Sukses

Gedung Putih Bantah Isu Donald Trump Terima Laporan soal Tawaran Rusia ke Taliban

Liputan6.com, Washington D.C - Gedung Putih membantah isu yang menyatakan bahwa Presiden Donald Trump telah diberi pengarahan intelijen yang dilaporkan menunjukkan Rusia telah menawarkan hadiah kepada militan yang terkait dengan Taliban, jika mereka membunuh tentara AS di Afghanistan.

Melansir Channel News Asia, Minggu (28/6/2020), imbalan itu konon memberikan insentif kepada gerilyawan untuk menargetkan pasukan AS, sama seperti ketika Trump mencoba menarik pasukan untuk memenuhi salah satu tuntutan utama gerilyawan dan mengakhiri perang terpanjang Amerika.

Hal ini pertama kali dilaporkan oleh The New York Times pada Jumat 26 Juni.

Surat kabar itu, mengutip para pejabat bersyarat anonim, mengatakan bahwa Trump telah diberitahu tentang temuan pada bulan Maret, tetapi belum memutuskan bagaimana merespons hal tersebut.

Sekretaris pers Kayleigh McEnany mengatakan, "Presiden maupun Wakil Presiden tidak diberi pengarahan tentang dugaan intelijen Rusia."

Tetapi dia menambahkan, "Ini tidak berbicara tentang pantasnya dugaan intelijen tetapi untuk ketidaktepatan laporan The New York Times yang menunjukkan bahwa Presiden Trump diberi pengarahan tentang masalah ini."

2 dari 3 halaman

Bantahan Taliban

Taliban telah membantah laporan itu. Pihaknya menegaskan kembali bahwa mereka berkomitmen pada perjanjian yang ditandatangani dengan Washington pada bulan Februari yang membuka jalan untuk menarik semua pasukan asing dari Afghanistan pada tahun depan.

Para militan juga mengatakan bahwa bahan peledak buatan merupakan penyebab paling fatal di antara pasukan AS.

"Jihad sembilan belas tahun Imarah Islam tidak berhutang budi atas kebaikan organ intelijen atau negara asing," kata Taliban dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan di Kabul.

Kelompok itu, yang secara luas diyakini telah menerima dukungan bertahun-tahun dari intelijen Pakistan, juga membantah tuduhan AS sebelumnya bahwa mereka diberi senjata oleh Rusia.

"Imarah Islam telah menggunakan senjata, fasilitas dan peralatan ... yang sudah ada di Afghanistan atau rampasan perang yang sering disita dari oposisi dalam pertempuran," katanya.

Rusia juga mengecam laporan itu, dengan kedutaan besarnya di Washington menulis di Twitter bahwa "tuduhan tak berdasar dan anonim" dalam media New York Times telah "mengarah pada ancaman langsung terhadap kehidupan karyawan" di kedutaan besarnya di Washington dan London.

"Hentikan produksi #fakenews yang memancing ancaman kehidupan, @nytimes," tambahnya di tweet selanjutnya.

Rusia memiliki sejarah yang suram di Afghanistan, di mana bekas Uni Soviet di tahun-tahun terakhirnya terhambat dalam perang yang menghancurkan melawan gerilyawan Islam, yang kemudian didukung oleh Washington.

The New York Times mengatakan ada teori yang berbeda tentang mengapa Rusia akan mendukung serangan Taliban, termasuk keinginan untuk membuat Washington terhambat dalam perang.

Dikatakan bahwa unit Rusia mungkin juga membalas dendam atas pembunuhan AS atas tentara bayaran Rusia di Suriah, di mana Moskow mendukung Presiden Bashar al-Assad.

Menurut surat kabar itu, operasi Taliban dipimpin oleh sebuah unit yang dikenal sebagai GRU, yang telah disalahkan dalam berbagai insiden internasional termasuk serangan senjata kimia 2018 di Inggris yang hampir membunuh agen ganda kelahiran Rusia Sergei Skripal.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: