Sukses

20.000 Ton Bahan Bakar Tumpah ke Sungai di Rusia, Vladimir Putin: Norilsk Darurat

Liputan6.com, Norilsk - Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan keadaan darurat di Kota Norilsk di Siberia, setelah 20.000 ton bahan bakar tumpah ke sungai terdekat dari pembangkit listrik.

"Sebuah kelompok lingkungan menggambarkan kerusakan itu sebagai "bencana", dan konsentrasi kontaminan di perairan terdekat telah melebihi tingkat yang diizinkan -- puluhan ribu kali lipat, menurut badan lingkungan Rusia Rosprirodnadzor seperti dikutip dari CNN, Kamis (4/6/2020).

"Pegawai stasiun tenaga listrik pada awalnya mencoba menahan tumpahan itu, dan tidak melaporkan kejadian itu ke layanan darurat selama dua hari," kata kepala Kementerian Situasi Darurat Evgeny Zinichev dalam pertemuan hari Rabu yang diketuai oleh Putin dan ditayangkan di televisi nasional.

Presiden Rusia itu pun menegur pihak terkait insiden tumpahan bahan bakar tersebut.

"Jadi apa, kita akan belajar tentang keadaan darurat dari media sosial sekarang? Apakah kamu baik-baik saja di sana?" Putin mengatakan, menegur gubernur Krasnoyarsk, Alexander Uss dan manajer Perusahaan Energi Norilsk-Taimyr, yang mengoperasikan stasiun, untuk tanggapan tertunda setelah pemerintah setempat mengetahui tentang tumpahan dari media sosial.

Komite Investigasi, badan penegak hukum top Rusia, mengatakan hari Selasa bahwa penyelidikan kejahatan telah diluncurkan ke 20.000 ton bahan bakar diesel tumpah ke sungai Norilsk setelah "dekompresi yang tidak dapat dijelaskan" dari tangki penyimpanan.

2 dari 3 halaman

Akibat Lapisan Es Mencair?

Nornickel, induk perusahaan energi, mengatakan fondasi tangki penyimpanan kemungkinan tenggelam akibat pencairan lapisan es, menyoroti bahaya semakin meningkatnya suhu yang ditimbulkan oleh infrastruktur dan ekosistem Kutub Utara, menurut kantor berita Rusia TASS.

"Saat ini kita dapat mengasumsikan ... bahwa karena suhu musim panas yang tidak normal tercatat dalam beberapa tahun terakhir, permafrost bisa mencair dan pilar di bawah platform bisa tenggelam," kata chief operating officer Nornickel, Sergey Dyachenko, menurut TASS.

Asia Utara, terutama di atas Lingkaran Arktik di Siberia, telah melihat suhu paling di atas normal di planet ini sejauh ini pada tahun 2020. Selama empat bulan pertama tahun ini, wilayah tersebut telah dilanda suhu rata-rata lebih dari 4 derajat Celsius di atas normal.

Wilayah Arktik memanas, rata-rata, dua kali lebih cepat dari biasanya di planet ini, sebagai konsekuensi dari pemanasan global, kata para ilmuwan.

Pihak berwenang setempat mengatakan mungkin memakan waktu berminggu-minggu agar bersih. Karena wilayah tersebut tidak memiliki ahli untuk menangani bahan bakar dalam jumlah seperti itu, sungai tidak dapat dilayari dan tidak ada jalan di sekitarnya.

Kelompok ahli tambahan sedang dikerahkan dari daerah lain setelah keadaan darurat diumumkan.

"Insiden itu menyebabkan konsekuensi bencana dan kami akan melihat dampaknya di tahun-tahun mendatang," Sergey Verkhovets, koordinator proyek Arktik cabang WWF Rusia, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Kita berbicara tentang ikan mati, bulu burung yang tercemar, dan hewan-hewan yang teracuni."

Norilsk secara historis adalah salah satu kota paling tercemar di dunia. Menurut sebuah studi NASA tahun 2018 berdasarkan data satelit, Norilsk menempati urutan teratas dalam daftar polusi sulfur dioksida terburuk, memuntahkan 1,9 juta ton gas di atas tundra Arktik.

3 dari 3 halaman

Saksikan juga Video Ini: