Sukses

Pemerintah Hong Kong Sesali Pegawai Negeri Ikut Demo Rusuh

Liputan6.com, Hong Kong - Pemerintah Hong Kong menyampaikan kekecewaannya pada Selasa (5/11) tentang keterlibatan pegawai pemerintah dalam aksi demonstrasi yang masih berlangsung hingga kini.

Kepala Pejabat Eksekutif, Matthew Cheung ikut memberi tanggapan setelah sebuah kolom komentar di akun Weibo milik Partai Komunis People's Daily yang mengatakan bahwa pekerja sipil yang tergabung dalam aksi demonstrasi akan dibinasakan.

"Dalam beberapa bulan terakhir, sebagian kecil dari pegawai negeri telah melanggar hukum, berpartisipasi dalam protes ilegal. Kami sangat menyesalkan hal itu," kata Cheung.

"Saya pikir masyarakat memiliki harapan kepada kolega kami. Pekerjaan pertama mereka adalah melayani masyarakat.Dan untuk mendukung kebijakan pemerintah, itu adalah tanggung jawab pegawai negeri."

Dilansir dari Channel News Asia, Selasa (5/11/2019) pada bulan Agustus, ribuan pegawai negeri menentang peringatan pemerintah untuk tetap netral secara politik dan turun ke jalan.

Walaupun jumlah orang yang ikut dalam demonstrasi telah berkurang dibandingkan yang berlangsung pada Juni, kekerasan dan aksi vandalisme kian meningkat.

Pihak berwenang telah menolak izin untuk banyaknya protes baru-baru ini. Mereka juga telah menetapkannya sebagai tindakan ilegal dan para aktivis harus bertanggung jawab atas perbuatannya.

Cheung juga mengatakan pemerintahannya akan menghargai dan melindungi kebebasan pers di tengah meningkatnya kecaman terhadap apa yang dilihat banyak orang sebagai kekuatan polisi yang berlebihan, termasuk terhadap media.

Para petugas mengatakan mereka telah menunjukkan pengekangan dalam menghadapi banyaknya kekerasan. Polisi membatalkan konferensi pers yang direncanakan pada hari Senin setelah beberapa wartawan dari lembaga penyiaran publik dan media lokal lainnya muncul mengenakan helm dengan tanda-tanda yang bertuliskan "selidiki kebrutalan polisi."

 

2 dari 3 halaman

Hong Kong Alami Resesi

Cheung mewakili pemimpin Hong Kong Carrie Lam, yang sedang mengunjungi daratan China, di mana Presiden Xi Jinping mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah pusat memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi padanya.

Para pengunjuk rasa telah mengedarkan rencana di media sosial untuk memperingati Hari Guy Fawkes pada hari Selasa dengan mengenakan topeng putih Guy Fawkes yang tersenyum yang dipopulerkan oleh peretas anti-kemapanan, film V for Vendetta dan pengunjuk rasa secara global.

Lam yang didukung Beijing untuk melarang penggunaan masker wajah bulan lalu, memohon kekuatan darurat era kolonial untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun, tetapi sebagian besar pengunjuk rasa mengabaikan keputusan itu.

Demonstrasi telah menghantam sektor ritel dan pariwisata, dengan data pemerintah awal menunjukkan ekonomi tergelincir ke dalam resesi untuk pertama kalinya dalam satu dekade di kuartal ketiga.

Sebuah survei IHS Markit yang diterbitkan pada hari Selasa menunjukkan aktivitas bisnis di sektor swasta Hong Kong menurun ke level terlemah dalam 21 tahun pada Oktober. Hal tersebut disebabkan oleh protes anti-pemerintah dan berkurangnya permintaan global.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Diminta Tiru China dalam Pengembangan E-Commerce
Artikel Selanjutnya
13-12-1937: Tragedi Perkosaan Nanking Saat Jepang Invasi China