Sukses

Sekutu Nicolas Maduro Pertimbangkan Gelar Pilpres Venezuela

Liputan6.com, Caracas - Sekutu Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah berdiskusi untuk mengadakan pemilihan presiden dalam beberapa bulan mendatang selama pembicaraan untuk menemukan terobosan dalam krisis politik negara itu.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (20/8/2019), sementara itu, politisi oposisi akan melakukan perjalanan ke Washington untuk berbicara dengan pejabat AS pekan ini.

Maduro dan sebuah delegasi yang mewakili pemimpin oposisi Juan Guaido telah mengadakan pertemuan di Barbados sebagai bagian dari perundingan untuk menyelesaikan kebuntuan politik.

Delegasi Guaido telah mengusulkan pemilihan presiden dalam enam hingga sembilan bulan pada sejumlah kondisi termasuk perubahan pada dewan pemilihan dan pengadilan tertinggi.

Secara teori, pemerintah Venezuela menyetujui pemungutan suara presiden dengan syarat Amerika Serikat mencabut sanksi ekonomi.

Maduro juga diizinkan mencalonkan diri sebagai kandidat Partai Sosialis.

Namun, pemerintah sejak itu menarik diri dari pembicaraan untuk memprotes putaran baru sanksi oleh Washington, dan tidak ada tanggal baru yang telah ditetapkan untuk melanjutkan pembicaraan, meskipun ada kunjungan oleh pejabat kementerian luar negeri Norwegia ke Venezuela.

2 dari 2 halaman

Venezuela Temui Mediator untuk Akhiri Krisis Politik

Beberapa hari lalu, Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza mengatakan bahwa pemerintah akan bertemu dengan para mediator Norwegia dalam upaya memulai kembali pembicaraan dengan oposisi yang bertujuan menyelesaikan krisis politik negara tersebut.

Menlu Arreaza mengatakan kepada wartawan di Venezuela bahwa pemerintah sedang mencari perubahan pada mekanisme pembicaraan sebelum akan kembali ke meja perundingan.

"Akan ada kontak dengan para utusan dan kami pasti akan dapat membangun kembali dialog dengan mekanisme yang dipikirkan kembali," kata Menlu Arreaza.

"Kita harus memiliki mekanisme yang menjamin perdamaian dan koeksistensi," tambahnya, tetapi tidak memberikan perincian tentang perubahan yang dicari pemerintah.

Sebelumnya, pemimpin oposisi Juan Guaido mengungkapkan bahwa para pejabat Norwegia berada di negara itu dalam upaya untuk memulai kembali perundingan.

Negosiasi untuk mengakhiri krisis politik -- dipicu ketika Guaido menyatakan dirinya sebagai presiden pada Januari -- dimulai di Oslo.

Tetapi Presiden Nicolas Maduro membatalkan pembicaraan seminggu yang lalu sebagai tanggapan atas sanksi baru Amerika Serikat terhadap pemerintahnya.

Arreaza bersikeras bahwa Maduro hanya "menerapkan jeda" dan tidak mogok.

"Kami belum menarik diri dari proses dialog dengan oposisi politik," kata menteri Venezuelayang merupakan anggota kunci tim perunding Maduro.