Sukses

Ditangkap di Tanzania, Ratu Gading China Dipenjara 15 Tahun

Liputan6.com, Dar es Salaam - Otoritas Tanzania menangkap dan memenjarakan Yang Fenglan, seorang pengusaha asal China yang dijuluki "Ratu Gading", atas penyelundupan ratusan gading gajah.

Fenglan dijatuhi hukuman penjara 15 tahun karena dituduh mengoperasikan salah satu lingkaran penyelundupan gading terbesar di Afrika, yang bertanggung jawab atas transaksi gelap senilai US$ 2,5 juta (setara Rp 35,1 miliar) dari sekitar 400 ekor gajah.

Dikutip dari BBC pada Rabu (20/2/2019), Fenglan dihukum karena tuduhan menyelundupkan sekitar 800 potong gading pada tahun 2000 dan 2014, dari Tanzania ke Asia Timur.

Selain itu, dua orang pria Tanzania juga turut dinyatakan bersalah terlibat dalam lingkaran penyeludupan terkait.

Pengadilan di Dar es Salaam, kota utama di pesisir Tanzania, turut memerintahkan penyitaan terhadap beberaoa properti yang berkaitan dengan praktik terlarang itu.

Perburuan gading dikatakan telah menyebabkan penurunan 20 persen populasi gajah Afrika dalam satu dekade terakhir.

Perkumpulan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), sebuah badan pemerhati lingkungan global, mengatakan populasi gajah Afrika telah turun menjadi 415 ribu ekor, atau turun sebanyak 110 ribu ekor selama 10 tahun terakhir, sebagai akibat perburuan liar.

Perdagangan gelap itu dipicu oleh permintaan dari China dan Asia Timur, tempat gading digunakan sebagai perhiasan dan ornamen.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

2 dari 2 halaman

Tersangka Berpengalaman di Tanzania

Yang Fenglan telah diselidiki lebih dari setahun ketika dia ditangkap pada 2015, menyusul aksi pengejara dengan mobil berkecepatan tinggi.

Pada saat penangkapannya, Fenglan adalah seorang pengusaha wanita terkemuka, yang mengoperasikan sebuah restoran China serta perusahaan investasi di Dar es Salaam.

Lancar berbahasa Swahili, Fenglan telah tinggal dan bekerja di Tanzania sejak 1970-an, dan pernah menjabat sebagai wakil presiden Dewan Bisnis China-Afrika di Tanzania.

Para pemerhati lingkungan menyambut antusias penangkapan tersebut karena dianggap memainkan peran penting dalam perdagangan gading ilegal.

Sebelumnya, sebagian besar penangkapan terkait cenderung melibatkan pemain kecil.

ISIS Akhirnya Dinyatakan Kalah
Loading
Artikel Selanjutnya
Ulama Asosiasi Islam China: Pemberitaan Barat soal Muslim Uighur di Xinjiang Berlebihan
Artikel Selanjutnya
Mengenal Proyek Naga, Usaha China Kejar Aset di Australia