Sukses

Cegah COVID-19, Malaysia Antisipasi TKA yang Kembali Usai Mudik Lebaran

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Malaysia meningkatkan pemantauan perbatasannya untuk mencegah orang asing masuk melalui rute ilegal dan berpotensi mengimpor virus corona.

Selain itu, lebih dari 300 imigran gelap ditangkap di perbatasan bulan ini, kata Menteri Senior Ismail Sabri Yaakob dalam konferensi pers, Kamis 28 Mei 2020.

"Pemerintah menganggap serius masuknya imigran gelap ke negara itu dan kami merasakan ketakutan, terutama saat ini (dari pandemi COVID-19)," jelasnya seperti dikutip dari Channelnewsasia, Sabtu (30/5/2020).

"Jadi kami telah memulai 'Ops Benteng' di mana agen maritim, militer dan polisi bekerja sama dalam memantau perbatasan, terutama rute ilegal yang dapat digunakan oleh imigran untuk masuk secara ilegal," katanya.

Ismail Sabri, yang juga menteri pertahanan, juga mengangkat keprihatinannya atas kemungkinan masuknya kembali pekerja asing yang sebelumnya telah meninggalkan Malaysia untuk perayaan Hari Raya Idul Fitri di negara asalnya.

"Kami khawatir mereka akan kembali secara ilegal setelah Hari Raya. Ketika mereka kembali untuk merayakan, mereka tahu mereka tidak dapat kembali selama masa perintah kontrol gerakan (MCO)."

"Kami tidak bisa membiarkan mereka kembali selama MCO karena kontrol perbatasan kami untuk menghindari kasus impor," katanya.

Menteri menambahkan bahwa kontrol perbatasan telah menjadi salah satu langkah lebih penting yang diambil untuk mengekang munculnya kasus COVID-19 secara nasional.

Sejak 1 Mei, 327 imigran gelap dan 41 nakhoda perahu telah ditangkap karena mencoba memasuki negara itu secara ilegal, katanya. Tujuh orang yang diyakini sebagai pedagang juga ditahan, bersama dengan tujuh kapal.

"Ada dua skenario, satu adalah ketika mereka sudah melintasi perbatasan, maka kita akan menahannya."

"Adapun mereka yang ditemukan di perbatasan mencoba masuk, mereka akan diusir dan sejak 1 Mei, 86 imigran ilegal telah dikirim kembali dengan tiga nakhoda dan tiga kapal karena mereka ditemukan di perbatasan mencoba memasuki perbatasan kita secara ilegal," lanjutnya.

Ismail Sabri menekankan bahwa kontrol dan pemantauan perbatasan akan terus diperketat melampaui apa yang dilakukan secara teratur, karena skenario sekarang lebih berbahaya dengan adanya pandemi virus corona.

"Situasinya sangat serius di negara-negara tetangga, kami khawatir akan adanya klaster baru," katanya.

Menteri juga menambahkan bahwa Ops Benteng telah menyebabkan penahanan 1.515 imigran gelap secara nasional.

2 dari 3 halaman

Migran Tak Berdokumen Akan Dideportasi

Secara terpisah, Ismail Sabri mengatakan Indonesia, Nepal dan Bangladesh telah setuju untuk mengambil kembali warganya yang ditahan di tiga depo imigrasi di Bukit Jalil, Semenyih dan Sepang, di mana kasus COVID-19 telah terdeteksi.

"Hingga saat ini ada 4.399 imigran gelap di tiga depot penahanan. Semuanya telah diskrining (untuk COVID-19) dan 354 menerima pengobatan, sementara 13 masih menunggu hasil. Enam belas dari mereka telah habis."

"Yang disaring dan dinyatakan negatif akan dikirim kembali ke negara masing-masing," katanya.

Kementerian Luar Negeri Malaysia akan berurusan dengan rekan-rekan mereka di tiga negara untuk menyelesaikan proses pengiriman kembali imigran, kata menteri.

"Wisma Putra juga mengirim surat ke semua kedutaan yang orangnya masih di depo. Kami berharap semua negara yang terlibat lainnya akan mengikuti," katanya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: