Sukses

Donald Trump: Dengan Atau Tanpa Vaksin Corona, AS Akan Kembali Normal

Liputan6.com, Washington DC - Presiden AS Donald Trump, pada Jumat 15 Mei 2020, meluncurkan upaya yang bertujuan untuk mengembangkan vaksin virus corona pada akhir tahun ini, tetapi mengatakan negara itu akan kembali normal dengan atau tanpa vaksin.

"Saya hanya ingin membuat sesuatu menjadi jelas, ini sangat penting. Dengan atau tanpa vaksin, kami (akan) kembali," kata Trump dalam acara di Rose Garden. "Dan kita sedang memulai suatu proses," demikian seperti dikutip dari CNN, Sabtu (16/5/2020).

Pengumuman resmi "Operation Warp Speed" datang ketika para peneliti di seluruh dunia berjuang untuk mengembangkan vaksin untuk virus yang telah menewaskan lebih dari 300.000 orang di seluruh dunia.

Banyak yang melihat vaksin yang efektif sebagai satu-satunya cara kehidupan dapat kembali normal bagi orang-orang di bawah perintah tinggal di rumah atau bisnis yang operasinya terbatas.

Tetapi Trump menjelaskan pada hari Jumat bahwa dia tidak setuju dengan pandangan itu, bersikeras bahwa ekonomi sudah pulih kembali karena beberapa negara melonggarkan aturan mereka.

Bahkan ketika dia memproyeksikan keyakinan bahwa suatu vaksin virus corona akan tersedia dalam beberapa bulan, dia mengecilkan pentingnya itu dalam membantu orang Amerika kembali ke normal.

"Kami pikir kami akan memiliki vaksin dalam waktu dekat, dan jika kami melakukannya, kami akan benar-benar menjadi langkah besar ke depan dan jika tidak, kami akan menjadi seperti banyak kasus lain di mana Anda memiliki masalah masuk, itu akan hilang di beberapa titik, itu akan hilang," kata Trump.

Trump telah mendorong negara-negara bagian untuk mencabut pembatasan mereka dan berharap untuk rebound ekonomi menjelang pemilu AS pada November 2020 mendatang.

Tetapi, bahkan ketika Trump berbicara di Rose Garden, efek dari wabah itu jelas. Klakson yang keras meraung dari luar gerbang Gedung Putih tempat pengemudi truk memprotes tarif pengiriman yang dikurangi.

Dan di belakangnya, banyak penasihat Trump mengenakan masker, termasuk Dr. Anthony Fauci, ahli penyakit menular terkemuka yang ditegur Trump awal pekan ini.

Trump tetap tak bermasker, dan bersikeras membunyikan klakson keras di luar gedung putih adalah untuk menunjukkan dukungan kepadanya daripada protes kondisi ekonomi yang buruk di tengah pandemi virus corona.

2 dari 3 halaman

AS Siapkan Vaksin pada Akhir Tahun

Dia membingkai proyek vaksin AS sebagai upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak Perang Dunia II dan mengulangi tujuannya mengembangkan vaksin pada akhir tahun --garis waktu yang ambisius yang menurut pejabat pengembang vaksin yang baru ditunjuknya dapat dicapai, bahkan seperti yang dikatakan oleh para pakar lain 12-18 bulan adalah proyeksi yang lebih realistis untuk kapan vaksin mungkin tersedia.

"Saya percaya mereka sangat kredibel. Saya juga percaya mereka sangat menantang," kata Moncef Slaoui, mantan eksekutif farmasi yang ditunjuk Trump untuk memimpin upaya vaksin.

Trump bernama Slaoui, mantan kepala divisi vaksin GlaxoSmithKline, akan memimpin upaya bersama dengan Jenderal Angkatan Darat bintang empat Gustave Perna.

Perna menyebut upaya untuk mengembangkan vaksin pada akhir tahun sebagai "tugas raksasa" pada Jumat 15 Mei 2020.

Slaoui, yang telah menjadi kapitalis ventura sejak meninggalkan raksasa farmasi pada tahun 2017, akan bertindak sebagai penasihat utama untuk upaya vaksin. Perna akan bertindak sebagai chief operating officer yang mengawasi logistik.

Keduanya melengkapi upaya pengembangan vaksin yang sudah dilakukan oleh pemerintah federal, termasuk di National Institutes of Health.

Sementara Fauci, seorang pemimpin di gugus tugas virus corona AS, juga menghadiri acara Jumat di Rose Garden. Namun dia tidak berbicara. Seorang penasihat Gedung Putih terkemuka selama pandemi virus corona, Fauci baru-baru ini mendapat kecaman dari beberapa sekutu Trump karena kehati-hatiannya membuka kembali negara itu, yang katanya akan memiliki konsekuensi besar jika tidak dilakukan dengan hati-hati.

Para ilmuwan yang merupakan bagian dari proyek vaksin virus corona dari administrasi Trump telah mengidentifikasi 14 vaksin untuk fokus pada pengembangan, menurut pejabat senior administrasi.

Mereka yang terlibat dalam upaya berharap memiliki enam hingga delapan dari vaksin yang sedang diuji membuatnya ke putaran uji coba berikutnya, kata pejabat itu.

Pejabat berharap memiliki tiga hingga empat vaksin melalui pengujian akhir dan dibuat tersedia, tetapi itu tergantung pada bagaimana pengujian dan uji klinis berlangsung dan seberapa sukses mereka.

Divisi dari Kementerian Kesehatan dan Layanan Publik AS yang bertugas pengembangan vaksin, BARDA, telah melihat kepemimpinannya stagnan setelah mantan direktur Rick Bright digulingkan. Bright mengajukan pengaduan tentang pengungkap fakta bahwa peringatan awal tentang virus corona diabaikan dan kekhawatirannya tentang mempromosikan terapi yang tidak teruji yang digembar-gemborkan oleh Presiden menyebabkan kepindahannya.

Dia bersaksi di Capitol Hill pada Kamis 14 Mei 2020 bahwa 18 bulan mungkin merupakan tujuan yang tidak realistis untuk mengembangkan vaksin.

"Ada banyak optimisme. Ada banyak harapan," kata Bright dalam kesaksiannya. "Tapi itu tidak membuat vaksin. Ada banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk membuat vaksin."

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: