Sukses

Polisi Lempar Gas Air Mata ke Stasiun MTR Hong Kong, 13 Demonstran Terluka

Liputan6.com, Hong Kong - Demonstrasi massa pro-demokrasi Hong Kong memasuki pekan ke-10. Demonstran yang berada di stasiun MTR Kwai Fong, mendapat perlawan dari polisi melempari massa dengan gas air mata.

Dilansir dari South China Morning Post, Otoritas Rumah Sakit Hong Kong menyatakan, sebanyak 13 orang mengalami luka-luka akibat insiden itu. Sembilan di antaranya adalah pria dan sisanya wanita. Para korban berusia sekitar 17 sampai 56 tahun.

Sembilan di antara mereka mengalami luka ringan, namun dua lainnya (satu pria dan satu wanita) menderita luka berat.

Stasiun MTR Kwai Fong, Hong Kong, dipenuhi dengan asap ketika gas air mata pertama kali dilemparkan untuk mengalihkan perhatian para demonstran, lalu kembali ditembakkan.

Gas air mata terus dimuntahkan beberapa kali, dan pihak MTR mengumumkan stasiun tersebut akan tutup, dan tidak akan ada kereta yang akan berhenti di sana.

2 dari 3 halaman

Permintaan Lengsernya Carrie Lam

Sumber lain mengatakan, para demonstran membuat barikade dan melemparkan bom molotov kepada para petugas.

Sebelum melemparkan gas air mata, polisi memberi peringatan dengan mengeluarkan bendera hitam. Peringatan tersebut terjadi di beberapa titik di Hong Kong.

Protes ini masih didasari UU Ekstradisi Hong Kong ke daratan China. Namun meski UU tersebut ditangguhkan, demonstran masih membuat tuntutan lainnya yaitu pengunduran diri pemimpin Hong Kong Carrie Lam.

 

Reporter: Windy Febriana

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Protes Hong Kong Berlanjut dengan Rantai Manusia Sejauh Hampir 50 Kilometer
Artikel Selanjutnya
Ikuti Jejak Twitter dan FB, YouTube Tutup 210 Saluran Seputar Isu Hong Kong