional, bagian tubuh masih ditemukan di lubang kematian, disatukan, dan diidentifikasi melalui analisis DNA. Hampir 7.000 dari mereka yang tewas telah ditemukan dan diidentifikasi.

Para korban yang baru diidentifikasi dimakamkan kembali setiap tahun pada tanggal 11 Juli --hari peringatan dimulainya pembunuhan pada tahun 1995-- di pemakaman luas dan masih berkembang di luar Srebrenica. Pada hari Sabtu, 9 pria dan anak lelaki yang baru diidentifikasi diistirahatkan di sana.

2 dari 3 halaman

Peringatan dari Para Pemimpin Dunia

Lusinan pesan video diputar dari para pemimpin dunia dulu dan sekarang.

"Sangat menyentuh bagi saya ... untuk terus menambahkan suara saya kepada orang-orang di seluruh dunia yang berduka bagi keluarga mereka yang terbunuh," kata mantan Presiden AS Bill Clinton, dikutip dari BBC.

"Ini adalah pengingat yang paling buruk tentang biaya mengerikan bagi kita semua ketika kita berpaling dari kemanusiaan kita bersama," tambahnya.

Pangeran Charles mengatakan pembantaian itu adalah "noda mengerikan pada hati nurani kita bersama".

"Komunitas internasional mengecewakan mereka yang terbunuh, mereka yang entah bagaimana bertahan hidup dan mereka yang menderita kehilangan orang-orang yang mereka cintai," katanya.

Deretan batu nisan terlihat di pemakaman korban pembantaian Sreberenica, Potocari, Bosnia, 7 Juli 2020. Lebih dari 8.000 muslim Bosnia tewas dalam 10 hari pembantaian setelah kota itu dikuasai pasukan Serbia pada bulan-bulan terakhir perang saudara 1992-1995. (AP Photo/Kemal Softic)

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan "banyak pelaku masih belum dimintai pertanggungjawaban", menambahkan bahwa ia ingin "berdiri dengan keluarga dalam perjuangan mereka untuk keadilan."

Presiden asosiasi Ibu-Ibu Srebrenica, Munira Subasic, adalah salah satu dari sedikit pembicara yang hadir secara langsung. Organisasinya mengkampanyekan keadilan bagi keluarga para korban.

"Pesan pertama saya adalah para penjahat perang, mereka yang melakukan kejahatan genosida," katanya.

"Kami akan menghantui kamu dan kita tidak akan pernah kehabisan tenaga. Salah satu dari kita akan selalu ada untuk menghantumu. Ini adalah hak dan kewajiban kita."

Sisa-sisa sembilan korban yang diidentifikasi selama setahun terakhir kemudian dimakamkan di pemakaman berbentuk bunga di Potocari.

"Saya menguburkan ayah saya ... yang tertua di antara para korban di sini," kata Fikret Pezic kepada kantor berita Reuters. "Butuh 25 tahun sampai kita menemukan tubuhnya, jasadnya, sehingga dia akhirnya bisa menemukan kedamaian."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: