Sukses

Pangkas Rambut Anak Disabilitas Jadi Kegiatan Menantang, Yayasan di Sidoarjo Buka Haircut Class Gratis

Liputan6.com, Jakarta Sebagian anak sering kali menangis dan takut ketika hendak potong rambut, hal ini berlaku pula pada anak-anak disabilitas. Bahkan, pada anak dengan kebutuhan khusus kegiatan pangkas rambut dapat menjadi lebih menantang.

Tak sedikit orangtua yang kesulitan setiap membujuk dan mengajak anak istimewanya untuk mencukur rambut agar terlihat lebih rapi. Tantangan bertambah ketika para pencukur rambut tidak mengerti bagaimana cara menangani anak disabilitas yang kondisinya beragam.

“Anak-anak special need kalau mau potong rambut harus kejar-kejaran dulu, belum lagi kalau salonnya antre dan hairdresser belum paham, bisa dipastikan akan ada drama,” kata Ketua Yayasan Ananda Mutiara Indonesia (Y-AMI), Yenni Darmawanti, SE kepada kanal Disabilitas Liputan6.com melalui pesan teks ditulis Senin (14/2/2022).

Melihat masalah tersebut, Y-AMI pun menjalin kerja sama dengan pencukur rambut di Salon Martin Surabaya, Jawa Timur.

Kerja sama ini dilakukan dengan membuka pelatihan memotong rambut (haircut class) bagi para ibu yang memiliki anak disabilitas seperti down syndrome, cerebral palsy, dan autisme. Tujuannya agar para ibu bisa memotong rambut buah hatinya secara mandiri di rumah dan terhindar dari antre dan perjalanan menuju salon.

“Kita bekerja sama mengadakan haircut class yang diikuti 10 peserta ibu dan anak-anak istimewa yang mana semua langsung praktik memotong rambut pada anaknya masing-masing.”

Simak Video Berikut Ini

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Harapan Y-AMI

Kelas potong rambut ini didukung oleh Martin, pemilik salon yang juga anggota Hairdresser Peduli Indonesia (HPI).

Ia datang dari Surabaya ke rumah Y-AMI di Sidoarjo untuk memberikan pelatihan secara sukarela atau tanpa dipungut biaya.

Dengan adanya pelatihan ini, Yenni berharap para ibu bisa mendapat bekal keterampilan dalam memotong rambut anaknya masing-masing. Di sisi lain, keterampilan tersebut juga bisa menjadi sumber penghasilan karena dapat memangkas rambut anak-anak lainnya.

“Haircut class ini diharapkan bisa menjadi bekal ibu-ibu punya keterampilan sehingga bisa mendapat penghasilan tambahan untuk mencukur rambut anak-anak,” katanya.

3 dari 4 halaman

Terjeda Pandemi

Sayangnya, kelas pangkas rambut ini harus terhenti sementara akibat meningkatnya kasus COVID-19.

“Sehubungan dengan berlakunya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 2 di Sidoarjo, maka seluruh kegiatan aktivitas berkumpul sementara ditiadakan. Jadi Senin besok haircut class terpaksa stop sementara sampai kondisi memungkinkan,” kata Yenni.

“Sedih banget sebenarnya, padahal dari Martin Salon rencana juga hadir mau mendonasikan peralatan memotong rambut tapi sementara belum bisa bertemu jadi kita mundurkan sampai kondisi nya bisa kondusif,” tutup Yenni.

 

 

4 dari 4 halaman

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.