Sukses

Respons Demo Pajak BBM Naik, Presiden Prancis Siap Bertemu Serikat Buruh

Liputan6.com, Paris - Presiden Prancis Emmanuel Macron dijadwalkan bertemu dengan serikat pekerja dan organisasi pengusaha pada Senin 10 Desember 2018, dalam upaya untuk meredakan protes massal terhadap kenaikan pajak bahan bakar minyak (BBM) yang telah berlangsung selama empat pekan terakhir.

Macron juga akan menyampaikan pidato nasional guna menyikapi protes tersebut pada hari yang sama, demikian seperti dilansir BBC, Senin (10/12/2018).

Dalam empat pekan terakhir, Prancis dilanda protes keras massal terhadap kenaikan pajak bahan bakar, biaya hidup, dan masalah lainnya.

Sekitar 136.000 demonstran yang menamai gerakan mereka "rompi kuning atau gilets jaunes" turun ke jalan di sejumlah kota besar Prancis pada hari Sabtu 8 Desember 2018. Demonstrasi akhir pekan lalu berujung rusuh dan bentrok, memicu aparat mengamankan setidaknya 1.220 pendemo yang diduga menyulut provokasi.

Paris menjadi kota yang sangat terpukul dari perhelatan itu. Mobil-mobil dibakar dan toko-toko dijarah oleh sejumlah oknum dari total 10.000 pendemo yang ambil bagian dalam demonstrasi di 'The City of Light'.

Media di Eropa mengatakan bahwa 'gilets jaunes' adalah gerakan akar rumput tanpa afiliasi dengan pihak mana pun. Tetapi, beberapa serikat pekerja telah ambil bagian dan mendorong pemerintah untuk mendengarkan keluhan mereka.

Langkah Macron dan Tuntutan Massa

Pada pukul 10.00 waktu setempat (09.00 GMT) pada hari Senin, Macron akan bertemu perwakilan dari lima serikat buruh utama dan tiga organisasi pengusaha, serta pejabat setempat.

Surat kabar Le Figaro melaporkan bahwa Perdana Menteri Edouard Philippe dan sembilan menteri pemerintah juga akan mendampingi Macron.

Demonstran membakar barang-barang saat kerusuhan menentang kenaikan harga bahan bakar di Paris, Prancis, Sabtu (24/11). Lebih dari 100.000 orang mengambil bagian dalam sekitar 1.600 aksi protes di seluruh Prancis. (AP Photo/Kamil Zihnioglu)

Macron kemudian akan menyampaikan pidato nasional yang disiarkan di televisi pada pukul 20.00 waktu setempat pada hari yang sama.

Jelang pidato dan agenda pertemuan Macron, Menteri Keuangan Prancis, Bruno Le Maire menggambarkan situasi itu sebagai "malapetaka bagi bisnis" dan ekonomi.

Sementara itu, Menteri Tenaga Kerja Prancis, Muriel Penicaud mengatakan dia akan mengumumkan "langkah-langkah segera dan konkret" sebagai tanggapan atas krisis tersebut.

Awal pekan ini, pemerintah Prancis juga telah membatalkan rencana kenaikan pajak BBM --yang merupakan pangkal dari demonstrasi selama empat pekan terakhir-- demi meredakan situasi. Penundaan itu akan menelan biaya anggaran Kementerian Keuangan Prancis hingga sekitar 4 miliar Euro (berkisar Rp 66,2 triliun).

Demonstran berjalan dekat api saat kerusuhan menentang kenaikan harga bahan bakar di Paris, Prancis, Sabtu (24/11). Demonstran tersulut oleh hasutan beberapa oknum sehingga memicu kerusuhan. (AP Photo/Christophe Ena)

Tetapi, media di Prancis menilai bahwa hal itu saja tidak akan cukup, mengingat, protes telah meluas menjadi pemberontakan anti-Presiden Emmanuel Macron. Hal itu kemudian dibuktikan dengan jumlah massa demonstrasi yang tetap tinggi pada akhir pekan lalu, pascapemerintah mengumumkan pembatalan kenaikan pajak BBM beberapa hari sebelum protes dimulai.

Jumlah demonstran gerakan Gilets jaunes pada empat pekan terakhir menurut data yang dihimpun BBC, dilansir pada 10 Desember 2018:

  1. Pada 17 November 2018: 282.000 demonstran, satu orang tewas, 409 terluka, 73 pendemo ditahan
  2. Pada 24 November 2018: 166.000 demonstran, 84 orang terluka, 307 pendemo ditahan
  3. Pada 1 Desember 2018: 136.000 demonstran, satu orang tewas, 263 terluka, 630 pendemo ditahan
  4. Pada 8 Desember 2018: 136.000 demonstran, 118 orang terluka, sekitar 1.220 pendemo ditahan

Aksi protes selalu digelar pada Sabtu, dan menurut berbagai laporan media, upaya aparat untuk meredakan ketegangan pascademo dapat berlanjut hingga Minggu.

Akhir pekan lalu, demonstran juga mengecam biaya hidup yang tinggi dan reformasi ekonomi liberal yang direncanakan sang presiden.

Massa mengatakan, kebijakan reformasi ekonomi Macron hanya mendukung orang kaya dan ia tidak melakukan apa pun untuk membantu orang miskin.

Pemrotes juga ingin agar Macron melangkah lebih jauh untuk membantu rumah tangga miskin yang tertekan, peningkatan upah minimum, pajak yang lebih rendah, gaji yang lebih tinggi, pajak dan biaya energi yang lebih murah, tunjangan pensiun yang lebih baik dan bahkan pengunduran diri sang presiden Prancis.

Demonstran menendang tabung gas air mata saat kerusuhan menentang kenaikan harga bahan bakar di Paris, Prancis, Sabtu (24/11). Polisi menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan demonstran. (AP Photo/Christophe Ena)

Sementara itu, gelombang dukungan publik terhadap Macron telah berkurang, dengan tingkat approval rating pemimpin muda itu turun menjadi 25 persen memasuki akhir November 2018.

Sedangkan dukungan publik untuk gerakan Gilets jaunes justru tinggi --jajak pendapat yang dilakukan setelah protes Sabtu 1 Desember lalu menunjukkan bahwa lebih dari setengah populasi Prancis mendukungnya dengan prosentase sekitar 66 persen menurut BBC News. Namun, prosentase itu menurun jika dibandingkan dengan pekan-pekan sebelumnya.

Macron hanyalah yang terbaru dari banyak pemimpin Prancis yang kehilangan dukungan karena mencoba mengubah negara itu menjadi negara yang lebih bersahabat untuk melakukan bisnis. Penggelapan pajak kekayaannya, misalnya, menjadi bumerang bagi pemerintahannya dan memicu kritik bahwa ia bekerja untuk elit dan merendahkan orang miskin.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Kenaikan Pajak BBM di Prancis

Awalnya, para demonstran turun ke jalan-jalan karena frustasi dengan kenaikan pajak, khususnya pajak bahan bakar minyak (yang otomatis menaikkan harga), dan kepemimpinan Presiden Emannuel Macron.

Demonstran juga menuduh Presiden Emmanuel Macron meninggalkan "orang-orang kecil", yang berakibat pada kenaikan harga BBM. Beberapa di antara mereka mendesak Macron untuk mengundurkan diri.

Harga solar, bahan bakar yang paling umum digunakan di mobil Prancis, telah meningkat sekitar 23 persen selama 12 bulan terakhir menjadi rata-rata 1,51 euro per liter (berkisar Rp 25.000). Itu merupakan titik harga tertinggi sejak awal 2000-an, menurut laporan kantor berita Prancis Agence France-Presse.

Harga minyak dunia memang sempat mengalami fluktuasi. Tetapi, pemerintahan Presiden Macron menaikkan pajak BBM tahun ini sebesar 7,6 sen per liter (berkisar Rp 11.000) pada solar dan 3,9 sen pada bensin (berkisar Rp 6.600), sebagai bagian dari kampanye untuk investasi energi terbarukan.

Pada Januari 2019, pemerintah juga berencana akan kembali menaikan pajak BBM sebesar 6,5 sen pada solar (berkisar Rp 10.847) dan 2,9 sen pada bensin (berkisar Rp 4.839).

Perdana Menteri Prancis, Edouard Philippe mengatakan bahwa uang pajak BBM itu akan digunakan untuk mensubsidi sekitar total 5,6 juta rumah tangga miskin Prancis. Pajak juga diterapkan untuk mengurangi ketergantungan warga Prancis terhadap penggunaan kendaraan pribadi untuk aktivitas sehar-hari, kata Philippe.

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Demo Perayaan 1 Tahun Gerakan Rompi Kuning Prancis, 147 Orang Ditangkap
Artikel Selanjutnya
Hujan Salju Lebat di Prancis, 1 Tewas dan 300 Ribu Rumah Terputus Listrik