Sukses

Massa Gelar Demonstrasi 1 Tahun Penahanan Jurnalis yang Meliput Rohingya

Liputan6.com, Yangon - Jurnalis dan kelompok hak asasi berunjuk rasa di pusat kota Yangon pada Rabu 13 Desember 2018, menandai peringatan satu tahun penahanan dua wartawan Reuters, yang menjalani hukuman tujuh tahun penjara karena meliput pembantaian etnis minoritas Rohingya oleh militer Myanmar.

Penyelenggara protes membagikan selebaran dan baju yang bertuliskan "Jurnalisme bukan kejahatan!" dan menyerukan pembebasan kedua wartawan Reuters itu, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (13/12/2018).

Kedua wartawan itu berada di antara sekelompok jurnalis yang masuk dalam daftar Person of the Year edisi 2018 majalah Amerika Serikat, Time.

Para demonstran di dekat Pengadilan Tinggi Myanmar membawa plakat-plakat dengan sampul beberapa edisi edisi Time berikutnya yang menunjukkan foto para istri pria yang memegang foto suami mereka. Mereka juga melepas balon hitam ke langit dan menyalakan lilin.

Wa Lone (32) dan Kyaw Soe Oo (28) ditangkap oleh polisi berpakaian preman pada 12 Desember 2017, setelah "dijebak" oleh seorang pejabat polisi senior dengan tujuan menekan pelaporan mereka tentang aparat yang terlibat dalam pembantaian etnis Rohingya di Inn Din, negara bagian Rakhine utara, pada September 2017.

Pembantaian itu adalah salah satu dari beberapa yang didokumentasikan oleh penyelidik PBB tentang pembantaian Rohingya.

PBB mengatakan, apa yang disebut oleh militer Myanmar sebagai operasi kontra pemberontakan di daerah itu --yang dimulai pada Agustus 2017-- sesungguhnya dilakukan dengan "niat genosida."

Kampanye militer Myanmar mendorong 700.000 Rohingya untuk melarikan diri ke Bangladesh. Ada banyak laporan tentang pembunuhan massal, perkosaan berkelompok dan pembakaran seluruh desa.

 

Simak video pilihan berikut:

 

2 dari 2 halaman

Mendesak Pembebasan Tanpa Syarat

Jurnalis dan kelompok hak asasi memperbarui panggilan untuk pembebasan tanpa syarat wartawan dan pengadilan untuk membatalkan vonis mereka.

Maung Saung Kha, pendiri dan direktur eksekutif grup advokasi kebebasan berekspresi berbasis di Yangon: Athan dan penyelenggara protes, berbicara kepada kerumunan kecil setelah menyalakan lilin di trotoar.

"Mereka ditangkap secara tidak adil, mereka dituntut (di bawah) hukum yang tidak adil," kata Maung Saung kepada para wartawan dan pengunjuk rasa.

"Tuntutan kami tetap sama: pembebasan segera dua wartawan ini," tambahnya, sebelum meminta kerumunan kecil untuk mengamati satu menit keheningan.

Paling Soe Oo, salah satu wartawan yang bergabung dalam demo itu, mengatakan fokus Time pada jurnalis yang dipenjara adalah suatu kehormatan bagi Myanmar dan komunitas jurnalismenya.

"Tapi saya tidak berpikir pemerintah merasa malu, dan tidak mempertimbangkan untuk melepaskan mereka," katanya.

Jutaan Ikan Mati Misterius di Australia

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Temui JK, MER-C Laporkan Progres RS Persahabatan Indonesia di Myanmar
Artikel Selanjutnya
Rohingya Versi India, 3 Juta Orang Terancam Tanpa Status Warga Negara di Assam