Sukses

Pakar: ISIS Tidak Kalah, tapi...

Liputan6.com, Washington DC - Laporan terbaru dari sekumpulan ahli Timur Tengah menyebut bahwa, meski ISIS tersudut di kantong terakhir mereka di Suriah Timur, namun kelompok radikal tersebut dinilai belum kalah sedikit pun.

Disebutkan bahwa ISIS telah lama bersiap menyerahkan wilayah yang pernah dikuasainya, dan telah mulai beralih ke peran yang lebih rahasia, lebih dekat ke akarnya.

"ISIS mengantisipasi kekalahan di medan perang, juga kehilangan kekhalifahan, di mana kemudian mempersiapkan rencana baru yang lebih besar," kata Profesor Bruce Hoffman, seorang pakar terorisme di Georgetown University, negara bagian Washington.

"Ratusan militan ISIS mampu melarikan diri dari Suriah, melakukan suap melalui Suriah ke Turki dan dengan demikian menghilang," lanjutnya, sebagaimana dikutip dari The Straits Times pada Jumat (14/12/2018).

Dalam penelitian terbaru yang berjudul "Kebangkitan Kedua ISIS", Brandon Wallace dan Jennifer Cafarella dari Institut Kajian Perang (ISW) yang bermarkas di Washington, mengatakan kelompok ekstremis "telah merestrukturisasi operasinya untuk kembali ke pemberontakan regional".

"ISIS sedang mencari sumber-sumber pendapatan baru, membangun kembali komando dan kontrol atas sisa pasukannya yang tersebar, untuk mempersiapkan pemberontakan skala besar masa depan di Irak dan Suriah," kata laporan itu.

Kelompok ini telah berhasil menyelundupkan dana ke beberapa negara di sekitar Timur Tengah, menggunakan perusahaan-perusahaan depan seperti dealer mobil, toko elektronik, apotek dan jasa penukaran mata uang yang didirikan di Irak, kata para ahli.

"Kami memasuki periode yang sangat berisiko," kata Seth Jones dari Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS). "Saya tidak yakin bahwa ISIS telah dihancurkan, ataupun dikalahkan."

"Mereka sudah pergi ke bawah tanah," katanya. "Mereka melakukan apa yang semua orang lakukan ketika menghadapi oposisi yang lebih lengkap, dengan kemampuan udara dan angkatan laut: Mereka harus menghadapi serangan udara Rusia, rudal jelajah."

Data yang dikumpulkan oleh CSIS menunjukkan bahwa di beberapa provinsi di Irak, seperti Kirkuk di timur laut, jumlah serangan yang dikaitkan dengan ISIS bertambah dua kali lipat tahun lal.

Kelompok ini secara teratur memilih pemimpin suku, pejabat pemerintah, polisi dan anggota pasukan bersenjata.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

2 dari 2 halaman

ISIS Masih Ada

Dalam sebuah wawancara televisi bulan lalu, pemimpin Irak dari Suku Kurdi, Massud Barzani, mengatakan bahwa ISIS "tidak kalah dan tidak akan berakhir dengan mudah".

"ISIS sekarang berada di bawah tanah," kata Barzani, sambil mengatakan bahwa mereka telah kembali ke banyak daerah yang telah mereka hancurkan, dan bahkan menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Seorang militan ISIS di Suriah, yang berbicara kepada The New York Times melalui WhatsApp, menggemakan pesan suram kepada Barzani.

"Apakah menurutmu orang Amerika bisa mengalahkan khalifah?" kata militan, yang mengidentifikasi dirinya hanya sebagai Yehya.

"Ini adalah perang atrisi. Ketika koalisi menghentikan serangan udara, kami akan segera kembali," ancamnya.

"Kami tidak pergi untuk selamanya. Kami masih di Suriah, bahkan di daerah-daerah yang menurut Anda kami tinggalkan. Kami masih memiliki pembom bunuh diri yang siap menyerang. Informan kami aktif," lanjut Yehya menegaskan.

Prof Hoffman mengatakan: "Sementara operasi militer mungkin telah menahan mereka, para penggiat ISIS membawa benih-benih untuk regenerasi di DNA mereka. Mereka akan terus menarik dan merekrut simpatisan."

WASPADAI TINGGI INTENSITAS HUJAN SEPEKAN KE DEPAN

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
AS Tuduh Rusia Berbohong soal Serangan Senjata Kimia oleh Pemberontak Suriah
Artikel Selanjutnya
Pria Suriah yang Terjebak di Bandara Malaysia Resmi Terima Suaka dari Kanada