Sukses

Pemusnah Dinosaurus, Ini 7 Ledakan Meteor yang Pernah Terjadi di Bumi

Liputan6.com, Jakarta - Fenomena langit kerap mencuri perhatian, salah satunya adalah soal meteor, meteoroid, dan meteorit.

Meteoroid adalah asteroid kecil atau remah-remah komet atau planet yang pecah. Ukurannya mulai dari sebutir pasir hingga batu selebar 1 meter.

Ketika meteoroid bertabrakan dengan atmosfer sebuah planet, mereka berubah menjadi meteor.

Jika meteor ini berhasil melewati atmosfer dari sebuah planet dengan selamat dan kondisinya masih utuh, maka disebut meteorit.

Sejumlah momen batu ruang angkasa yang berhasil masuk ke atmosfer Bumi pernah tercatat dalam sejarah. Beberapa di antaranya meninggalkan dampak cukup signifikan dan menelan korban jiwa.

Berikut ini sejumlah momen ledakan meteor terbesar sepanjang masa yang pernah jatuh ke Bumi, dirangkum dari beberapa sumber, Jumat (8/5/2020):

2 dari 9 halaman

1. Ensisheim

Ini adalah meteorit tertua yang pernah tercatat. Ensisheim menghantam bumi pada 7 November 1492, di Ensisheim, Prancis.

Sebuah batu seberat 330 pon atau sekitar 149 kg jatuh dari langit ke ladang gandum, disaksikan hanya oleh seorang anak muda.

Saat itu, Raja Jerman Maximilian bahkan mampir ke Ensisheim untuk melihat batu itu dalam perjalanannya untuk memerangi tentara Prancis. Maximilian memutuskan itu adalah hadiah dari surga dan menganggapnya sebagai tanda bahwa dia akan muncul sebagai pemenang dalam pertempuran yang akan datang, yang dia lakukan.

Saat ini, bagian terbesar dari pecahan meterorit dipajang di Museum Regency Palace Ensisheim.

 

3 dari 9 halaman

2. Murchison

Pada 28 September 1969, sebuah meteor meledak di atas Kota Murchison di Australia. Ledakan itu meninggalkan cincin asap di udara dan meninggalkan 700 kg puing meteorit yang tersebar di wilayah 33 km persegi.

Hebatnya, batuan kosmik mengandung molekul seperti asam amino, yang sangat penting bagi kehidupan. Ini adalah pertama kalinya bahan kimia organik ditemukan di meteorit.

4 dari 9 halaman

3. Allende

Pada 8 Februari 1969, sebuah bola api jatuh ke tanah di Chihuahua, Meksiko. Meteorit itu meledak, menghasilkan ribuan fragmen di area seluas 320 km persegi.

Para ilmuwan menemukan potongan kalsium dan aluminium yang tertanam di meteorit.

Para ilmuwan NASA mengira potongan-potongan logam ini adalah sebagian dari benda padat pertama yang terbentuk pada masa paling awal tata surya kita.

 

5 dari 9 halaman

4. Chicxulub Crater, Meksiko

Ini adalah salah satu serangan meteor terbesar dalam sejarah Bumi, dan mungkin telah membunuh dinosaurus. Dampaknya terjadi kira-kira 65 juta tahun yang lalu, ketika sebuah asteroid seukuran kota kecil menabrak bumi dengan daya rusak 100 teraton TNT.

Chicxulub Crater itu berada di bawah semenanjung Yucatán di Meksiko dekat desa Chicxulub.

6 dari 9 halaman

5. Orgueil

Meteor ini jatuh di Prancis selatan sebagai bola api pada 14 Mei 1864.

Penelitian paling terkenal dilakukan oleh Richard Hoover, seorang ilmuwan NASA, yang mengklaim bahwa meteorit Orgueil termasuk fosil, mikroorganisme alien. Dia mengamati bahwa struktur di dalam meteorit itu tampak menyerupai organisme primitif, bersel tunggal di Bumi.

 

7 dari 9 halaman

6. Meteorit Tunguska

Meteorit Tunguska, yang meledak di dekat Sungai Tunguska Rusia pada tahun 1908, masih menjadi bahan perdebatan hampir 100 tahun kemudian. Itu tidak meninggalkan kawah tumbukan, yang telah menyebabkan spekulasi tentang sifat aslinya. Tetapi sebagian besar ilmuwan percaya bahwa pada 30 Juni sekitar 7:00 M.

Sebuah meteor raksasa berkobar melalui langit dan meledak dalam bola api besar yang meratakan hutan, meledakkan rumah-rumah, dan membakar orang dan binatang dalam jarak 13 mil. Para ilmuwan terus menjelajahi wilayah tersebut, tetapi meteorit atau kawah tidak pernah ditemukan. Para ahli teori konspirasi berpendapat bahwa apa yang sebenarnya menghantam Bumi pada hari itu adalah pesawat luar angkasa alien atau bahkan mungkin lubang hitam.

Kecelakaan meteor lebih umum daripada yang Anda kira, karena Anda akan mengetahuinya di halaman berikutnya. Tunguska dengan berat lebih dari 3 megaton, yang masuk Bumi pada tahun 1908 dan meratakan 2.000 kilometer persegi hutan di Siberia.

 

8 dari 9 halaman

7. Meteor Chelyabinsk

15 Februari 2013, sebuah meteor memasuki atmosfer Bumi, tepat di atas wilayah Rusia, sekitar pukul 09.20 Waktu Yekaterinburg (03.20.26 UTC). Batu angkasa itu berubah jadi bola api saat bersentuhan dengan perisai planet manusia.

Bola api luar biasa terang tersebut tiba-tiba melesat turun dari langit. Lalu...Duar!!!

Meteor itu lantas melewati wilayah Ural dan meledak di langit kota Chelyabinsk.

Akademi Sains Rusia menyatakan bahwa meteor itu seberat 10 ton, dan memasuki atmosfer bumi dalam kecepatan 54.000 kph (34.000 mph, atau 15 km/detik) atau sekitar 44 kali kecepatan suara. Meledak di ketinggian antara 18 dan 32 mil di atas permukaan tanah.

Namun Badan Antariksa AS (NASA), memperkirakan bahwa meteor tersebut jauh lebih besar, kira-kira berdiameter 17 meter dan beratnya 10 ton, dengan pelepasan energi yang setara dengan 500 kiloton (kt) TNT, 20-30 kali lebih kuat daripada pengujian nuklir Trinity di New Mexico (18 kt), atau bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima (16 kt) dan yang dijatuhkan di Nagasaki (21 kt).

Karena jauh lebih kecil daripada sejumlah objek yang terus dipantau para ilmuwan antariksa, meteoroid ini tidak terdeteksi sebelum memasuki atmosfer.

Meteor Chelyabinsk merupakan salah satu objek asing terbesar yang tercatat pernah memasuki Bumi sejak meteor Tunguska pada tahun 1908, dan merupakan satu-satunya peristiwa meteor jatuh yang diketahui memakan korban dalam jumlah besar.

 

9 dari 9 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: