Sukses

3 Saham Ini Dapat Dicermati Investor di Tengah Kondisi Pasar Kripto Datar

Liputan6.com, Jakarta - Pasar  kripto telah mengalami rebound yang solid tahun ini setelah 2022 yang tidak mengesankan. Kenaikan suku bunga agresif The Fed tahun lalu untuk memerangi inflasi tinggi selama beberapa dekade berdampak pada semua mata uang kripto utama seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Cardano (ADA), Dogecoin (DOGE) dan Litecoin (LTC).

Namun, perdagangan  kripto berada dalam rentang yang terbatas pada Agustus dan September karena berbagai faktor makroekonomi, termasuk ketidakpastian mengenai tindakan The Fed di masa depan dengan kampanye pengetatan moneternya, telah membuat investor berebut arah.

Di tengah kondisi tersebut, saham terkait kripto bisa dicermati investor selain berinvestasi langsung pada aset digital. Dilansir dari Yahoo Finance, Minggu (17/9/2023), berikut 3 saham terkait kripto yang bisa dicermati investor.

NVIDIA Corporation 

NVDA adalah pemain utama dalam industri semikonduktor dan telah menjadi salah satu kisah sukses yang menonjol pada tahun 2023. Sebagai perancang unit pemrosesan grafis (GPU) terkemuka, nilai saham Nvidia cenderung melonjak di pasar kripto yang berkembang. 

Hal ini terutama disebabkan oleh peran penting GPU dalam pusat data, kecerdasan buatan, dan penambangan atau produksi mata uang kripto. Tingkat pertumbuhan pendapatan yang diharapkan NVIDIA untuk tahun ini adalah 219,5 persen. Saham NVDA telah naik 5,8 persen dalam tiga bulan terakhir.

Robinhood Markets Inc

HOOD mengoperasikan platform layanan keuangan di Amerika Serikat. Platformnya memungkinkan pengguna untuk berinvestasi di saham, dana yang diperdagangkan di bursa, opsi, emas, dan kripto. 

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 4 halaman

Visa Inc

Robinhood membeli dan menjual Bitcoin, Ethereum, Dogecoin, dan mata uang kripto lainnya menggunakan platform Robinhood kripto. Tingkat pertumbuhan pendapatan yang diharapkan Robinhood Markets untuk tahun ini adalah 57.3 persen. Saham HOOD telah naik 10,6 persen dalam tiga bulan terakhir.

Visa Inc

Visa mengambil langkah signifikan menuju modernisasi pergerakan uang lintas batas. Visa memperluas kemampuan penyelesaian stablecoinnya ke blockchain Solana yang berkinerja tinggi dalam upaya meningkatkan efisiensi transaksi global. 

Perluasan Visa ini mencakup kolaborasi dengan pengakuisisi pedagang terkemuka Worldpay dan Nuvei, yang menandai perkembangan penting dalam dunia pembayaran digital. Tingkat pertumbuhan pendapatan yang diharapkan Visa untuk tahun ini adalah 15,3 persen. Saham Visa telah naik 10,9 persen dalam tiga bulan terakhir.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 4 halaman

Senator AS Minta Regulator Atasi Bahaya Industri Kripto

Sebelumnya, senator AS Sherrod Brown (D-Ohio) mengirimkan surat kepada pimpinan Departemen Keuangan, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC), menyerukan agar mengatasi bahaya industri kripto.

Dia berpendapat industri ini tidak akan mengawasi dirinya sendiri. Senator telah memuji tindakan keras penegakan SEC terhadap kripto dalam sidang Senat awal pekan ini. 

“Saya meminta lembaga Anda menilai otoritas mereka dan mengevaluasi bagaimana kami dapat membangun batasan pengungkapan yang ada untuk secara efektif menargetkan kekurangan yang kami amati dalam token aset digital dan platform aset digital,” tulis Brown dalam suratnya, dikutip dari CoinDesk, Jumat (15/9/2023).

Sementara itu Dewan Perwakilan Rakyat AS telah menyetujui rancangan undang-undang kripto yang penting untuk pemungutan suara dasar. 

Industri kripto dan regulator sangat mendorong anggota parlemen untuk membuat peraturan yang disesuaikan dengan produk dan aset uniknya. Kata-kata Brown menunjukkan perlunya peraturan baru, meskipun Kongres belum memberikan peta jalan untuk memandu lembaga-lembaga tersebut dalam menyusun peraturan tersebut. 

Dengan catatan ini, Brown tidak secara eksplisit menyarankan undang-undang apapun yang ia dukung, hanya saja menurutnya Kongres dapat berupaya menyediakan informasi yang dibutuhkan warga Amerika.

Sementara itu, ketua SEC, Gary Gensler telah menjalankan keyakinannya undang-undang sekuritas yang ada mengatur kripto, sehingga hampir setiap bisnis mata uang kripto tidak patuh dan rentan terhadap tim penegakan hukum lembaganya.

 

4 dari 4 halaman

Ketua SEC Sebut Kripto Penuh Penipuan, Penyalahgunaan, dan Pelanggaran

Sebelumnya, Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) Gary Gensler bersaksi di depan Komite Perbankan Senat, menyatakan bahwa kripto adalah bidang yang penuh dengan penipuan, penyalahgunaan, dan pelanggaran.

Dia juga menyatakan bahwa regulator sekuritas masih meninjau permohonan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF).

Melansir Bitcoin, Gary Gensler angkat bicara soal cryptocurrency selama kesaksiannya di hadapan Komite Senat AS untuk Perbankan, Perumahan, dan Urusan Perkotaan pada Selasa.

Mengulangi pandangannya bahwa sebagian besar token kripto adalah sekuritas, Gensler mengatakan kepada anggota parlemen soal perantara kripto juga harus mematuhi undang-undang sekuritas.

“Tanpa berprasangka buruk pada satu token pun, sebagian besar token kripto kemungkinan besar memenuhi uji kontrak investasi. Mengingat sebagian besar token kripto tunduk pada undang-undang sekuritas, maka sebagian besar perantara kripto juga harus mematuhi undang-undang sekuritas," ujar dia.

Dia mengaku, pihaknya telah berkecimpung di bidang keuangan selama 44 tahun sekarang dan belum pernah melihat bidang yang penuh dengan pelanggaran. Hanya saja kripto ini menakutkan.

"Saat ini, sayangnya, terdapat ketidakpatuhan yang signifikan dan ini adalah bidang yang penuh dengan penipuan, penyalahgunaan, dan pelanggaran," kata dia.

Senator Bill Hagerty (R-TN) bertanya kepada Gensler selama sidang apa yang perlu dilihat SEC dari emiten untuk menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) menyusul keputusan pengadilan baru-baru ini yang mendukung Grayscale Investments.

Pengadilan menemukan bahwa penolakan regulator sekuritas terhadap aplikasi ETF bitcoin spot Grayscale adalah “sewenang-wenang dan berubah-ubah.”

"Kami masih meninjau keputusan itu. Kami memiliki banyak pengajuan seputar produk yang diperdagangkan di bursa bitcoin, jadi bukan hanya produk yang Anda sebutkan saja, tetapi juga beberapa produk lainnya. Kami sedang meninjaunya dan saya menantikan rekomendasi staf," kata Ketua SEC.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini